11 Alasan Generasi Muda Sekarang Gampang Terkena Stres dan Depresi

Jumat 03 November 2023, 11:30 WIB
Ilustrasi - Generasi muda saat ini dapat mengalami tingkat stres dan depresi karena disebabkan oleh beberapa alasan. (Sumber : pexels.com/Liza Summer/Mental Health America (MHA))

Ilustrasi - Generasi muda saat ini dapat mengalami tingkat stres dan depresi karena disebabkan oleh beberapa alasan. (Sumber : pexels.com/Liza Summer/Mental Health America (MHA))

SUKABUMIUPDATE.com - Stres pada generasi muda adalah kondisi di mana seseorang merasa tertekan, cemas, atau tidak mampu menghadapi tuntutan atau tantangan dalam hidup. Stres dapat disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk tekanan dari pendidikan, pekerjaan, hubungan, atau lingkungan.

Stres pada generasi muda dapat berdampak negatif pada kesehatan fisik dan mental. Dampak fisik stres pada generasi muda antara lain sakit kepala, sakit perut, insomnia, dan gangguan pencernaan. Dampak mental stres pada generasi muda antara lain kecemasan, depresi, dan gangguan makan.

Ada beberapa alasan mengapa generasi muda sekarang gampang terkena stres dan depresi. Berikut adalah beberapa di antaranya:

Baca Juga: 11 Cara Menghilangkan Stres Demi Kesehatan Mental dan Hidup Lebih Bahagia

1. Tekanan dari Pendidikan dan Pekerjaan

Generasi muda sekarang hidup di era persaingan yang semakin ketat. Mereka dituntut untuk memiliki prestasi yang tinggi di bidang pendidikan dan pekerjaan. Hal ini dapat menimbulkan tekanan yang besar, yang dapat berujung pada stres dan depresi.

2. Pengaruh Media Sosial

Generasi muda tumbuh dalam era teknologi dan media sosial yang terus menerus menyajikan informasi dan gambaran kehidupan yang sempurna. Tekanan untuk terlihat "sempurna" atau membandingkan diri dengan orang lain di media sosial dapat meningkatkan kecemasan dan merasa tidak adekuat.

Media sosial dapat menjadi sumber stres dan depresi bagi generasi muda. Media sosial menampilkan kehidupan orang lain yang seolah-olah sempurna, yang dapat membuat generasi muda merasa tidak mampu dan tidak berharga.

Baca Juga: 10 Ciri-ciri Orang yang Mudah Stres, Apakah Kamu Salah Satunya?

3. Perubahan Gaya Hidup

Generasi muda sekarang memiliki gaya hidup yang berbeda dengan generasi sebelumnya. Mereka lebih banyak menghabiskan waktu di depan layar digital, yang dapat mengganggu pola tidur dan kesehatan mental.

4. Ketidakpastian Masa Depan

Masa depan yang penuh ketidakpastian, termasuk perubahan ekonomi, lingkungan, dan perubahan dalam dunia kerja, dapat meningkatkan kecemasan dan stres tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

5. Masalah Finansial

Beberapa generasi muda menghadapi masalah finansial seperti utang kuliah yang tinggi, biaya hidup yang mahal, dan sulitnya mencari pekerjaan yang layak setelah lulus. Ini dapat meningkatkan tingkat stres finansial.

Baca Juga: 11 Ciri-ciri Orang Stres Karena Tekanan Hidup, Kamu Salah Satunya?

6. Pengaruh Lingkungan

Generasi muda sekarang hidup di lingkungan yang semakin kompleks dan penuh tantangan. Hal ini dapat menimbulkan stres dan depresi, terutama bagi mereka yang memiliki kepribadian yang rentan.

7. Kurangnya Dukungan Mental

Stigma terhadap masalah kesehatan mental masih ada, dan beberapa generasi muda mungkin merasa enggan mencari bantuan atau dukungan psikologis karena nantinya bisa dianggap lemah dan penakut. 

8. Pengaruh Perubahan Sosial

Generasi muda sekarang hidup di era yang penuh perubahan sosial. Hal ini dapat menimbulkan ketidakpastian dan kecemasan, yang dapat berujung pada stres dan depresi.

Baca Juga: Mengapa Semakin Dewasa Kita Merasa Kesepian? Ini 10 Alasannya

9. Pengaruh Faktor Genetik

Faktor genetik juga dapat berperan dalam meningkatkan risiko stres dan depresi. Jika seseorang memiliki keluarga dengan riwayat stres atau depresi, maka mereka juga memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami hal yang sama.

10. Faktor Psikologis

Faktor psikologis, seperti kepribadian dan pola pikir, juga dapat berperan dalam meningkatkan risiko stres dan depresi. Orang yang memiliki kepribadian yang rentan terhadap stres, seperti orang yang perfeksionis atau yang memiliki kecemasan sosial, memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami stres dan depresi.

11. Faktor Budaya

Budaya juga dapat berperan dalam meningkatkan risiko stres dan depresi. Misalnya, budaya yang menekankan pada pencapaian dan kesuksesan dapat meningkatkan tekanan pada generasi muda untuk mencapai hal-hal yang tinggi, yang dapat berujung pada stres dan depresi.

