Duh! 75% Jomblo Minat Pakai ChatGPT untuk Pikat Pasangan Kencan Online, Palsu?

Senin 15 Mei 2023, 09:00 WIB
Ilustrasi. Chating | Duh! 75% Jomblo Minat Pakai ChatGPT untuk Pikat Pasangan Kencan Online, Palsu? (Sumber : Freepik/@tirachardz)

Ilustrasi. Chating | Duh! 75% Jomblo Minat Pakai ChatGPT untuk Pikat Pasangan Kencan Online, Palsu? (Sumber : Freepik/@tirachardz)

SUKABUMIUPDATE.com - ChatGPT kini menjadi salah satu modus penipuan yang bisa digunakan oleh para oknum ketika akan menjebak para pengguna teman kencan online. Hal tersebut terungkap oleh studi penelitian perusahaan keamanan siber, Kaspersky.

Fakta itu berkaitan dengan teknologi ChatGPT yang tidak hanya diagungkan karena bisa membantu penulisan ilmiah saja, melainkan juga meluas ke ranah lain diluar akademik. Pasalnya, ada survei penelitian yang menyinggung ChatGPT di dunia kencan online menyebut soal pasangan yang pura-pura terlihat 'wow' untuk memikat pasangan di dunia maya.

Kapersky, seperti melansir via katadata.co.id, meneliti tentang penggunaan teknologi ChatGPT pada aplikasi kencan online atau daring. Hasilnya, mayoritas pengguna aplikasi kencan online berminat menggunakan teknologi ChatGPT untuk memanipulasi obrolan demi menggaet calon pasangannya.

Survei Kaspersky itu bertajuk 'Date or DAIte?' dengan sasaran pria dan perempuan lajang di Inggris. Tujuannya untuk memahami bagaimana kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI), khususnya ChatGPT mempengaruhi dunia kencan.

Baca Juga: Loker Jawa Barat Lulusan SMA: Penempatan di Sukabumi, Cianjur hingga Bandung

Menurut hasil survei penelitian kencan online dengan ChatGPT, 75% orang lajang (jomblo) yang disurvei tertarik menggunakan ChatGPT dalam aplikasi kencan online untuk meningkatkan kemampuan obrolan mereka.

Kemudian lebih dari separuh, yakni 52% wanita mengaku akan menggunakan ChatGPT untuk meningkatkan jumlah orang yang mereka ajak bicara di aplikasi kencan secara bersamaan. Sementara sebanyak 54% pria lajang dinyatakan berminat menggunakan ChatGPT untuk menipu calon pasangan di aplikasi kencan agar terlihat lebih supel atau pintar saat mencari cinta.

Hasil survei lain menemukan bahwa orang lajang berminat menggunakan ChatGPT dalam aktivitas kencannya bukan hanya karena menginginkan kualitas, tetapi juga kuantitas.

Secara data analitik, yakni 51% wanita lajang mengakui akan menggunakan alat AI tersebut untuk berbicara dengan beberapa calon pasangan kencan online di saat yang sama. Alasannya, untuk meningkatkan peluang kesuksesan berkencan secara signifikan.

Di sisi lain, teknologi ChatGPT menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan era baru catfishing berbasis AI, yang mana 57% dari semua responden percaya penggunaannya dalam pengaturan kencan online termasuk ketidakjujuran.

Data turut menyebut, hanya 37% yang terbuka menggunakan alat tersebut untuk meningkatkan profil mereka. Ini terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar orang dewasa lajang akan menggunakan ChatGPT untuk membantu percakapan kencan waktu nyata mereka.

Baca Juga: Kenali 8 Bahasa Tubuh Pria Cuek, Tanda-tanda Dia Jatuh Cinta Padamu

Pendapat lain, diungkap oleh Crystal Cansdale, seorang pakar kencan di Inner Circle, ia menyebut saat ini semakin banyak orang yang bosan dengan aplikasi kencan karena ada banyak tekanan untuk menjadi pribadi yang original.

Namun, timbul pula kebisingan dari berbagai pilihan yang ditawarkan pada orang-orang lajang, karena aktivitas kencan kini menjadi permainan angka.

"Dengan teknologi AI seperti ChatGPT yang sekarang tersedia, saya tidak terkejut bahwa orang lajang memilih mencoba menggunakannya untuk membantu mereka menonjol dari yang lain, tetapi penggunaan chatbot merupakan bentuk kepalsuan dan ini menjadi kekhawatiran," katanya seperti dikutip dari keterangan pers Kaspersky via katadata.co.id, Minggu (14/5).

Menurut dia, keaslian adalah inti dari upaya membangun hubungan, dan terlepas dari seberapa nyata pesan yang dihasilkan ChatGPT dapat terlihat,

"itu hanya akan membawa pada hal yang tidak nyata.” lanjutnya.

Cansdale turut menyarankan agar masyarakat berhati-hati dengan siapa mereka berbicara. Masyarakat juga wajib memastikan keamanan pengguna aplikasi kencan online.

"Kehadiran platform teknologi mutakhir seperti saat ini sangat memudahkan penipu untuk memangsa dunia kencan sehingga menempatkan banyak orang dalam risiko.” tuturnya.

Baca Juga: Loker Sukabumi Lulusan SMA: Penempatan di Cibadak, Cisaat dan Sukalarang

Pendapat lain juga diungkap oleh David Emm, Principal Security Researcher Global Research and Analysis Team Kaspersky. David menilai penggunaan AI seperti ChatGPT untuk menciptakan saluran obrolan menarik sekilas tampak tidak berbahaya, karena termasuk cara yang menyenangkan untuk memulai percakapan baru dengan calon pasangan kencan online.

