Soal Tren Gempa Kuat di Awal 2023 dan Akhir 2022, BMKG: Fenomena Masih Wajar

Rabu 18 Januari 2023, 11:15 WIB
Ilustrasi. Kerusakan Akibat Gempa Sukabumi M5.8 pada Kamis, 8/12/2022 (Sumber : Foto: Dok/SU)

Ilustrasi. Kerusakan Akibat Gempa Sukabumi M5.8 pada Kamis, 8/12/2022 (Sumber : Foto: Dok/SU)

SUKABUMIUPDATE.com - Rentetan Gempa Kuat kian marak terjadi akhir-akhir ini, bahkan per hari ini, Rabu, 18 Januari 2023 pagi telah terjadi guncangan M>5 di Gorontalo.

Tepatnya, gempabumi tektonik M6.3 Gorontalo yang terjadi pada pukul 07.34.46 WIB di Teluk Tomini dengan Pusat gempa berada di laut 69 km Tenggara Bone Bolango.

Melansir Tempo.co, rentetan gempa kuat lain sebelumnya yakni gempa merusak M5,6 di Cianjur serta gempa berkekuatan signifikan yang juga bermunculan mengguncang dan menggoyang lokasi lain, seperti gempa Garut (M6,1) dan gempa Sukabumi (M5,8).

Kemudian memasuki awal 2023, gempa merusak terjadi di Jayapura (M5,4), Gempa Tanimbar, Maluku (M7,5), Bengkulu (5,3), dan Aceh Singkil (6,2), beberapa kali guncangan di wilayah Bali serta terbaru Gempabumi M6.3 Gorontalo.

Baca Juga: Gempa Tektonik M6.3 Gorontalo, Berpusat di Laut Tenggara Bone Bolango

Beruntungnya, dari sejumlah gempa kuat yang sudah terjadi dari laut tak ada yang sampai disusul dengan bencana tsunami. Begitu juga sejumlah gempa kuat tak sampai merusak.

Akan tetapi, apakah arti dari rangkaian gempa kuat tersebut dan apakah ada yang harus dicemaskan dari tren gempa yang terjadi itu?

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono menjelaskan mengenai rentetan gempa kuat yang terjadi belakangan ini via Tempo. Dalam wawancara lewat aplikasi perpesanan WhatsApp, Selasa 17 Januari 2023, Daryono menjelaskan bagaimana BMKG juga tak dapat menduga sebagian kemunculan gempa-gempa kuat itu -meski rentetan gempa itu dinyatakan 'masih wajar'.

Baca Juga: Gempa Tektonik M6.2 di Laut Tenggara Aceh Singkil, Kedalaman 23 Kilometer

Berikut informasi selengkapnya seperti dikutip via Tempo, Rabu (18/1/2023).

Adakah catatan khusus dari BMKG soal situasi kegempaan belakangan ini?

"Tidak ada catatan khusus. Fenomena kegempaan semacam ini satu hal wajar dan normal karena gempa memang memiliki tipe yang bermacam-macam, adapun kejadian tipe-tipenya bergantung lokasi dan kondisi geologi dan tektoniknya".

Jadi, rentetan gempa kuat di akhir 2022 dan awal 2023 ini tidak tergolong luar biasa?

"Tren gempa semacam ini masih wajar, di masa lalu juga ada dimana pola aktivitas gempa semacam ini".

Apakah gempa-gempa kuat yang terjadi itu sudah diprediksi sebelumnya?

"Semua gempa yang terjadi akhir-akhir ini tidak dapat diprediksi. Hanya saja gempa-gempa tersebut sebagian besar terjadi pada sumber-sumber yang sudah dikenali, meski ada juga gempa terjadi pada sumber gempa yang belum terpetakan.

Tidak mudah untuk menduga kapan dan di mana serta berapa magnitudo suatu gempa. Gempa Maluku, Papua, Cianjur, dan lainnya itu kami sama sekali tidak tahu kapan terjadinya meski sumbernya kami tahu bahwa di situ dapat terjadi gempa tapi entah kapan".

BMKG diketahui melakukan riset prediksi gempa, bagaimana kemajuannya saat ini?

"BMKG selama ini juga melakukan kajian prekursor gempa. Beberapa metode prediksi gempa seperti geomagnet, gas radon, dan lain-lain belum memberikan hasil memuaskan.

Ada yang konsisten mampu 'memprediksi' tetapi beberapa kejadian gempa signifikan juga tak mampu diprediksi sehingga hal ini masih menjadi kajian atau riset.".

Baca Juga: Bantuan Rp 1 Juta untuk Hunian Darurat Korban Gempa Cianjur Ditunda

Adakah peluang sebab akibat di antara kemunculan gempa-gempa itu, karena mereka terjadi dalam waktu berdekatan?

"Berkaitan antara gempa bisa saja terjadi karena dalam ilmu gempa ada konsep atau teori picuan statik. Tetapi, syaratnya harus dekat sumber gempa yang bakal terpicu, dan tentunya akumulasi energi tegangan kulit bumi-nya harus sudah maksimum.

Akumulasi energi tegangan kulit bumi itu bisa diukur, atau masih sebatas teori?

"Nyata ada, hanya sulit cara menghitungnya secara akurat.".

Adakah pesan yang ingin disampaikan BMKG ke publik atau pemerintahan dari situasi gempa belakangan ini?

"Meningkatnya aktivitas gempa akhir-akhir ini kami menilainya masih tergolong wajar. Ini karena kami mengacu pada data gempa jangka panjang. Data statistik gempa jangka panjang menunjukkan beberapa tahun lalu juga pernah seperti akhir-akhir ini.