Baca Juga: 11 Cara Mengatasi Kesepian di Saat Semakin Dewasa, Lagi Merasakannya?

 

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkait
Berita Terkini
Sukabumi24 April 2024, 17:04 WIB

4 Pelaku Investasi Bodong Gadai Rumah di Sukabumi Jadi Tersangka, Korban Capai 186 Orang

Kasus investasi bodong gadai rumah di Sukabumi tersebut menelan korban hingga 186 orang dengan total nilai kerugian materil hingga Rp 5 Miliar lebih.
Satreskrim Polres Sukabumi Kota saat menunjukan barang bukti kasus investasi bodong gadai rumah. (Sumber : Istimewa)
Musik24 April 2024, 17:00 WIB

Viral! Ini Lirik Lagu Teteh Doel Sumbang: Lamun Lain Teteh Awewena

Inilah Lirik Lagu Teteh Doel Sumbang yang Viral "Lamun Lain Teteh Awewena, Terus terang can hayang jadi bapa".
Lirik Lagu Teteh Doel Sumbang yang Viral di TikTok: Boro-boro rumah tangga. (Sumber : Youtube/@DoelSumbang)
Nasional24 April 2024, 16:43 WIB

Perputaran Uangnya Rp327 Triliun: 3,2 Juta Rakyat Indonesia Main Judi Online

judi online slot yang paling banyak diminati oleh penjudi di Indonesia sejak 2023
3 warga Cikembar Sukabumi ditangkap polisi karena promosi judi online | Foto: Ist
Jawa Barat24 April 2024, 16:36 WIB

Membahas Keberadaan Perda Pesantren di Jawa Barat Bersama Kang Hendar

Salah satu peraturan daerah yang diterbitkan pemerintah provinsi Jawa Barat untuk mengakomodir kepentingan pesantren dan para santri.
Penyebarluasan perda pesantren di Jawa Barat bersama Kang Hendar, Senin, 22 April 2024, di MDTA Al-Istiqomah, Kp Cibolang RT 29/07 Desa Cibatu Kecamatan Cisaat Kabupaten Sukabumi. (Sumber: istimewa)
Life24 April 2024, 16:30 WIB

6 Cara Meredakan Stres Akibat Terkena Penyakit Diabetes, Yuk Terapkan!

Meredakan stres saat mengalami penyakit diabetes bisa dilakukan dengan beberap langkah yang sangat sederhana.
Ilustrasi. Cara meredakan stress saat diabetes. Sumber Foto : Pexels/Andrea Piacquadio
Sukabumi24 April 2024, 16:13 WIB

Gerakan Sinergi Reforma Agraria, Bupati Sukabumi: Kita Jaga Masyarakat Sejahtera

Dalam rangka Gerakan Sinergi Reforma Agraria Nasional (GSRAN), Bupati Sukabumi Marwan Hamami bersama Kementerian ATR/BPN memanen pisang cavendish.
Bupati Sukabumi Marwan Hamami saat mendampingi Dirjen Penataan Agraria Kementerian ATR/BPN Dalu Agung Darmawan yang berkunjung ke Kampung Lio, Desa Sinarjaya Warungkiara. (Sumber : Diskominfosan Kab. Sukabumi)
Bola24 April 2024, 16:00 WIB

Prediksi Liga 1 Persik Kediri vs PSS Sleman: Susunan Pemain, H2H dan Skor Akhir

Persik Kediri akan menjamu lawannya PSS Sleman malam ini di Stadion Brawijaya Kediri.
Persik Kediri akan menjamu lawannya PSS Sleman malam ini di Stadion Brawijaya Kediri. (Sumber : X/@PSSleman/@persikfckediri).
Life24 April 2024, 15:30 WIB

6 Bahaya Kebiasaan Mengeluh yang Mengancam Kesehatan, Bisa Berumur Pendek!

Kebiasaan mengeluh rupanya sangat tidak baik bagi kesehatan. Itu sebabnya setiap orang perlu menghindari kebiasaan demikian demi kesehatannya.
Ilustrasi. Bahaya kebiasaan mengeluh untuk kesehatan. Sumber Foto : Pexels/David Garrison
Nasional24 April 2024, 15:14 WIB

Dapat Nilai Baik, Pemkab Sukabumi Komitmen Tingkatkan Kualitas Penyelenggaraan SPM

Dapat nilai baik oleh Kemendagri dalam SPM Awards 2024, Sekda Ade sebut Pemkab Sukabumi berkomitmen tingkatkan kualitas penyelenggaraan SPM.
Sekda Kabupaten Sukabumi Ade Suryaman (tengah) menghadiri Standar Pelayanan Minimal (SPM) Awards 2024 di Hotel Bidakara Jakarta, Rabu (24/4/2024). (Sumber : Diskominfosan Kab. Sukabumi)
Inspirasi24 April 2024, 15:00 WIB

Lowongan Kerja Perawat di Rumah Sakit Swasta Sukabumi, Cek Kualifikasinya Disini!

Apabila kamu tertarik dengan lowongan kerja ini, segera daftarkan diri sekarang juga!
Lowongan Kerja Perawat di Rumah Sakit Swasta Sukabumi, Cek Kualifikasinya Disini! (Sumber : Freepik.com)