Meski begitu, mereka yang menggunakan aplikasi kencan online harus menyadari bahwa tidak semua orang akan menggunakan teknologi tersebut dengan itikad baik.

"Beberapa mungkin menggunakannya untuk menipu, dan seperti yang telah kita lihat dengan photo doctoring, orang dapat dengan mudah berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan dirinya dan memikat orang lain ke dalam skenario yang tidak baik,” jelasnya.

Kata dia, AI bisa dengan mudah membuat catfishing, maka penting bagi individu untuk tetap waspada saat berkomunikasi dengan orang lain secara online.

"Selalu berhati-hati dan verifikasi keaslian orang yang diajak bicara untuk menghindari menjadi korban taktik penipuan.” pungkas David.

Sumber : Katadata.co.id | Lavinda

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Editor :
Berita Terkait
Berita Terkini
Bola24 April 2024, 12:00 WIB

Prediksi Persebaya Surabaya vs Bali United di Liga 1: Susunan Pemain, H2H dan Skor Akhir

Persebaya akan melawan Bali United di Liga 1 2023/2024 pekan ke-33 sore ini.
Persebaya akan melawan Bali United di Liga 1 2023/2024 pekan ke-33 sore ini. (Sumber : X@persebayaupdate/@BaliUtd).
Life24 April 2024, 11:40 WIB

Perhatian Positif Bisa Kurangi Masalah Perilaku, Terapkan 3 Tips Ini untuk Bantu Anak

Memiliki hubungan yang sehat dan positif dengan anak dapat membantu mengurangi masalah perilaku dan mempererat hubungan orang tua dan anak.
Ilustrasi perhatian positif dapat mengurangi masalah perilaku pada anak. | Foto: Freepik
Sukabumi Memilih24 April 2024, 11:29 WIB

Belum Ditambah dari Jabar, Pilkada 2024 Kota Sukabumi akan Habiskan Rp 25 Miliar

Anggaran Rp 25 miliar ini muncul setelah perampingan dari pengajuan Rp 37 miliar.
(Foto Ilustrasi) KPU menyebut pilkada serentak tahun 2024 di Kota Sukabumi akan menyerap anggaran sekitar Rp 25 miliar. | Foto: Istimewa
Sukabumi Memilih24 April 2024, 11:08 WIB

Anggaran Pilkada Kota Sukabumi Capai Rp25 Miliar

Ketua KPU Kota Sukabumi Imam Sutrisno mengatakan anggaran sebesar Rp25 miliar itu muncul setelah melalui proses perampingan anggaran.
Ketua KPU Kota Sukabumi saat diwawancarai pada Selasa (23/4/2024). (Sumber : SU/Asep Awaludin)
Life24 April 2024, 11:01 WIB

Beri Pujian, Terapkan 8 Cara Mendisiplinkan Anak Tanpa Memukul

Memukul sering dilakukan oleh banyak orang tua, karena menurut mereka hal ini efektif untuk mendisiplinkan anak. Padahal, hal ini memiliki efek negatif jangka panjang pada diri anak.
Ilustrasi mendisiplinkan anak tanpa memukul. | Foto: Freepik
Life24 April 2024, 11:00 WIB

Melihat Dirimu Apa Adanya, 10 Ciri Si Dia Ternyata adalah Jodoh Sejatimu

Jodoh adalah seseorang yang akan menemani kita dalam suka dan duka, menjadi partner hidup, dan membangun keluarga bersama.
Ilustrasi - Jodoh adalah seseorang yang akan menemani kita dalam suka dan duka, menjadi partner hidup, dan membangun keluarga bersama. (Sumber : Freepik.com/@marymarkevich)
Sukabumi24 April 2024, 10:52 WIB

Selamat! 66 Siswa Dapat Beasiswa Wali Kota Sukabumi di Universitas Nusa Putra

Calon mahasiswa peraih beasiswa ini merupakan hasil seleksi dari ratusan peserta.
Pemerintah Kota Sukabumi bekerja sama dengan Universitas Nusa Putra memberikan beasiswa kepada 66 siswa. | Foto: Universitas Nusa Putra
Life24 April 2024, 10:31 WIB

6 Cara Mendisiplinkan Anak Tanpa Membentak, Salah Satunya Tetapkan Aturan yang Jelas

Ketika sering membentak atau mengomel anak, maka mereka akan menangkap bahwa hal itu boleh dilakukan kepada orang lain. Ada cara lain untuk mendisiplinkan anak tanpa perlu membentak.
Ilustrasi mendisiplinkan anak tanpa membentak. | Foto: Pexels.com/@Monstera Production
Sehat24 April 2024, 10:30 WIB

10 Prinsip Pola Makan yang Baik untuk Penderita Gula Darah

Penderita Diabetes atau Gula Darah Tinggi Yuk Simak, Ini Prinsip Pola Makan yang Baik untuk Penderita Gula Darah!
Ilustrasi - Konsumsi Buah-buahan Sehat. Prinsip Pola Makan yang Baik untuk Penderita Gula Darah (Sumber : Freepik/ASphotofamily)
Sukabumi24 April 2024, 10:22 WIB

Isi BBM Lalu Muncul Api, Kronologi Kebakaran Angkot di SPBU Gedongpanjang Sukabumi

Mulyana kemudian melihat api dan tak lama api langsung menyambar celananya.
Tangkapan layar video kebakaran angkot di SPBU Jalan RH Didi Sukardi, Kelurahan Gedongpanjang, Kecamatan Citamiang, Kota Sukabumi, Rabu (24/4/2024). | Foto: Istimewa/Facebook Dedi Suhendra