Cerita Lima Pendaki Sukabumi 10 Jam Taklukan Puncak Gunung Salak

Minggu 11 Desember 2022, 09:00 WIB
Lanskap pemandangan dari Puncak Salak 1 Gunung Salak, Minggu, 27 November 2022. | Foto: SU/Oksa Bachtiar Camsyah

Lanskap pemandangan dari Puncak Salak 1 Gunung Salak, Minggu, 27 November 2022. | Foto: SU/Oksa Bachtiar Camsyah

SUKABUMIUPDATE.com - Pagi itu, sekira pukul 09.00 WIB, Sabtu, 26 November 2022, lima pemuda berusia 25 tahunan tiba di pos pendakian Gunung Salak via Cimalati di Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi. Kelimanya adalah Bakti Budiman, Budi Permana Putra, Disan Subagja, Subur Wijaya, dan saya Oksa Bachtiar Camsyah, penulis artikel ini.

Berperalatan lengkap seperti pendaki lain, kami bersiap menaklukkan Puncak Manik atau Puncak Salak 1 yang berdiri gagah setinggi 2.211 meter di atas permukaan laut dengan menapaki jalur pendakian Cimalati yang konon cukup ekstrem bagi pendaki pemula, atau setidaknya bagi kelima pemuda yang tak terlampau sering mendaki gunung ini.

Masing-masing tas carrier berisi peralatan pribadi seperti sleeping bag (kantung tidur), matras, jaket, hingga peralatan kelompok semacam tenda, kompor, bahan makanan termasuk air minum kemasan botol satu liter, dan logistik pendakian lainnya, dibawa sebagai bekal mencapai puncak. Tentu, beratnya tas ini menjadi beban tambahan selama pendakian.

Baca Juga: Warga Sukabumi Rasakan Gempa Lagi, Kini Titiknya di Lereng Gunung Salak

Setelah menyelesaikan persyaratan administrasi di pos pendakian, kami mulai berjalan menjejaki jalur Cimalati yang dibuka dengan tangga tembok. Menurut orang-orang, pendakian via jalur ini menjadi alternatif terbaik lantaran jaraknya yang lebih pendek dan medannya tidak terlalu curam ketimbang dua jalur lainnya: Cidahu/Javana Spa dan Pasir Reungit.

Tetapi, bagi kelima pendaki yang baru pertama kali mendaki Gunung Salak, trek Cimalati cukup menyulitkan dan menguras tenaga. Kondisi ini ditambah rencana kami yang semula tak menjadikan Gunung Salak sebagai pilihan. Kami yang berasal dari Sukabumi ini awalnya berniat mendaki Gunung Gede yang kemudian ditutup sementara pascagempa bumi 5.6 magnitudo mengguncang Cianjur pada 21 November 2022.

Sejak mulai mendaki sekira pukul 10.00 WIB, kami berlima sepakat bakal melakukan pendakian senyaman mungkin: akan beristirahat jika salah satu dari lima orang meminta istirahat, tidak akan memaksakan atau menargetkan pukul berapa tiba di puncak. Tujuan terakhir adalah kembali ke rumah dengan selamat.

Kesibukan aktivitas kerja membuat kami tidak sempat mengistirahatkan tubuh sebelum mendaki. Rata-rata, hingga Jumat malam kami masih bekerja, bahkan pada Sabtu pagi, Bakti dan Subur berangkat ke pos pendakian dari tempat mereka bekerja di Bekasi dan Bogor.

Baca Juga: Berlibur ke Kawah Ratu Gunung Salak, dari Berkemah Hingga Nikmati Air Terjun

Syahdan, setelah kurang lebih dua jam melewati jalur tembok lalu berubah lintasan tanah yang tak terlalu menanjak namun sudah melelahkan, kami tiba di Pos 2.

Ada enam pos di jalur pendakian Gunung Salak via Cimalati. Dan, Pos 2, merupakan pos yang lahannya paling luas di antara pos lainnya. Kami tak menemukan di mana letak Pos 1, hanya melewati persimpangan menuju Curug Citaman, tak jauh dari pos pendakian.

