6 Cara Mengelola dan Mencegah Lonjakan Gula Darah dalam Tubuh

Sabtu 02 Maret 2024, 09:00 WIB
Ilustrasi minum air putih - Lonjakan gula darah adalah kenaikan kadar gula darah secara tajam dan cepat, diikuti dengan penurunan serupa. | (Sumber : Freepik.com)

Ilustrasi minum air putih - Lonjakan gula darah adalah kenaikan kadar gula darah secara tajam dan cepat, diikuti dengan penurunan serupa. | (Sumber : Freepik.com)

SUKABUMIUPDATE.com - Lonjakan gula darah adalah kenaikan tajam kadar gula darah. Hal ini dapat terjadi karena berbagai faktor, namun sering kali terjadi ketika Anda terlalu banyak mengonsumsi karbohidrat sederhana.

Gula darah tinggi (hiperglikemia) terjadi ketika kadar glukosa darah melebihi 180 mg/dL setelah makan. Lonjakan gula darah adalah peningkatan gula darah secara cepat, sering kali terjadi karena terlalu banyak mengonsumsi makanan yang mengandung karbohidrat.

Saat Anda mengonsumsi makanan yang mengandung karbohidrat, tubuh Anda memecah karbohidrat menjadi gula sederhana yang disebut glukosa. Glukosa kemudian memasuki aliran darah Anda. Ketika jumlah glukosa dalam darah Anda mulai meningkat, ini mengirimkan sinyal ke pankreas Anda untuk melepaskan hormon yang disebut insulin.

Tugas insulin adalah bertindak seperti kunci untuk membuka pintu berbagai sel di tubuh Anda. Hal ini memungkinkan glukosa meninggalkan aliran darah dan masuk ke dalam sel untuk digunakan sebagai energi atau disimpan untuk digunakan nanti.

Tanpa insulin, glukosa tetap berada dalam aliran darah, menyebabkan kadar glukosa darah (atau gula darah) meningkat terlalu tinggi. Hal ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Dengan diabetes, terkadang insulin tidak mencukupi, atau tidak berfungsi dengan baik. Oleh karena itu, sangat penting bagi penderita diabetes untuk memantau kadar gula darahnya secara rutin, memastikan berada dalam kisaran yang aman.

Berikut ada beberapa tips apa yang dapat Anda lakukan untuk mengelola kadar gula darah dan mencegah terjadinya lonjakan gula darah, dikutip dari verrywellhealth.

Apa Gejala Lonjakan Gula Darah?

Beberapa orang bisa merasakan lonjakan gula darah saat itu terjadi. Biasanya terjadi dalam satu atau dua jam setelah makan. Gejala lonjakan gula darah bervariasi dari orang ke orang dan mungkin termasuk:

  • Penglihatan kabur
  • Mulut kering
  • Kelelahan
  • Sakit kepala
  • Meningkatnya rasa haus
  • Sering buang air kecil

Terkadang, gejala lonjakan gula darah tidak kentara dan tidak disadari, tetapi Anda akan merasakannya saat lonjakan tersebut teratasi dan gula darah Anda turun. Hal ini dapat menyebabkan gejala gula darah rendah seperti:

  • Kecemasan
  • Kebingungan
  • Pusing
  • Kelaparan
  • Sifat lekas marah
  • Gugup
  • Gemetar
  • Berkeringat

Belajar mengenali gejala lonjakan gula darah dapat membantu meminimalkan kerusakan pada tubuh dan menjaga gula darah tetap terkendali. Jika Anda menderita diabetes atau pradiabetes, cara terbaik untuk mengidentifikasi polanya adalah dengan menguji glukosa darah Anda saat Anda mengalami gejala-gejala ini.

Apa Penyebab Lonjakan Gula Darah?

Saat tubuh Anda berada dalam keadaan makan dan tidak makan sepanjang hari, kadar gula darah Anda secara alami akan berfluktuasi naik dan turun. Pada seseorang tanpa diabetes, kadar gula darah diatur oleh insulin dan simpanan glikogen agar tetap dalam kisaran normal.

Jika Anda menderita diabetes, Anda berisiko lebih tinggi mengalami lonjakan gula darah dibandingkan orang tanpa diabetes. Mengonsumsi makanan tinggi karbohidrat sederhana, seperti makanan penutup, minuman manis, serta pasta dan roti dari biji-bijian olahan, merupakan penyebab utama lonjakan gula darah.

