Tak Lewat Jalur Hukum, Harapan Ayah Siswa SD di Kota Sukabumi Korban Bullying

Kamis 28 September 2023, 14:41 WIB
(Foto Ilustrasi) Mediasi kasus bullying yang diduga dialami siswa kelas III SD swasta di Kecamatan Cikole, Kota Sukabumi, masih berjalan. | Foto: Istimewa

(Foto Ilustrasi) Mediasi kasus bullying yang diduga dialami siswa kelas III SD swasta di Kecamatan Cikole, Kota Sukabumi, masih berjalan. | Foto: Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Mediasi kasus bullying yang diduga dialami siswa kelas III sekolah dasar (SD) swasta di Kecamatan Cikole, Kota Sukabumi, masih berjalan. Kamis (28/9/2023), mediasi dilakukan di sekolah bersama beberapa pihak termasuk pemerintah.

Ayah korban, DS (43 tahun), berharap kasus perundungan yang dialami anaknya (berusia 10 tahun) dapat selesai di tahap mediasi dan tidak perlu berlanjut ke jalur hukum. Meski begitu, DS mengaku pernah didatangi kepolisian dan diminta menjelaskan terkait kejadian ini.

"Saya belum bikin laporan resmi, tapi komunikasi dengan polres (Polres Sukabumi Kota) sudah ada. Perhatian dari polres sudah ada dengan datang ke tempat saya," kata DS kepada sukabumiupdate.com, Kamis.

Dalam pertemuannya itu, kepada polisi DS menyampaikan kronologi kejadian hingga proses mediasi yang saat ini tengah dilakukan bersama dinas terkait. "Sudah datang klarifikasi dan saya sampaikan permasalahannya hasil mediasi dengan dinas perlindungan anak,” kata dia.

“Harapan saya bisa selesai tanpa jalur hukum karena mengingat sekolah juga sudah mendidik anak saya. Biar kejadian ini jadi pelajaran bagi semua. Saya berpikir kalau bisa selesai di dinas sudah cukup. Kecuali tidak ada penyelesaian, kita akan update ke polres," ujarnya.

Baca Juga: Ayah Sebut Anaknya Trauma, Siswa SD di Sukabumi Di-Bully hingga Patah Tulang

Kondisi Korban

DS mengungkapkan kondisi terkini anaknya yang trauma. Diketahui, dugaan bullying ini dilakukan di sekolah oleh dua teman kelas korban pada 7 Februari 2023. Akibatnya tulang lengan atas korban mengalami patah dan copot dari posisinya dan terdorong oleh lengan bawah sehingga terbalik dan pindah posisi menjadi berada di atas tulang inti.

"Fisik dan mentalnya masih down, belum sembuh 100 persen. Sepertinya (trauma) karena dia takut oleh teman-temannya itu," kata DS, Kamis.

Ditanya soal kelanjutan sekolah anaknya, DS mengatakan sudah hampir dua pekan korban tidak sekolah karena menunggu masalah selesai. Kasus ini mengemuka setelah DS membagikannya di Instagram beberapa waktu lalu. Fakta ini terungkap dari informasi orang tua murid lain.

"Masih di sekolah yang sama, tapi sudah mau dua pekan tidak disekolahkan. Permasalahannya biar clear dulu. Mungkin nantinya pindah (sekolah) atau di tempat yang sama, menunggu hasil peretemuan final (dengan beberapa pihak termasuk keluarga terduga pelaku)," ujarnya.

DS mengatakan pada tangan anaknya yang patah saat ini masih terpasang pen. "Motoriknya sih sudah jauh membaik, tapi belum 100 persen. Masih ada rasa sakit," katanya.

Polisi mulai menyelidiki bullying yang dialami korban. Kasus ini juga sudah ditangani Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Anak (DP2KBP3A) Kota Sukabumi.

Baca Juga: Viral Siswa SD di Sukabumi Diduga Di-Bully hingga Patah Tulang, Begini Kondisinya

Adapun perundungan berawal saat korban yang masih berusia 10 tahun berjalan menuju kelas dari arah toilet. Di saat bersamaan, terduga pelaku pertama berdiri di depan pintu kelas, sedangkan terduga pelaku kedua berdiri di dalam kelas, tak jauh dari pintu.

"Pelaku kedua berdiri di dalam kelas, tidak jauh dari pintu, menanti anak saya mendekat. Nah ketika anak saya di depan pelaku kedua, tiba-tiba pelaku kedua jongkok dengan posisi aba-aba akan lari sprint dengan bentuk punggung datar. Saat itu juga pelaku mendorong punggung bagian bawah anak saya dengan sangat kuat. Anak saya tersandung dan terpental dengan cepat dan keras. Refleks tangan kanan menahan berat badan yang jatuh ke lantai keras diiringi kecepatan jatuhnya badan karena dorongan yang kuat dan sandungan," kata DS, sebelumnya, Senin, 25 September 2023.

"Anak saya kaget dan teriak kesakitan sambil menangis. Setelah beberapa saat menunggu di lantai, anak saya dibawa ke UKS (Usaha Kesehatan Sekolah) oleh salah satu guru," ujarnya.