Di Pos 2 kami beristirahat sambil memakan kudapan yang dibawa. Tak ada rombongan pendaki lain yang ditemui sejak pos pendakian hingga Pos 2, baik yang berangkat maupun turun. Hanya kami berlima, pendaki yang berharap trek setelah Pos 2 tidak menyulitkan.

Pos 2 jalur pendakian Gunung Salak via Cimalati. | Foto: SU/Oksa Bachtiar CamsyahPos 2 jalur pendakian Gunung Salak via Cimalati. | Foto: SU/Oksa Bachtiar Camsyah

Seusai berkemas, saya, Bakti, Budi, Disan, dan Subur, melanjutkan perjalanan menuju Pos 3. Tak sesuai harapan, trek menuju Pos 3 ternyata, menurut kami, lebih berat dari trek sebelumnya. Tetapi, jarak Pos 2 ke Pos 3 tidak terlalu jauh. Ini membuat kami memutuskan tak beristirahat di Pos 3 dan langsung menuju Pos 4.

Pos 3 jalur pendakian Gunung Salak via Cimalati. | Foto: SU/Oksa Bachtiar CamsyahPos 3 jalur pendakian Gunung Salak via Cimalati. | Foto: SU/Oksa Bachtiar Camsyah

Nasib kurang beruntung dialami kami tatkala harus menempuh perjalanan panjang dengan medan ekstrem menuju Pos 4. Trek menanjak, tak ada jalur datar atau landai, mesti dilewati dengan sangat hati-hati karena beberapa kali kaki hanya berpijak pada akar pohon atau tanah berlumpur yang licin akibat hujan semalam.

Saya dan Budi yang berada paling belakang beberapa kali meminta istirahat lantaran merasa lelah. Kondisi serupa juga dialami tiga orang lainnya. Kelelahan ini juga dipicu kami berlima yang melewatkan jam makan siang karena berharap bisa memasak dan makan siang di Pos 4 dalam waktu yang tak lama dari Pos 3.

Maklum, belum pernah ada dari kami yang mendaki Gunung Salak, termasuk via Cimalati, sehingga kurang tepat mengestimasikan waktu untuk beristirahat dan makan siang. Alhasil, kami baru bisa makan siang sekira pukul 16.00 WIB saat tiba di Pos 4.

Baca Juga: Dinyatakan Hilang, Lansia Asal Cicurug Sukabumi Ditemukan Linglung di Gunung Salak

Di antara perjalanan dari Pos 3 ke Pos 4, rombongan pendaki kami bertemu kelompok pendaki lain yang mendirikan tenda di lahan sekitar jalur pendakian. Kelompok pendaki ini juga berniat ke puncak, namun mereka memilih menginap terlebih dahulu di jalur pendakian, baru esok hari menuju puncak.

Pepohonan yang rapat melindungi kami saat beristirahat di Pos 4. Beruntung, saat itu cuaca cukup bersahabat, tidak hujan dan tidak terlalu terik. Kompor portabel pun dinyalakan Subur untuk mulai memasak menu makan siang. Beberapa juga menyeduh kopi maupun teh untuk sekadar mengembalikan tenaga yang sudah habis menuju Pos 4.

Pos 4 jalur pendakian Gunung Salak via Cimalati. | Foto: SU/Oksa Bachtiar CamsyahPos 4 jalur pendakian Gunung Salak via Cimalati. | Foto: SU/Oksa Bachtiar Camsyah

Selepas satu jam istirahat, makan siang yang tertunda, dan menunaikan salat, kami beranjak menuju Pos 5. Rencananya, kami akan mendirikan tenda dan bermalam di Pos 5 atau 6, baru besoknya menuju puncak.