Namun, ada penyebab lain dari kadar gula darah tinggi, seperti:

  • Makan lebih dari yang direncanakan
  • Berolahraga kurang dari yang direncanakan
  • Tidak mengonsumsi cukup obat diabetes (oral atau suntik) atau memerlukan perubahan dosis obat
  • Penyakit atau infeksi
  • Mengalami cedera atau operasi baru-baru ini
  • Mengonsumsi obat-obatan tertentu, seperti steroid
  • Mengobati kadar gula darah rendah secara berlebihan
  • Dehidrasi

Cara Mengelola Gula Darah

Pengelolaan kadar gula darah secara mandiri merupakan komponen kunci dalam perawatan diabetes. Mampu mengidentifikasi kadar gula darah tinggi dan rendah serta mengetahui cara mengobatinya sangat penting jika Anda menderita diabetes. Berikut adalah beberapa tips tentang bagaimana Anda dapat mengelola kadar gula darah Anda dengan benar.

1. Hidrasi yang Tepat

Tetap terhidrasi penting bahkan jika Anda tidak menderita diabetes. Air membentuk sebagian besar tubuh dan berperan dalam berbagai fungsi tubuh. Dari pencernaan dan penyerapan nutrisi hingga melumasi sendi dan menjaga suhu tubuh, air sangat penting untuk kehidupan.

Pada penderita diabetes, dehidrasi dapat menyebabkan kadar gula darah menjadi lebih pekat sehingga melonjakkan kadar gula darah.

Minum air sepanjang hari akan memenuhi sebagian besar kebutuhan cairan harian Anda. Air dari makanan, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran, juga menambah asupan air harian Anda. Pilihlah air putih dibandingkan minuman yang dimaniskan dengan gula, seperti minuman ringan, minuman kopi rasa, jus, minuman olahraga, teh manis, dan lain-lain.

Ikuti tips berikut untuk minum lebih banyak air:

  • Simpan botol air di dekat Anda dan isi ulang sepanjang hari.
  • Buatlah infused water dengan menambahkan irisan buah segar, sayuran, atau herba ke dalam air Anda.
  • Minumlah air soda dengan sedikit jus buah 100%.
  • Mintalah air saat makan di luar.
  • Simpanlah satu teko air di lemari es agar selalu ada air dingin untuk diminum.

2. Waktu Makan

Kapan Anda makan sama pentingnya dengan apa yang Anda makan ketika mengatur kadar gula darah. Konsisten dengan waktu makan dapat membantu mencegah perubahan gula darah. Miliki jadwal makan yang teratur di mana Anda makan dalam jumlah yang sama dan camilan pada waktu yang sama setiap hari.

Ini mungkin terlihat seperti tiga kali makan biasa dengan dua hingga tiga camilan di antaranya, atau mungkin lima hingga enam porsi kecil sepanjang hari. Pilih yang terbaik bagi Anda dan pertahankan.

3. Teknik Relaksasi

Sirkulasi hormon stres dapat meningkatkan kadar gula darah , jadi mempelajari teknik untuk membantu Anda rileks dan menghilangkan stres dapat membantu menurunkan kadar gula darah.

Apa yang membuat santai bagi satu orang mungkin membuat orang lain lebih stres. Jelajahi berbagai teknik dan metode untuk membantu mengelola stres Anda. Temukan apa yang sesuai untuk kamu.

Beberapa contohnya meliputi:

  • Meditasi
  • Napas dalam-dalam
  • Relaksasi otot progresif (ketegangan dan relaksasi bergantian pada kelompok otot utama)
  • Menulis jurnal
  • Pergi jalan-jalan
  • Membaca buku
  • Yoga
  • Mendengarkan musik yang menenangkan
  • Mandi air hangat

4. Tidur Lebih Baik

Tidur yang cukup dan berkualitas setiap malam dapat membantu menurunkan hormon stres dan menurunkan risiko obesitas. Usahakan untuk tidur tujuh hingga sembilan jam setiap malam bersama dengan waktu tidur dan bangun yang teratur yang akan membantu mengatur ritme sirkadian Anda.