Kita tahu dinamika gempa di Indonesia berdasarkan data. Hingga saat ini gempa belum dapat diprediksi sehingga, agar terjamin keamanannya terhadap gempa, maka kita harus fokus mewujudkan bangunan tahan gempa dan memahami cara selamat saat terjadi gempa."

Sumber : Tempo.co

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Simak breaking news Sukabumi dan sekitarnya langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita SukabumiUpdate.com WhatsApp Channel : https://whatsapp.com/channel/0029VaXv5ii0LKZ6hTzB9V2W. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.
Editor :
Berita Terkait
Berita Terkini
Sukabumi25 Juli 2024, 23:36 WIB

Jembatan 'Viral' di Sukabumi Ditutup, Pemdes Segera Bangun Jembatan Sementara

Jembatan viral di perbatasan Lengkong dan Jampangtengah Sukabumi ditutup, akan dibangun jembatan sementara.
Pemkab Sukabumi tutup jembatan viral yang menghubungkan dua desa di Lengkong dan Jampangtengah. (Sumber : SU/Ragil)
Nasional25 Juli 2024, 22:42 WIB

Kejagung Ajukan Kasasi atas Vonis Bebas Terdakwa Pembunuhan Wanita Sukabumi

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung, Harli Siregar mengatakan, pengajuan kasasi ini dilakukan karena putusan PN Surabaya dinilai tidak tepat.
Gregorius Ronald Tannur saat mengikuti sidang di PN Surabaya pada Selasa 2 April 2024. (Sumber : SuaraJatim/Yuliharto Simon)
Nasional25 Juli 2024, 22:23 WIB

3 Media Lokal Gresik Sabet Media Innovation Awards 2024

Penghargaan untuk tiga media lokal Gresik Jawa Timur ini diberikan dalam acara Jatim Media Summit 2024.
Tiga media lokal Gresik Jawa Timur menyabet penghargaan Media Innovation Awards 2024. (Sumber : Istimewa)
Sukabumi25 Juli 2024, 21:52 WIB

Bupati Sukabumi Buka Suara Terkait Tuduhan Penyalahgunaan APBD 2023

Bupati Sukabumi Marwan Hamami buka suara terkait tuduhan penyalahgunaan anggaran Rp33 Miliar di APBD 2023.
Bupati Sukabumi Marwan Hamami. (Sumber : SU/Ilyas)
Sukabumi25 Juli 2024, 21:24 WIB

LPI Desak Inspektorat Sukabumi Proses Hukum Oknum Terlibat Penyalahgunaan Bankum Desa

Puluhan massa yang tergabung dalam Laskar Pasundan Indonesia (LPI) melakukan aksi demonstrasi untuk mendesak agar kasus penyaLaporan Hasil Pemeriksaan (LHP) dari Inspektorat Kabupaten Sukabumi
Aksi unjuk rasa Laskar Pasundan Indonesia di inspektorat Kabupaten Sukabumi | Foto : Ilyas Supendi
Jawa Barat25 Juli 2024, 21:22 WIB

Data Sementara BPBD: Gempa M 4,1 di Kuningan Rusak 3 Rumah dan 1 Masjid

BPBD Kabupaten Kuningan mencatat terdapat sejumlah bangunan rusak terdampak gempa darat M4,1 Kamis (25/7/2024)
Sejumlah rumah dan satu unit masjid alami kerusakan akibat gempa darat M4,1 di Kuningan. (Sumber Foto: BPBD Kuningan)
Life25 Juli 2024, 21:00 WIB

Tes Ilusi Optik: Kamu Harus Temukan Kacang Tertawa di Gambar Ini Dalam Waktu 7 Detik!

Permainan ilusi optik adalah sebuah permainan yang memanfaatkan manipulasi visual untuk menciptakan efek penipuan atau persepsi yang salah pada mata dan otak kita.
Permainan ilusi optik adalah sebuah permainan yang memanfaatkan manipulasi visual untuk menciptakan efek penipuan atau persepsi yang salah pada mata dan otak kita. (Sumber : Playbuzz/Jagran Josh).
Sukabumi25 Juli 2024, 20:26 WIB

Jika Anggaran Makan Gratis Rp7.500, Pemilik Warteg Sukabumi: Cuma Nasi, Tempe Orek atau Kentang

Tanggapi isu anggaran makan bergizi gratis dipangkas, Pemilik warteg di Sukabumi bingung tawarkan menu Rp 7.500 saat harga bahan pangan naik.
Dengan uang Rp 7.500 hanya dapat nasi dan satu lauk di warteg Sukabumi. (Sumber : SU/Ibnu)
Sehat25 Juli 2024, 20:00 WIB

Mengenal 4 Manfaat Kesehatan Pisang Merah yang Jarang Sekali Diketahui

Pisang merah dapat dikonsumsi langsung, diolah menjadi jus, smoothie, atau dijadikan bahan kue dan roti.
Ilustrasi - Pisang merah memiliki rasa yang lebih manis dan sedikit asam dibandingkan pisang kuning biasa. (Sumber : unsplash.com/@Ovidiu Creanga).
Science25 Juli 2024, 19:54 WIB

BMKG: Gempa Darat Guncang Kuningan dan Sekitarnya Akibat Sesar Ciremai

Gempa darat berkekuatan M4,1 di Kuningan ini menurut hasil analisa BMKG akibat aktivitas sesar Ciremai.
BMKG sebut gempa darat yang mengguncang Kuningan dan sekitarnya akibat sesar Ciremai. (Sumber : Istimewa)