Dari Pos 4, trek yang kami lalui lebih ekstrem dari sebelumnya. Kami benar-benar harus pintar mengatur ritme perjalanan supaya tidak mudah lelah. Tanjakan dengan kemiringan yang cukup menguji mental ditambah kontur jalan tanah licin serta sesekali berakar dan berliku, menjadi satu-satunya pilihan. Kondisi hari juga semakin gelap pertanda malam akan tiba.

Sekadar diketahui, pendakian Gunung Salak via Cimalati merupakan jalur yang baru diresmikan beberapa tahun lalu oleh Balai Taman Nasional Gunung Halimun Salak. Namun sebelumnya, jalur ini sudah biasa digunakan penduduk sekitar untuk menziarahi petilasan di Puncak Salak 1.

Jalur via Cimalati juga menjadi salah satu akses evakuasi kecelakaan pesawat Sukhoi Superjet 100 (SSJ) yang jatuh menabrak tebing Gunung Salak pada 9 Mei 2012. Awak pesawat dan penumpang yang berjumlah 45 orang tewas dalam kecelakaan pesawat yang sedang melakukan terbang demo (demo flight) dari Bandara Halim Perdanakusuma itu.

Baca Juga: 6 Fakta Menarik Gunung Salak, Salah Satu Gunung Api Aktif di Jawa Barat

Kembali ke cerita, sekira waktu Magrib, sebelum Pos 5, kami menghentikan perjalanan dan bertemu rombongan pendaki lain yang akan turun setelah melakukan pendakian tektok (pulang pergi tidak menginap). Saat itu matahari sudah terbenam sehingga kami mengandalkan headlamp untuk memastikan tetap berada di punggungan gunung menuju puncak.

Pendakian malam dengan medan terjal bukan hal mudah. Beberapa kali kami berhenti, memastikan semuanya dalam keadaan baik. Bakti berjalan di barisan paling depan, diikuti Disan, Budi, saya, lalu Subur. Udara mulai terasa dingin seraya posisi kami yang sudah semakin tinggi. Tetapi, vegetasi pepohonan masih rapat dan belum ada tanda-tanda puncak sudah dekat.

Sebelum pukul 19.00 WIB, kami menemukan Pos 5. Tak berhenti sama sekali, kami bergegas menuju pos terakhir yakni Pos 6.

Maksud hati ingin mempercepat langkah lantaran tak mau terlalu malam di dalam hutan, tidak sejalan dengan kondisi fisik yang sudah mulai menurun. Trek bebatuan nan licin menjadi tantangan lain untuk bisa segera tiba di Pos 6 atau bahkan langsung menuju puncak.

Kami tak sempat melihat waktu pukul berapa tiba di Pos 6. Langsung menuju puncak menjadi satu-satunya pilihan karena tak mungkin mendirikan tenda di Pos 6 yang lahannya sudah berlumpur. Kami fokus memperhatikan jalur pendakian sambil sesekali menengadah berharap Puncak Salak 1 semakin dekat.

Masih dalam suasa hutan lebat disertai tiupan angin yang semakin kencang, lintasan menuju puncak kadang berupa batuan besar. Pada satu momen, bahkan kami harus melewati bebatuan licin menggunakan bantuan tali yang sudah tersedia. Satu per satu kami naik, dibantu yang sudah lebih dulu berada di atas.

Medan terjal menuju Puncak Salak 1 Gunung Salak. | Foto: SU/Oksa Bachtiar CamsyahMedan terjal menuju Puncak Salak 1 Gunung Salak. | Foto: SU/Oksa Bachtiar Camsyah

Akhirnya, sekira pukul 20.30 WIB, muncul tepat di depan kami, makam Mbah Gunung Salak, pertanda kami sudah tiba di Puncak Gunung Salak 1 dengan ketinggian 2.211 meter di atas permukaan laut. Saat itu, ada dua tenda yang sudah berdiri.

Setelah melakukan selebrasi sewajarnya dan tidak lama, kami mendirikan tenda lalu memasak dan makan malam. Lelah bercampur hawa dingin membuat kami memutuskan tidur cepat supaya besok pagi bisa menikmati panorama indah di atas puncak Gunung Salak dengan kondisi badan yang sudah semakin baik.