Ketika berada di UKS, sambung DS, dua terduga pelaku mendatangi anaknya dan mengancam akan mengeroyok korban apabila mengatakan kejadian sebenarnya.

Kedua terduga pelaku kemudian menyampaikan skenario yang mereka buat soal kejadian ini bahwa korban mengalami patah tulang karena bermain berlarian dan bertarik-tarikan bersama dua terduga pelaku sehingga korban terjatuh karena tidak sengaja tersandung. Dengan rasa takut, korban terpaksa menyetujui cerita karangan tersebut.

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkait
Berita Terkini
Inspirasi28 Februari 2024, 11:00 WIB

9 Ide Bisnis Menjanjikan di Bulan Ramadan, Panen Cuan Saat Lebaran!

Bulan Ramadan merupakan bulan penuh berkah dan momen tepat untuk memulai usaha.
Ilustrasi - Bulan Ramadan merupakan bulan penuh berkah dan momen tepat untuk memulai usaha.  (Sumber : Freepik/odua)
Fashion28 Februari 2024, 08:00 WIB

8 Tips Memilih Tas Untuk Pergi Liburan, Utamakan Fungsi!

Berikut ini beberapa hal yang harus diperhatikan saat memilih tas untuk liburan
Ilustrasi - 8 Tips Memilih Tas Untuk Pergi Liburan, Utamakan Fungsi! (Sumber : Freepik/Jcomp)
Food & Travel28 Februari 2024, 07:00 WIB

Mengenal Silent Travel, Jenis Liburan yang Bermanfaat Untuk Kesehatan Mental

Berikut ini beberapa hal tentang silent travel yang perlu diketahui dan dinilai bermanfaat untuk kesehatan mental
Ilustrasi - Berikut ini beberapa hal tentang silent travel yang perlu diketahui dan dinilai bermanfaat untuk kesehatan mental (Sumber : Instagram/wisatagunungdago)
Food & Travel28 Februari 2024, 06:00 WIB

Resep Chicken Shrimp Roll Ala Hokben, Bisa Jadi Ide Jualan Saat Ramadan

Menjelang bulan Ramadan, Chicken Shrimp Roll bisa menjadi ide jualan yang menguntungkan.
Menjelang bulan Ramadan, Chicken Shrimp Roll bisa menjadi ide jualan yang menguntungkan. (Sumber : X/@hermawan_devina).
Science28 Februari 2024, 05:30 WIB

Prakiraan Cuaca Jabar 28 Februari 2024, Waspada Potensi Hujan Saat Siang

Prakiraan cuaca hari ini wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya 28 Februari 2024
Prakiraan cuaca hari ini wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya 28 Februari 2024 (Sumber : Freepik/timolina)
Life28 Februari 2024, 05:00 WIB

Bacaan Doa Selamat Dunia dan Akhirat yang Diamalkan Setelah Sholat Lima Waktu

Doa ini merupakan bentuk permohonan kepada Allah SWT dengan berlandaskan kita sebagai makhluk lemah yang membutuhkannya.
Ilustrasi - Doa ini merupakan bentuk permohonan kepada Allah SWT dengan berlandaskan kita sebagai makhluk lemah yang membutuhkannya. (Sumber : pexels.com/RDNE Stock project)
Sukabumi28 Februari 2024, 03:35 WIB

Kisah Nyata Tersesat 3 Bulan di Gunung Salak Sukabumi, Tiba-tiba Muncul di Cirebon

Empat orang pendaki mengalami tersesat hingga tiga bulan saat mendaki Gunung Salak yang berada di wilayah Kabupaten Sukabumi dan Kabupaten Bogor, Jawa Barat.
Empat orang pendaki tersesat tiga bulan di Gunung Salak Sukabumi | Foto : Ilustrasi Pixabay
Game28 Februari 2024, 01:15 WIB

Ketahui Tipe Kue Apakah Anda di Cake Resume Quiz dan Cara Bermainnya

Ini dia tipe-tipe dari kue yang anda dapatkan dari Cake Quiz Resume. Anda dapat memulai tesnya disini.
Tipe Kue yang Anda Dapatkan di Cake Resume Quiz. Sumber Foto: Instagram/@cakeresume.id
Sukabumi Memilih28 Februari 2024, 01:00 WIB

Bawaslu Skors Sidang Dugaan Pemindahan Suara Caleg PDIP Kota Sukabumi, Ini Alasannya

Bawaslu Kota Sukabumi memutuskan untuk menskors sidang kasus dugaan pemindahan suara Caleg PDIP DPRD Kota Sukabumi Rojab Asyari.
Proses Persidangan dugaan pemindahan suara yang digelar di Kantor Bawaslu Kota Sukabumi pada Selasa (27/2/2024). (Sumber : SU/Asep Awaludin)
Nasional27 Februari 2024, 23:43 WIB

Kemenag Siapkan KUA Jadi Tempat Nikah Semua Agama

Kantor Urusan Agama (KUA) bakal jadi tempat pernikahan semua Agama, Kemenag siapkan regulasi dan desain programnya.
Kantor Urusan Agama (KUA). (Sumber : Istimewa)