Hari Pers Nasional: Moralitas Wartawan Ditengah Gempuran Idealisme, Realitas dan Bahasa

Kamis 09 Februari 2023, 14:45 WIB
Ilustrasi. Hari Pers Nasional: Moralitas Wartawan Ditengah Gemparan Idealita, Realita dan Bahasa (Sumber : Freepik)

Ilustrasi. Hari Pers Nasional: Moralitas Wartawan Ditengah Gemparan Idealita, Realita dan Bahasa (Sumber : Freepik)

SUKABUMIUPDATE.com - Hari ini, 9 Februari 2023 diperingati sebagai Hari Pers Nasional. Peringatan Hari Pers Nasional ini bertepatan dengan Hari Ulang Tahun Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) dan didasarkan pada Keputusan Presiden Nomor 5 tahun 1985 tentang Hari Pers Nasional.

Hari Pers Nasional identik dengan dunia jurnalisme yang kini kian disorot media. Ruh media dan dunia pers tidak terlepas dari unsur jurnalis, wartawan atau reporter yang turun ke lapangan.

Hari Pers Nasional mengingatkan tentang urgensi moralitas seorang wartawan di dunia kerja nya, idealisme yang berbenturan dengan realita liputan di lapangan kerap menimbulkan pergolakan moral dan emosional. Ya, ini sisi dilematis seorang wartawan.

Baca Juga: 2 Anak Gadis yang Hilang di Cireunghas Sukabumi Ternyata Ikut Komunitas Anjal

Ulasan ini melansir dari tulisan salah satu Dosen Jurnalistik Universitas Teuku Umar yakni Drs. Muzakkir, MA yang membagikan sudut pandangnya soal dunia jurnalisme di laman resmi utu.ac.id. Sisi jurnalis ini mengangkat tentang dilematisnya jurnalis dalam dunia pers, bertajuk "Moralitas Wartawan Antara Idealita dan Realita".

Menurut Muzakkir, makna idealisme wartawan memang secara hakikat bisa dikatakan mudah. Idealita sendiri artinya ‘apa yang seharusnya didapatkan/diperoleh’. Wartawan dituntut mengembangkan profesi jurnalistiknya untuk mencerdaskan bangsa.

Sementara moralitas adalah keseluruhan norma, nilai maupun sikap seseorang atau masyarakat. Moralitas didefinisikan sebagai sikap hati yang terungkap dalam perbuatan lahiriah. Moralitas terlihat ketika orang mengambil sikap yang baik karena ia sadar akan kewajiban dan tanggungjawabnya. Bukan atas dasar mencari keuntungan, atau profit oriented.

Tugas wartawan dan media ini tidak sebatas berperan sebagai penyampai informasi kepada masayarakat semata. Lebih dari itu, wartawan dituntut sesuai dengan moral (etika) jurnalistiknya untuk melahirkan berita-berita yang mampu membuat masyarakat memahami dan mengambil pelajaran berguna.

Moralitas Seorang Wartawan dalam Dunia Pers

Moral adalah sikap dan perilaku ideal berdasarkan pertimbangan akal yang dimiliki manusia. Hanya moral yang baik dan keberhati-hatian yang dapat menolong seorang wartawan dalam urusan ini.

Misalnya, seorang wartawan tidak akan menguraikan secara detail keadaan seorang korban pemerkosaan, korban mengalami trauma sangat memilukan. Hal ini berlaku jika seorang wartawan sadar bahwa deskripsi tentang keadaan korban akan menyebabkan pembaca dihantui rasa kecewa, marah, sehingga terganggu secara psikologis, atau tertusuk nurani kemanusiaannya, dikutip dari Maskun Iskandar tahun 2004.

Baca Juga: Peringatan Hari Pers Nasional 2023: Sejarah, Logo, Tema hingga Maskot

Dalam KBBI, Moralitas adalah sopan santun, segala sesuatu yang berhubungan dengan etiket atau adat sopan santun. Menilik batasan pengertian tersebut, maka moral bisa digunakan untuk dimensi duniawi dan bisa untuk ukhrawi.

Peran wartawan yang dianggap sebagai penyampai informasi lewat tulisan, harus mengedepankan moral kewartawanannya secara benar sesuai dengan yang diamanahkan oleh kode etik jurnalistik itu sendiri.