Saat tiba di Puncak Salak 1 Gunung Salak. | Foto: SU/Oksa Bachtiar CamsyahSaat tiba di Puncak Salak 1 Gunung Salak. | Foto: SU/Oksa Bachtiar Camsyah

Lanskap pemandangan dari puncak Gunung Salak mungkin tak seindah tetangganya: Gunung Gede Pangrango. Tetapi, apa yang kami lihat pada Minggu pagi, mungkin sekira pukul 06.00--selepas bangun tidur dan beres-beres sisa makanan semalam--sungguh memanjakan mata.

Megahnya Gunung Gede Pangrango terlihat dari Puncak Salak 1 yang saat itu didukung cuaca cerah seiring matahari menyembul dari balik awan. Wilayah Bogor, pegunungan di Banten, bahkan gedung-gedung pencakar langit ibu kota, turut melengkapi kekaguman kami yang berdiri di atas gagahnya Gunung Salak melihat keteraturan semesta yang diciptakan Tuhan.

Setelah memotret beberapa objek menarik, kami langsung menyiapkan makan pagi. Tentu, ini penting karena beberapa jam ke depan akan kembali menghadapi medan curam untuk pulang menuju pos pendakian. Meski tak seberat saat mendaki, namun perjalanan pulang tetap memerlukan tenaga dan konsentrasi yang baik.

Puncak Salak 1 Gunung Salak. | Foto: SU/Oksa Bachtiar CamsyahPuncak Salak 1 Gunung Salak. | Foto: SU/Oksa Bachtiar Camsyah

Seusai membereskan semua perlengkapan, termasuk sampah-sampah sisa makanan, kami bersiap turun. Sekira pukul 09.00 WIB, kami mulai melakukan perjalanan, melewati lintasan yang kami lalui semalam. Singkatnya, kami berhasil tiba di pos pendakian sekira pukul 14.30 WIB dalam kondisi selamat.

Saat di Puncak Salak 1, kami merasakan guncangan gempa sekitar lima detik. Setelah turun ke pos pendakian dan menyalakan internet untuk mencari informasi, ternyata guncangan itu adalah gempa bumi berkekuatan 3.5 magnitudo yang terjadi pada Minggu, 27 November 2022 pukul 07.21 WIB. Gempa dangkal dengan kedalaman 10 kilometer ini berpusat di wilayah Cibadak dan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi.

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Simak breaking news Sukabumi dan sekitarnya langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita SukabumiUpdate.com WhatsApp Channel : https://whatsapp.com/channel/0029VaXv5ii0LKZ6hTzB9V2W. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.
Berita Terkait
Berita Terkini
Life20 Juni 2024, 20:30 WIB

5 Alasan Kenapa Pria Lebih Mudah Jatuh Cinta Ketimbang Wanita

Pria cenderung kaum yang dianggap gampang jatuh cinta daripada wanita yang masih terbiasa memfilter perasaannya. Hal ini didasari oleh beberapa faktor yang memicu pria mudah jatuh cinta
Ilustrasi Beberapa faktor yang menyebabkan pria lebih mudah jatuh cinta ketimbang wanita (Sumber : Pexels.com/@Jeswin Thomas)
Nasional20 Juni 2024, 20:27 WIB

Buka BSI International Expo 2024, Wapres: BSI Dorong Arus Baru Pertumbuhan Ekonomi Nasional

Wakil Presiden Republik Indonesia, K.H. Ma’ruf Amin membuka secara resmi BSI International Expo 2024 yang diselenggarakan oleh PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI), di Jakarta Convention Center pada tanggal 20-23 Juni 2024.
Dirut BSI Hery Gunardi (kanan) bersama Wapres RI KH Ma'ruf Amin (kiri), Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo (tengah) saat seremoni pembukaan BSI International Expo di JCC Senayan Jakarta, Kamis (20/06) | Foto : Istimewa
Life20 Juni 2024, 20:15 WIB

