Cara Mendiagnosis dan Mengatasi Kecemasan Pada Anak yang Perlu Diketahui

Sabtu 02 Maret 2024, 21:42 WIB
Ilustrasi seorang anak mengkonsumsi obat karena mengalami kecemasan. (Sumber : Freepik)

Ilustrasi seorang anak mengkonsumsi obat karena mengalami kecemasan. (Sumber : Freepik)

SUKABUMIUPDATE.com - Kecemasan adalah bagian alami dari pertumbuhan. Dan beberapa anak dapat mengelolanya dengan baik. Namun bagi anak-anak dengan kecemasan yang mengganggu kehidupan mereka sehari-hari, genetika, biologi, dan riwayat keluarga dianggap berperan.

Anak-anak yang mengalami kecemasan mempunyai risiko lebih tinggi mengalami depresi dan gangguan penggunaan narkoba di kemudian hari. Mereka mungkin kesulitan di sekolah atau bahkan pergi ke sekolah. Anak yang mengalami gangguan kecemasan juga berisiko lebih tinggi untuk melakukan bunuh diri.

Meskipun hal ini menakutkan, namun sangat penting untuk diingat bahwa pengobatan untuk gangguan kecemasan tersedia. Pastikan untuk menindaklanjuti dengan penyedia layanan kesehatan anak sesering yang mereka rekomendasikan.

Sebagaimana telah dilansir dari situs resmi Cleveland, berikut cara mendiagnosis dan mengatasi kecemasan pada anak :

Bagaimana cara mendiagnosis kecemasan pada anak?

Untuk mendiagnosis kecemasan pada anak-anak, penyedia layanan kesehatan akan berbicara dengan Anda dan anak Anda. Mereka akan bertanya tentang perilaku anak dan bagaimana dapat mengetahui bahwa mereka sedang cemas.

Setelah itu, penyedia layanan akan meminta anak Anda untuk memberitahu mereka tentang gejala apapun yang telah diperhatikan dan kapan mereka menyadarinya. Penyedia layanan juga mungkin meminta untuk menyelesaikan survei.

Mereka mungkin juga ingin berbicara dengan guru anak Anda atau pengasuh lainnya untuk informasi lebih lanjut tentang gejala yang dialami anak-anak. Setelah itu, mereka akan mencari penyebab lain dari gejala anak Anda.

Anak Anda mungkin didiagnosis menderita gangguan kecemasan jika tidak ada penyebab lain dari gejalanya dan kecemasannya menyebabkan kesusahan serta mengganggu kehidupannya selama enam bulan.

Bagaimana cara mengatasi kecemasan pada anak?

Ada dua cara utama untuk mengatasi kecemasan pada anak yaitu terapi perilaku kognitif dan terapi pengobatan. Kedua perawatan ini mungkin bekerja sendiri-sendiri, namun tampaknya akan bekerja lebih baik jika keduanya digabungkan.


1. Terapi perilaku kognitif

Terapi perilaku kognitif (CBT) dapat membantu anak-anak mempelajari keterampilan mengatasi masalah yang membantu menenangkan reaksi tubuh, berpikir berbeda, dan menghadapi ketakutan serta tantangan dalam langkah-langkah kecil. Anak-anak dapat mempelajari keterampilan coping dalam terapi individu atau terapi kelompok.

Selain itu, orang tua juga dapat mempelajari keterampilan coping ini sehingga mereka dapat mendukung anak dalam mempraktikkannya.

2. Obat-obatan

Penyedia layanan kesehatan anak Anda mungkin meresepkan inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) seperti:

● Fluoksetin (Prozac).

● Paroksetin (Paxil, Pexeva).

● Sertraline (Zoloft).

Jika obat ini tidak efektif atau tidak sesuai untuk anak Anda, mereka mungkin akan meresepkan inhibitor reuptake serotonin dan norepinefrin (SNRI) seperti Duloxetine (Cymbalta, Drizalma, Irenka).

Sebagai tambahan, hubungi penyedia layanan kesehatan jika anak mengalami salah satu efek samping berikut dari konsumsi obat-obatan :

● Reaksi alergi.

● Kotoran berdarah.

● Detak jantung cepat atau tidak teratur.

● Pingsan, pusing, nyeri dada atau sesak napas.

● Demam tinggi.

● Perubahan penglihatan tiba-tiba atau sakit mata.

● Pikiran untuk bunuh diri atau suasana hati yang memburuk.

Ada efek samping lain dari obat yang digunakan untuk mengatasi kecemasan pada anak-anak yang biasanya tidak memerlukan perhatian medis.

Penyakit ini akan hilang setelah beberapa minggu, namun bisa muncul kembali jika dosis anak Anda berubah. Penyedia layanan kesehatan anak akan mendiskusikan semua informasi ini dan menjawab pertanyaan Anda, seperti :

● Perubahan nafsu makan.

