Fake! Waspada Teman Kencan Online Tipu Pasangan Pakai ChatGPT

Minggu 14 Mei 2023, 23:00 WIB
Ilustrasi. Pasangan | Fake! Waspada Teman Kencan Online Tipu Pasangan Pakai ChatGPT (Sumber : Freepik/@freepic)

Ilustrasi. Pasangan | Fake! Waspada Teman Kencan Online Tipu Pasangan Pakai ChatGPT (Sumber : Freepik/@freepic)

SUKABUMIUPDATE.com - Teknologi ChatGPT tak hanya diagungkan karena bisa membantu penulisan ilmiah saja, melainkan juga meluas ke ranah lain diluar akademik. Pasalnya, ada sebuah survei penelitian yang menyinggung ChatGPT di dunia kencan online.

Ya, ChatGPT menjadi salah satu modus penipuan yang bisa digunakan oleh para oknum ketika akan menjebak para pengguna teman kencan online. Hal tersebut terungkap oleh studi penelitian perusahaan keamanan siber, Kaspersky.

Kapersky, seperti melansir via katadata.co.id, meneliti tentang penggunaan teknologi ChatGPT pada aplikasi kencan daring atau online. Hasilnya, mayoritas pengguna aplikasi kencan online berminat menggunakan teknologi ChatGPT untuk memanipulasi obrolan demi menggaet calon pasangannya.

Survei Kaspersky itu bertajuk 'Date or DAIte?' dengan sasaran pria dan perempuan lajang di Inggris. Tujuannya untuk memahami bagaimana kecerdasan buatan atau artificial intelligent (AI), khususnya ChatGPT mempengaruhi dunia kencan.

Baca Juga: Kenali 8 Bahasa Tubuh Pria Cuek, Tanda-tanda Dia Jatuh Cinta Padamu

Menurut hasil survei penelitian kencan online dengan ChatGPT, 75% orang lajang yang disurvei tertarik menggunakan ChatGPT dalam aplikasi kencan online untuk meningkatkan kemampuan obrolan mereka.

Kemudian lebih dari separuh, yakni 52% wanita mengaku akan menggunakan ChatGPT untuk meningkatkan jumlah orang yang mereka ajak bicara di aplikasi kencan secara bersamaan. Sementara sebanyak 54% pria lajang dinyatakan berminat menggunakan ChatGPT untuk menipu calon pasangan di aplikasi kencan agar terlihat lebih supel atau pintar saat mencari cinta.

Hasil survei lain menemukan bahwa orang lajang berminat menggunakan ChatGPT dalam aktivitas kencannya bukan hanya karena menginginkan kualitas, tetapi juga kuantitas.

Secara data analitik, yakni 51% wanita lajang mengakui akan menggunakan alat AI tersebut untuk berbicara dengan beberapa calon pasangan kencan online di saat yang sama. Alasannya, untuk meningkatkan peluang kesuksesan berkencan secara signifikan.

Di sisi lain, teknologi ChatGPT menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan era baru catfishing berbasis AI, yang mana 57% dari semua responden percaya penggunaannya dalam pengaturan kencan online termasuk ketidakjujuran.

Data turut menyebut, hanya 37% yang terbuka menggunakan alat tersebut untuk meningkatkan profil mereka. Ini terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar orang dewasa lajang akan menggunakan ChatGPT untuk membantu percakapan kencan waktu nyata mereka.

Baca Juga: 9 Cara Menggunakan ChatGPT untuk Menulis Penelitian Ilmiah, Bisa Analisis Data?

Pendapat lain, diungkap oleh Crystal Cansdale, seorang pakar kencan di Inner Circle, ia menyebut saat ini semakin banyak orang yang bosan dengan aplikasi kencan karena ada banyak tekanan untuk menjadi pribadi yang original.

Namun, timbul pula kebisingan dari berbagai pilihan yang ditawarkan pada orang-orang lajang, karena aktivitas kencan kini menjadi permainan angka.

"Dengan teknologi AI seperti ChatGPT yang sekarang tersedia, saya tidak terkejut bahwa orang lajang memilih mencoba menggunakannya untuk membantu mereka menonjol dari yang lain, tetapi penggunaan chatbot merupakan bentuk kepalsuan dan ini menjadi kekhawatiran," katanya seperti dikutip dari keterangan pers Kaspersky via katadata.co.id, Minggu (14/5).

Menurut dia, keaslian adalah inti dari upaya membangun hubungan, dan terlepas dari seberapa nyata pesan yang dihasilkan ChatGPT dapat terlihat,

"itu hanya akan membawa pada hal yang tidak nyata.” lanjutnya.

Cansdale turut menyarankan agar masyarakat berhati-hati dengan siapa mereka berbicara. Masyarakat juga wajib memastikan keamanan pengguna aplikasi kencan online.

"Kehadiran platform teknologi mutakhir seperti saat ini sangat memudahkan penipu untuk memangsa dunia kencan sehingga menempatkan banyak orang dalam risiko.” tuturnya.

Baca Juga: 23 Paribasa Sunda dan Artinya, Contohnya "Cilaka Dua Belas"

Pendapat lain juga diungkap oleh David Emm, Principal Security Researcher Global Research and Analysis Team Kaspersky. David menilai penggunaan AI seperti ChatGPT untuk menciptakan saluran obrolan menarik sekilas tampak tidak berbahaya, karena termasuk cara yang menyenangkan untuk memulai percakapan baru dengan calon pasangan kencan online.

Meski begitu, mereka yang menggunakan aplikasi kencan online harus menyadari bahwa tidak semua orang akan menggunakan teknologi tersebut dengan itikad baik.

"Beberapa mungkin menggunakannya untuk menipu, dan seperti yang telah kita lihat dengan photo doctoring, orang dapat dengan mudah berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan dirinya dan memikat orang lain ke dalam skenario yang tidak baik,” jelasnya.