Pertimbangkan tip tambahan berikut untuk mendapatkan tidur yang lebih baik:

  • Singkirkan barang elektronik, seperti ponsel dan TV, setidaknya satu jam sebelum tidur.
  • Batasi tidur siang hari.
  • Jaga lingkungan tidur yang tenang dan nyenyak.
  • Berpartisipasilah dalam aktivitas fisik sepanjang hari.
  • Hindari kafein di sore hari.

5. Aktivitas Fisik

Aktivitas fisik dapat meningkatkan sensitivitas insulin sehingga membantunya bekerja lebih baik dalam menurunkan kadar gula darah. Usahakan melakukan aktivitas fisik sedang selama 150 menit per minggu.

Jika Anda sudah lama tidak berolahraga, mulailah dari yang kecil. Cobalah berolahraga selama 15 hingga 20 menit setiap hari, atau bagi menjadi 10 menit tiga kali sehari. Gerakkan tubuh Anda sesuka Anda, pilih aktivitas yang Anda sukai dan dapat Anda ikuti.

6. Pengobatan

Obat dapat membantu Anda mengelola diabetes dan menjaga kadar gula darah agar tidak melonjak. Ada dua jenis obat diabetes utama: oral (pil) dan suntik .

Obat apa yang Anda minum akan bergantung pada berbagai faktor, seperti jenis diabetes yang Anda derita, riwayat kesehatan pribadi Anda, penatalaksanaan diabetes saat ini, dan obat lain yang mungkin juga Anda konsumsi. Cobalah untuk tidak melewatkan dosis obat apa pun dan jangan pernah berhenti meminumnya tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda.

Cara Mencegah Lonjakan Gula Darah

Ada cara tambahan untuk mencegah lonjakan gula darah.

Pantau kadar gula darah: Langkah pertama untuk mencegah lonjakan gula darah adalah mengetahui berapa kadar gula darah Anda. Apalagi jika Anda sedang mengonsumsi obat yang secara langsung mempengaruhi kadar gula darah Anda, seperti insulin, Anda harus sering memeriksakan kadar gula darah Anda.

Periksa kadar gula darah Anda setiap pagi sebelum makan: Ini disebut kadar gula darah puasa. Pengujian sekali sehari ini mungkin cukup untuk beberapa penderita diabetes tipe 2. Namun, orang lain mungkin perlu memeriksa kadar gula darahnya hingga 10 kali sehari.

Pilih biji-bijian utuh: Dibandingkan dengan biji-bijian olahan, biji-bijian utuh mengandung biji-bijian utuh, termasuk lapisan luar berserat yang disebut dedak dan inti dalam yang kaya nutrisi yang disebut kuman. Memilih untuk makan biji-bijian memastikan Anda mendapatkan nutrisi paling banyak dari biji-bijian Anda.

Makan lebih banyak serat: Serat tidak diserap dan dipecah di dalam tubuh seperti karbohidrat lainnya, sehingga tidak mengakibatkan lonjakan gula darah yang besar.

Seimbangkan makanan dengan lemak dan protein: Anda dapat membantu mencegah lonjakan gula darah dengan mengonsumsi lemak dan protein dengan karbohidrat. Saat dimakan sendiri, karbohidrat dengan cepat terurai menjadi glukosa dan meningkatkan gula darah. Lemak dan protein membantu memperlambat pencernaan karbohidrat dan, pada gilirannya, penyerapannya ke dalam aliran darah.

 

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Simak breaking news Sukabumi dan sekitarnya langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita SukabumiUpdate.com WhatsApp Channel : https://whatsapp.com/channel/0029VaXv5ii0LKZ6hTzB9V2W. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.
Berita Terkait
Berita Terkini
Sukabumi19 Juli 2024, 23:32 WIB

Identitas Wanita Korban Tabrak Lari di Parungkuda Sukabumi Terungkap

Keluarga korban tabrak lari di Parungkuda Sukabumi berharap polisi bisa menangkap pelaku.
Polisi saat olah TKP kasus kecelakaan yang menewaskan seorang wanita usai disambar mobil di Jalan Raya Sukabumi-Bogor, Parungkuda Sukabumi. (Sumber Foto : Istimewa)
Nasional19 Juli 2024, 22:41 WIB

Wanita Sukabumi Ini Ditangkap Bareskrim Karena Terlibat Kasus Scam Online Internasional

