Menggugat Kebijakan PTN BH: Mewujudkan Pendidikan Tinggi Terjangkau bagi Semua?

Jumat 24 Mei 2024, 15:02 WIB
Mulyawan Safwandy Nugraha / Pengamat dan Praktisi Pendidikan Tinggi | Foto : Sukabumiupdate

Mulyawan Safwandy Nugraha / Pengamat dan Praktisi Pendidikan Tinggi | Foto : Sukabumiupdate

SUKABUMIUPDATE.com - Mahalnya biaya pendidikan tinggi di Indonesia menimbulkan pertanyaan serius tentang hak setiap orang untuk berpendidikan tinggi. Meskipun slogan "Education for all" sering digaungkan, realitasnya menunjukkan bahwa banyak orang miskin, rakyat biasa dan orang tidak mampu yang seolah dilarang untuk kuliah. 

Kenaikan Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang ramai dibicarakan terutama terjadi di Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yang berstatus Perguruan Tinggi Negeri Berbadan Hukum (PTN BH). Benarkah PTN BH ini melahirkan Komersialisasi pendidikan?

Pernyataan tersebut menurut hemat penulis bersifat relatif. Kebijakan PTN BH memberikan perguruan tinggi otonomi lebih dalam mengelola keuangan dan kebijakan akademik. Namun, dampak dari otonomi ini dapat beragam tergantung pada implementasinya di setiap perguruan tinggi. 

Beberapa perguruan tinggi mungkin melihat mahasiswa sebagai pelanggan dan lebih fokus pada aspek komersial, seperti meningkatkan pendapatan melalui biaya kuliah yang tinggi atau mengejar sponsor komersial. Disisi lain, ada juga perguruan tinggi yang tetap memprioritaskan misi pendidikan mereka dan menggunakan otonomi tersebut untuk meningkatkan kualitas pendidikan.

Faktor-faktor lain seperti pengelolaan keuangan yang transparan, integritas kepemimpinan perguruan tinggi, dan komitmen terhadap misi pendidikan juga memengaruhi apakah kebijakan PTN BH akan berujung pada komersialisasi pendidikan tinggi atau tidak. Oleh karena itu, penting untuk melakukan evaluasi mendalam terhadap dampak kebijakan PTN BH di berbagai perguruan tinggi untuk mendapatkan pemahaman yang lebih komprehensif.

Baca Juga: Uang Kuliah Makin Mahal, Menyimak Argumen Mahasiswa Versus Nadiem Makarim

Mengapa harus dicabut?

Berdasarkan bahan dan catatan yang ada, penulis mengumpulkan paling tidak ada tiga alasan yang dikemukakan para pengamat dan ahli, mengapa kebijakan PTN BH ini harus dicabut.

Pertama, Mengurangi Beban Finansial Mahasiswa. Dengan mencabut Kebijakan PTN BH, otonomi perguruan tinggi dalam menentukan biaya pendidikan dapat dikurangi, yang mungkin berpotensi mengurangi biaya pendidikan tinggi bagi mahasiswa.

Kedua, Memastikan Aksesibilitas Pendidikan Tinggi: Pencabutan Kebijakan PTN BH dapat dianggap sebagai langkah untuk memastikan bahwa pendidikan tinggi lebih mudah diakses oleh semua lapisan masyarakat tanpa adanya hambatan finansial yang signifikan.

Ketiga, Mengurangi Komersialisasi Pendidikan Tinggi: Beberapa pihak berpendapat bahwa kebijakan otonomi yang diberikan oleh PTN BH dapat menyebabkan perguruan tinggi lebih cenderung mengarah pada komersialisasi pendidikan tinggi. Dengan mencabut kebijakan ini, diharapkan pendidikan tinggi lebih berfokus pada misi pendidikan daripada mencari keuntungan finansial.

Status PTN BH memberikan otonomi lebih bagi perguruan tinggi dalam mengelola keuangan dan kebijakan akademik. Namun, sayangnya, otonomi ini sering kali ”dicap” dan ”diasumsikan” berujung pada komersialisasi pendidikan tinggi. Terkesan bahwa Perguruan tinggi cenderung melihat mahasiswa sebagai customer, bukan sebagai aset bangsa yang harus dibina dan dididik. Ini mengkhawatirkan, karena tujuan utama pendidikan seharusnya adalah menciptakan sumber daya manusia (SDM) yang unggul, bukan mencari keuntungan finansial.