Kata dia, AI bisa dengan mudah membuat catfishing, maka penting bagi individu untuk tetap waspada saat berkomunikasi dengan orang lain secara online.

"Selalu berhati-hati dan verifikasi keaslian orang yang diajak bicara untuk menghindari menjadi korban taktik penipuan.” pungkas David.

Sumber : Katadata.co.id | Lavinda

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Editor :
Berita Terkait
Berita Terkini
Sehat18 April 2024, 21:00 WIB

Cara Simpel Membuat Jus Mengkudu untuk Mengontrol Gula Darah, Ini Langkahnya

Jus mengkudu dipercaya bisa mengobati berbagai penyakit salah satunya untuk mengontrol kadar gula darah.
Ilustrasi - Jus mengkudu dipercaya bisa mengobati berbagai penyakit salah satunya untuk mengontrol kadar gula darah. (Sumber : YouTube/@Angela Kim).
Keuangan18 April 2024, 20:30 WIB

Pengunjung Membludak Namun PAD Wisata Belum Maksimal, Ini Respons Bapenda Sukabumi

Bapenda Kabupaten Sukabumi menyoroti soal ramainya wisatawan yang berkunjung di libur Lebaran 2024 namjn tak berbanding lurus dengan pendapatan asli daerah (PAD).
Para pengunjung sedang melakukan aktivitas libur lebaran di objek wisata pantai Karanghawu Sukabumi | Foto : Ilyas Supendi
Life18 April 2024, 20:00 WIB

10 Alternatif Kegiatan Menyenangkan Agar Tidak Stres Saat Menghadapi Masalah

Yuk Lakukan Alternatif Hal-hal Menyenangkan Berikut Agar Tidak Stres Saat Menghadapi Masalah Hidup.
Ilustrasi. Mendengarkan Musik. Alternatif Kegiatan Menyenangkan Agar Tidak Stres Saat Menghadapi Masalah (Sumber : pixabay.com/@Martine)
Sehat18 April 2024, 19:45 WIB

Pradibetes: 10 Makanan yang Harus Dihindari Agar Tidak Terjadi Lonjakan Gula Darah

Bagi Anda penderita diabetes, penting untuk selalu menjaga asupan untuk menjaga kadar gula darah.
Ilustrasi Makanan Manis - Bagi Anda penderita diabetes, penting untuk selalu menjaga asupan untuk menjaga kadar gula darah. (Sumber : YouTube/@Teri Raradini)
Bola18 April 2024, 19:30 WIB

Link Live Streaming Timnas Indonesia U-23 vs Australia U-23 di Piala Asia, Gratis!

Bagi kamu yang ingin menyaksikan pertandingan Piala Asia U-23 2024 antara Timnas Indonesia U-23 vs Australia U-23 berikut kami sediakan layanan live streamingnya.
Bagi kamu yang ingin menyaksikan pertandingan Piala Asia U-23 2024 antara Timnas Indonesia U-23 vs Australia U-23 berikut kami sediakan layanan live streamingnya. (Sumber : Instagram/@jagad_stadium/Ist).
Sukabumi18 April 2024, 19:20 WIB

Diduga Rem Blong, Truk AMDK Hantam Angkot di Cicurug Sukabumi

Kecelakaan terjadi di Jalan Nasional Sukabumi-Bogor, tepatnya depan Kantor Kelurahan Cicurug, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi, melibatkan Colt Diesel Isuzu dan Angkot, Kamis (18/04/24).
Kondisi Angkot trayek Cibadak-Cicurug usai ditabrak Truk AMDK di depan Kantor Kelurahan Cicurug, Kabupaten Sukabumi | Foto : Ibnu Sanubari
Sehat18 April 2024, 19:00 WIB

10 Makanan dan Minuman yang Dianjurkan untuk Penderita Gula Darah

Berikut Beberapa Makanan dan Minuman yang Dianjurkan untuk Dikonsumsi Penderita Gula Darah.
Ilustrasi. Sayuran Hijau Brokoli. Makanan yang Dianjurkan untuk Penderita Gula Darah | Foto: Pixabay/silviarita
Sukabumi18 April 2024, 18:42 WIB

Kecelakaan Tunggal Di Depan SMAN 5 Sukabumi, Diduga Ngerem Mendadak Di Jalan Berpasir

Kecelakaan tunggal dialami Asep Syarif Mulyana (43 tahun) asal Kuningan Jawa Barat (Jabar) di Jalan Sarasa tepatnya di Jalan Sarasa Kelurahan Limusnunggal, Kecamatan Cibeureum, Kota Sukabumi
Asep Syarif Mulyana (43 tahun) asal Kuningan Jawa Barat korban kecelakaan tunggal di Jalan Sarasa Kelurahan Limusnunggal, Kecamatan Cibeureum, Kota Sukabumi | Foto : Ist
Sukabumi18 April 2024, 18:35 WIB

Batu Unik Diduga Benda Prasejarah Ditemukan di Sungai Cikarang Ciracap Sukabumi

Batu unik diduga benda prasejarah berupa batu dakon ditemukan warga di aliran Sungai Cikarang Ciracap Sukabumi.
Bongkahan batu unik diduga batu dakon di aliran sungai Cikarang Ciracap Sukabumi. (Sumber : Istimewa)
Sehat18 April 2024, 18:30 WIB

Asam Urat: Penyebab, Gejala dan 6 Cara Efektif Untuk Mengobatinya

Asam urat dapat menyerang sendi mana pun, namun paling sering menyerang jempol kaki.
Ilustrasi - Asam urat dapat menyerang sendi mana pun, namun paling sering menyerang jempol kaki. (Sumber : Freepik.com).