7 Kebiasaan Buruk yang Menyebabkan Penyakit Jantung, Hindari Jika Ingin Selamat!

Bagian tubuh yang menjadi sumber kehidupan adalah jantung. Maka dari itu, perlu menjaga kesehatan agar jantung juga menjadi sehat serta terbebas dari penyakit.
Ilustrasi Salah satu kebiasaan buruk yang sebabkan penyakit jantung yaitu makan berlebihan (Sumber : Freepik.com/@wayhomestudio)
Sukabumi20 Juni 2024, 20:08 WIB

Fraksi PAN Apresiasi Bupati Raih WTP 10 Kali, Ini Catatan Soal LPJ APBD Sukabumi 2023

Fraksi Partai Amanat Nasional (Fraksi PAN) DPRD Kabupaten Sukabumi salah satu dari delapan fraksi yang menyampaikan pandangan umum terhadap Raperda LPJ APBD 2023
Fraksi PAN DPRD Kabupaten Sukabumi menyampaikan Pandangan Umum terhadap Raperda APBD tahun 2023 | Foto : Ist
Sehat20 Juni 2024, 20:00 WIB

8 Makanan yang Berkhasiat Meredakan Sakit Asam Urat, Langsung Pergi Gak Datang Lagi!

Asam urat dapat dicegah dengan beberapa langkah tepat, salah satunya dengan mengonsumsi makanan yang berkhasiat tinggi.
Ilustrasi -  Asam urat dapat dicegah dengan beberapa langkah tepat, salah satunya dengan mengonsumsi makanan yang berkhasiat tinggi. (Sumber : Pixabay.com/@cnick)
Mobil20 Juni 2024, 19:45 WIB

Driver Wajib Tahu, Ternyata ini 5 Penyebab Radiator Cepat Habis

Ketika air radiator cepat berkurang, mesin bisa cepat panas, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kerusakan serius dan biaya perbaikan yang mahal
Ilustrasi Penyebab Radiator Cepat Habis (Sumber : pixabay.com/@carotomo12)
Sehat20 Juni 2024, 19:30 WIB

Cara Membuat Rebusan Daun Kelor untuk Mengobati Sakit Asam Lambung

Rebusan daun kelor menjadi salah satu opsi untuk mengobati asam lambung.
Ilustrasi - Rebusan daun kelor menjadi salah satu opsi untuk mengobati asam lambung. (Sumber : Pixabay.com/@Ninetechno).
DPRD Kab. Sukabumi20 Juni 2024, 19:21 WIB

8 Fraksi Sampaikan Pandangan Umum LPJ APBD 2023 di Paripurna DPRD Sukabumi

Sebanyak delapan fraksi di DPRD Kabupaten Sukabumi menyampaikan pandangan umum terhadap Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) APBD tahun 2023
8 Fraksi DPRD Kabupaten Sukabumi menyampaikan Pandangan Umum terhadap Raperda APBD tahun 2023 | Foto : Ist
Life20 Juni 2024, 19:15 WIB

5 Penyebab Kenapa Cinta Cepat Pudar Setelah Menikah, Kamu Termasuk?

Sejumlah penyebab menjadi faktor kenapa orang yang sudah menikah cenderung cepat pudar cintanya dibandingkan pada saat awal mula kasmaran
Ilustrasi Sejumlah penyebab kenapa cinta cepat pudar setelah menikah puluhan tahun (Sumber : Pexels.com/@Timur Weber)
Sehat20 Juni 2024, 19:00 WIB

No Minuman Manis! 10 Cara Mencegah Lonjakan Gula Darah Tinggi Setelah Makan Malam

Ada beberapa strategi yang dapat membantu untuk mencegah lonjakan gula darah setelah makan malam.
Ilustrasi. No Minuman Manis! 10 Cara Mencegah Lonjakan Gula Darah Tinggi Setelah Makan Malam (Sumber : Pixabay/Stanias)