● Kesulitan tidur atau mengantuk.

● Mulut kering.

● Sakit kepala.

● Gemetar (tremor).

● Sakit perut, mual atau diare.

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkini
Sukabumi29 Mei 2024, 01:55 WIB

3 Perahu Nelayan Karam Dihantam Gelombang Tinggi di Pesisir Ujunggenteng Sukabumi

Gelombang tinggi menghantam sejumlah perahu nelayan yang terparkir di pesisir Ujunggenteng Sukabumi.
Kondisi perahu nelayan yang karam dihantam gelombang tinggi di pesisir Ujunggenteng Sukabumi. (Sumber : Istimewa)
Sukabumi28 Mei 2024, 23:43 WIB

Cerita Pilu Korban Hanyut di Sungai Cicatih Sukabumi, Meninggal Jelang Perpisahan Sekolah

Berikut cerita pilu dari ayah Satria, korban hanyut di Sungai Citatih Sukabumi yang ditemukan meninggal dunia usai tiga hari pencariah.
Kondisi di rumah duka korban hanyut di Sungai Cicatih Sukabumi. (Sumber : SU/Ibnu)
Sukabumi28 Mei 2024, 21:36 WIB

KA Pangrango Sukabumi-Bogor Terlambat 4 Jam Akibat Gangguan Lokomotif, KAI Minta Maaf

Gangguan lokomotif KA Pangrango Sukabumi-Bogor ini terjadi saat memasuki Stasiun Cisaat.
KA Pangrango di Stasiun Sukabumi. (Sumber Foto : Dok. PT KAI Daop 1 Jakarta)
Sukabumi28 Mei 2024, 21:06 WIB

Gelombang Tinggi Terjang Pesisir Ujunggenteng Sukabumi, Belasan Perahu Nelayan Rusak

Belasan perahu nelayan rusak usai diterjang gelombang tinggi di pesisir Ujunggenteng Sukabumi.
Kondisi perahu nelayan yang rusak diterjang gelombang tinggi di pesisir Ujunggenteng Sukabumi. (Sumber : Istimewa)
Sehat28 Mei 2024, 21:00 WIB

3 Rekomendasi Olahraga untuk Penderita Asam Urat dengan Cara Melakukannya

Olahraga sangat erat kaitannya dengan asam urat karena dapat mencegah dan mengatasi serangannya di masa depan.
Ilustrasi. Olahraga sangat erat kaitannya dengan asam urat karena dapat mencegah dan mengatasi serangannya di masa depan. Sumber: Freepik/freepik
Nasional28 Mei 2024, 20:15 WIB

Gempa Dangkal M6,2 di Laut Barat Aceh, BMKG: Tak Berpotensi Tsunami

Gempa M6,2 di Pantai Barat Aceh ini terasa di enam wilayah. BMKG beberkan pemicunya.
Episenter Gempa Aceh bermagnitudo M6,2 di Pantai Barat Simeulue. (Sumber : BMKG)
Sehat28 Mei 2024, 20:00 WIB

Apakah Seseorang yang Makan Terlalu Banyak Gula Sebabkan Diabetes? Simak Disini

Makan terlalu banyak gula sangat berisiko terkena penyakit diabetes atau gula darah.
Ilustrasi - Makan terlalu banyak gula sangat berisiko terkena penyakit diabetes atau gula darah. | Foto: Pexels.com/ RDNE Stock Project
Sukabumi28 Mei 2024, 19:41 WIB

Fasdes Berikan Edukasi Penanganan Gempa dan Tsunami di Tegalbuleud Sukabumi

Kegiatan ini bertujuan membangun masyarakat desa supaya lebih mandiri ketika menghadapi ancaman bencana.
Warga bersama Forkopimcam Tegalbuleud, perangkat desa, BPBD, Fasdes Tangguh Bencana, dan Forum PRB, melakukan simulasi penanganan gempa bumi dan tsunami, Selasa (28/5/2024). | Foto: Istimewa
Sukabumi28 Mei 2024, 19:10 WIB

Fakta-fakta Mayat Wanita di Laut Palabuhanratu Sukabumi, Saksi Temukan Jerigen

Berikut fakta-fakta penemuan mayat wanita di Laut Palabuhanratu Sukabumi menurut keterangan saksi.
Polisi dan Basarnas saat mengevakuasi jasad wanita yang ditemukan terapung di laut Palabuhanratu Sukabumi. (Sumber : Istimewa)
Sehat28 Mei 2024, 19:00 WIB

9 Tips Aman dan Nyaman Bepergian Bagi Penderita Asam Urat, Cegah Serangannya!

Bagi penderita asam urat mesti mengetahui tips saat bepergian keluar rumah.
Ilustrasi - Bagi penderita asam urat mesti mengetahui tips saat bepergian keluar rumah. (Sumber : Freepik.com/@prostooleh).