Baca Juga: Ibu di Sukabumi Kuliahkan Anak dari Beternak, Dompet Dhuafa Lahirkan Wanita Tangguh

Perlukah dicabut?

Pertanyaannya, perlukah undang-undang yang memayungi PTN BH ini dicabut? Banyak pihak berpendapat bahwa kebijakan ini justru menjauhkan pendidikan tinggi dari rakyat kecil. Kebijakan tersebut harus dievaluasi secara mendalam agar pendidikan tidak hanya bisa diakses oleh kalangan berduit saja.

Pemerintah memiliki kewajiban besar untuk menciptakan SDM unggul. Ini bukan hanya masalah ekonomi, tetapi juga masalah moral dan konstitusional. Negara harus hadir secara all-out untuk mendukung pendidikan, termasuk pendidikan tinggi. Kenaikan UKT yang signifikan membuat generasi emas Indonesia merasa cemas. Generasi muda yang seharusnya fokus pada studi mereka, kini harus memikirkan bagaimana cara membayar biaya kuliah yang semakin mahal.

Biaya UKT yang melejit membuat mahasiswa menjerit. Beban finansial yang berat ini bisa membuat banyak mahasiswa terpaksa berhenti kuliah atau memilih perguruan tinggi yang lebih murah namun mungkin tidak sebaik yang mereka impikan. 

Tanggung jawab mencerdaskan anak bangsa seharusnya ada di tangan pemerintah. Pemerintah wajib menciptakan formula yang memastikan semua lapisan masyarakat bisa menikmati pendidikan tinggi setinggi-tingginya dan semudah-mudahnya. Jika pemerintah hanya lepas tangan, maka untuk apa ada pemerintah? 

Ketidakpedulian terhadap pendidikan menunjukkan bahwa pemerintah tidak memberikan manfaat yang nyata bagi rakyat. Pada akhirnya, rakyat akan selalu susah, siapapun presidennya, kabinetnya, atau pemdanya, jika fokus penguasa hanya pada bagi-bagi kekuasaan.

Dana pendidikan diputuskan oleh kementerian Keuangan dan Bappenas. Jadi kemana 20% APBN untuk pendidikan yang selama ini digunakan? Pertanyaan ini harus dijawab dengan transparansi dan akuntabilitas. Dana sebesar itu seharusnya dapat memberikan subsidi yang signifikan bagi pendidikan tinggi, sehingga beban UKT tidak menjadi terlalu berat bagi mahasiswa. 

Pengelolaan dana pendidikan yang dikelola Kemdikbud Ristek selama ini ternyata berada dalam kendali Kementerian Keuangan dan Bappenas. Dana ini harus digunakan secara efektif dan efisien untuk memastikan setiap rupiah yang dianggarkan benar-benar meningkatkan kualitas dan aksesibilitas pendidikan tinggi di Indonesia.

Pemerintah dan masyarakat harus bekerja sama untuk mencari solusi terbaik dalam mengatasi masalah kenaikan UKT. Dengan kerja sama yang baik dan kebijakan yang berpihak pada rakyat, diharapkan biaya pendidikan tinggi dapat ditekan dan cita-cita mencerdaskan kehidupan bangsa dapat terwujud. 

Masa depan Indonesia yang lebih cerdas dan maju bergantung pada upaya bersama dalam memperjuangkan pendidikan yang merata dan berkualitas, termasuk pendidikan tinggi.

Mungkinkah anak bangsa ini bisa kuliah dengan biaya murah bahkan gratis? Wallahu’alam

Penulis : Mulyawan Safwandy Nugraha / Pengamat dan Praktisi Pendidikan Tinggi

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkait
Berita Terkini
Life15 Juni 2024, 12:30 WIB

10 Cara Ampuh yang Dapat Orang Tua Lakukan Untuk Memotivasi Anak Berbakat

Orang tua yang memiliki anak berbakat seringkali kewalahan dan merasa kecewa karena kurangnya prestasi.
Ilustrasi cara ampuh yang orang tua lakukan untuk memotivasi anak berbaka (Sumber : Pexels.com/@jonasmohamadi)
Sukabumi15 Juni 2024, 12:18 WIB