Berikut peran dari Wanita Sukabumi yang ditangkap Bareskrim Polri saat pulang kampung karena terlibat kasus Scam Online Internasional Jaringan Dubai.
Kasubdit II Dittipidsiber Bareskrim Polri Kombes Alfis Suhaili saat konpers terkait penangkapan wanita Sukabumi tersangka scam online internasional di Gedung Bareskrim, Jakarta Selatan, Jumat (19/7/2024). (Sumber : Humas Polri)
Sehat19 Juli 2024, 21:44 WIB

BPA pada Kemasan Air Minum Dilarang, Uni Eropa Resmi Terapkan Akhir 2024

Sebanyak 27 negara maju yang bergabung dalam Uni Eropa tegas menyatakan, BPA sudah tidak boleh lagi digunakan mulai akhir tahun 2024.
(Foto Ilustrasi) Uni Eropa mengeluarkan aturan terkait penggunaan BPA pada kemasan galon isi ulang. | Foto: Istimewa
Life19 Juli 2024, 21:00 WIB

10 Cara Mendidik Anak ADHD dengan Pola Pengasuhan yang Efektif dan Tepat

Beberapa pengasuhan yang tepat untuk mendidik anak ADHD adalah solusi yang bisa dilakukan.
Ilustrasi - Beberapa pengasuhan yang tepat untuk mendidik anak ADHD adalah solusi yang bisa dilakukan. (Sumber : unsplash.com/@Séan Gorman)
Sukabumi19 Juli 2024, 20:53 WIB

Resmi Jadi Kapolres Sukabumi Kota, Ini Pesan AKBP Rita Suwadi

Kedatangan AKBP Rita Suwadi sebagai Kapolres Sukabumi Kota baru disambut polisi cilik dan tradisi pedang pora.
Tradisi pedang pora sambut kedatangan AKBP Rita Suwadi sebagai Kapolres Sukabumi Kota yang baru. (Sumber : Istimewa)
DPRD Kab. Sukabumi19 Juli 2024, 20:32 WIB

Harapan Anggota DPRD Sukabumi Terkait Penyelenggaraan Healthy Cities Summit 2024

Harapan dan pesan Anggota DPRD Kabupaten Sukabumi, Badri Suhendi terkait penyelenggaraan event HCS 2024 pada 28-31 Juli 2024 mendatang.
Badri Suhendi, Anggota Komisi I DPRD Fraksi Demokrat Kabupaten Sukabumi | Foto: dok setwan
Sukabumi19 Juli 2024, 20:00 WIB

Terekam CCTV, Wanita Tanpa Identitas Tewas Ditabrak Lari Mobil di Parungkuda Sukabumi

Berikut keterangan Polisi terkait insiden wanita tanpa identitas tewas ditabrak lari mobil saat menyeberang jalan di Parungkuda Sukabumi.
Wanita tanpa identitas jadi korban tabrak lari mobil di Jalan Raya Sukabumi-Bogor tepatnya di Parungkuda Sukabumi. (Sumber Foto: Tangkapan layar CCTV/Istimewa)
Life19 Juli 2024, 20:00 WIB

5 Ciri Kamu Sebenarnya Adalah Orang Baik Jika Dilihat dari Kebiasaan Sehari-hari

Menilai apakah seseorang adalah orang baik bisa dilihat dari kebiasaan sehari-hari mereka.
Ilustrasi - Menilai apakah seseorang adalah orang baik bisa dilihat dari kebiasaan sehari-hari mereka. (Sumber : Freepik.com)
Nasional19 Juli 2024, 19:35 WIB

Kronologi Helikopter Jatuh di Bali Diduga akibat Terlilit Tali Layangan

Berikut kronologi dan kondisi penumpang helikopter wisata yang jatuh di Bali. Kecelakaan ini diduga akibat baling-baling terlilit tali layangan.
Helikopter jatuh tidak lama lepas landas dari Helipad GWK, Bali pada Jumat (19/7/2024) pukul 14.33 WIB. (Sumber : Istimewa)
Sehat19 Juli 2024, 19:00 WIB

Tak Hanya Susu Saja, Ini 8 Makanan yang Dapat Membantu Memperkuat Tulang

Makanan sangat berpengaruh dalam membantu menjaga kesehatan tulang.
Ilustrasi Salmon  - Makanan sangat berpengaruh dalam membantu menjaga kesehatan tulang. (Sumber : pexels.com/Valeria Boltneva)