Minta Tolong Netizen! Keluarga Korban Celurit Geng Motor di Sukabumi Cari Pelaku

Keluarga Ardi Aulia Muhammad (21 tahun), pemuda yang jari tangannya nyaris putus disabet celurit geng motor di Nanggeleng Citamiang Kota Sukabumi, Jumat, 14 Juni 2024, butuh pertolongan netizen.
Ilustrasi citizen journalism. Keluarga berharap netizen yang melihat peristiwa itu speak up dan memberikan data tentang para pelaku kepada pihak kepolisian. (Sumber: editorandpublisher.com)
Life15 Juni 2024, 12:00 WIB

Ayah Bunda Harus Tahu, 4 Cara Mengasuh Anak Berbakat Agar Lebih Terarah

Anak berbakat seringkali membuat orang tuanya bingung bahkan merasa dirinya tidak berdaya. Namun jangan khawatir, berikut tips yang bisa diterapkan untuk mengasuh anak berbakat
Ilustrasi cara orang tua dalam mengasuh anak berbakat (Sumber : Pexels.com/@Yan Krukau)
Sukabumi15 Juni 2024, 11:35 WIB

Rekaman Perang Senjata Tajam di Sukabumi, Tengah Malam di Jalur Baru Sukaraja

Jumat dini hari (14/6/2024), dua kelompok anak muda terlibat perang senjata tajam di jalan raya Baru Sukaraja, Desa Pasirhalang Kecamatan Sukaraja Kabupaten Sukabumi.
Perang senjata tajam dua kelompok pemuda di jalan baru Sukaraja Kabupaten Sukabumi, Sabtu dini hari (15/6/2024) (Sumber: cctv)
Life15 Juni 2024, 11:30 WIB

20 Penyebab Nyeri Panggul Saat Kehamilan yang Perlu Diwaspadai Para Ibu

Mengalami nyeri panggul saat sedang hamil bisa jadi menakutkan. Berikut cara mengetahui apakah gejalanya normal atau memerlukan perhatian medis.
Ilustrasi ibu hamil mengalami nyeri panggul selama masa kehamilan (Sumber : Freepik.com)
Film15 Juni 2024, 11:00 WIB

Harta, Tahta, dan Raisa, Film Dokumenter yang Mengisahkan Perjalanan Karir Raisa

Film Harta, Tahta, Raisa, adalah film dokumenter yang mengisahkan perjalanan karir raisa sebagai seorang penyanyi di Indonesia dan penyanyi perempuan pertama yang bisa menggelar konser tunggal di GBK
Poster film Harta, Tahta, dan Raisa, Film Dokumenter yang Mengisahkan Perjalanan Karir Raisa (Sumber : instagram/@raisa6690)
Sukabumi15 Juni 2024, 10:55 WIB

Dinkes Kota Sukabumi Angkat Bicara Soal Bayi 3 Bulan Meninggal Dunia Usai Imunisasi

Dinas Kesehatan Kota Sukabumi memberikan tanggapan terkait kasus meninggalnya seorang bayi laki-laki berusia tiga bulan, Muhammad Kenzie Arifin, yang diduga akibat imunisasi yang diterimanya.
Ilustrasi Bayi meninggal usai imunisasi di Puskesmas Warudoyong Kota Sukabumi (Sumber : Freepik/sacyks)
Sehat15 Juni 2024, 10:30 WIB

Asam Urat Kambuh Di Malam Hari? Simak Ulasan Berikut Agar Tidur Lebih Nyenyak

Asam urat adalah kondisi kronis dan menyakitkan yang dapat menyebabkan gangguan tidur jika kambuhnya terjadi di malam hari
Ilustrasi asam urat kambuh di malam hari (Sumber : Freepik.com/@lookstudio)
Life15 Juni 2024, 10:00 WIB

Bukan Sekadar Modal Ganteng, 10 Tipe Pria yang Pantas Kamu Perjuangkan untuk Jadi Pasangan Hidup

Ada beberapa tipe pria yang pantas diperjuangkan untuk menjadi belahan jiwa
Ilustrasi - Ada beberapa tipe pria yang pantas diperjuangkan untuk menjadi belahan jiwa. (Sumber : Freepik.com/@marymarkevich)
Sehat15 Juni 2024, 09:45 WIB

Bolehkah Penderita Diabetes Konsumsi Santan? Simak Alasan dan Makanan Penggantinya

Penderita diabetes wajib mengetahui apakah santan aman dikonsumsi olehnya atau tidak serta bahan makanan pengganti santan yang diperbolehkan
Ilustrasi santan apakah boleh dikonsumsi bagi penderita diabetes (Sumber : Pixabay.com/@Lisa Redfern)