Nilai-nilai profesional bagi wartawan sebagaimana tercantum dalam setiap kode etik pers adalah akurasi, objektivitas, dan keseimbangan. Media memiliki kekuatan besar dalam mempengaruhi sekaligus merubah pola pikir hingga sikap dan perilaku publik.

Karenanya, selain berfungsi menyiarkan informasi, media juga berperan untuk mendidik, mengajak, dan menyajikan ruang ilmu pengetahuan bagi pembacanya. Bahkan, peranan media sebagai sarana komunikasi bisa sangat menentukan perubahan moral dan watak masyarakat di masa depan.

Tak hanya itu, konteks dunia pers menunjukkan seorang wartawan harus memiliki naluri yang kuat untuk memilih dan memastikan mana peristiwa yang layak diberitakan, mana pula yang tidak. Dan untuk memastikan layak tidaknya sebuah berita, maka news value (nilai berita) yang berperan menjadi indikatornya, menurut Yarmen Dinamika, Redaktur Pelaksana Harian Serambi Indonesia.

Moralitas Wartawan Ditengah Gempuran Idealisme, Realitas dan Bahasa

Di zaman kemajuan informasi dan teknologi saat ini, idealita dan realita tidak bisa ‘diceraikan’. Keduanya memiliki kesamaan dan kepentingan dengan sosok wartawan di dunia pers.

Penyampaian informasi yang sesuai dengan idealita dan realita harus memenuhi unsur keseimbangan (balanced), secara istilah melaporkan kedua sisi mata uang (cover both sides).

Artinya, jika ada dua pihak yang berbeda pendapat atau berbeda dalam memberikan keterangan, di dalam unsur berita keduanya harus diberi tempat yang sama. Disini, wartawan tidak boleh condong ke salah satu pihak, alias harus bersifat netral.

Baca Juga: Hari Pers Nasional 2023, Sapto Anggoro: Media Perlu Kembali pada Visi dan Misinya

Apabila ada pertikaian antara warga yang tanahnya kena gusur dengan pemerintah kota yang menggusur mereka, pendapat atau keterangan kedua pihak hendaknya diceritakan secara bersama-sama. Secara idealis, wartawan harus berpegang pada prinsip moral, kode etik wartawan ‘katakan yang benar walaupun pahit’.

Namun demikian, tidak selamanya sebuah laporan dapat memenuhi asas berimbang, seperti yang menjadi tuntutan jurnalisme yang ideal. Apabila kedapatan gagal mendapatkan konfirmasi, wartawan harus menyebutkan bahwa apa yang dinyatakan dalam berita itu belum dikonfirmasikan oleh pihak terkait. Padahal keterangan hasil konfirmasi itu sudah harus disajikan, walaupun cara seperti itu bukanlah cara yang ideal.

Relevansi fakta yang disajikan, membantu pembaca memahami laporan tersebut juga menjadi hal penting untuk dipertimbangkan. Kejelian si pelapor dalam menggali fakta dan bersikap selektif pada saat disajikan kepada audiens ini adalah hal yang sangat menentukan.

Wartawan harus mempertimbangkan nilai akurasi dalam menyajikan fakta. Akurasi disini berperan penting dalam pemberitaan. Sehingga, crosscheck informasi wajib dilakukan agar informasi yang disampaikan wartawan memenuhi unsur fair, jujur dan tidak berprasangka.

Penyajian informasi oleh wartawan bisa mencakup background information manakala diperlukan. Agar pembaca dapat memahami duduk perkara sebuah isu, maka latar belakang peristiwa atau masalah yang dilaporkan perlu diungkap dengan ringkas, jelas dan runut. Tanpa adanya paragraf background information, pembaca biasanya mendapat kesulitan memahami cerita dengan baik. Khawatir terjadi mis-informasi disini.

Profesor Bakhtiar Ali, guru besar ilmu komunikasi UI, mengatakan, media yang cerdas tidak pernah secara serta merta memuat berita atau pernyataan dalam bahasa yang vulgar. Pers, kata Bakhtiar Ali, bukan hanya sebatas profesi, tetapi ia adalah panggilan hati nurani. Kutipan ini telah dimuat dalam Tabloid Modus Aceh, Edisi 1, Minggu kedua, Oktober 2006, halaman 2.

Sumber: utu.ac.id

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkait
Berita Terkini
Science31 Mei 2024, 05:00 WIB

Prakiraan Cuaca Jawa Barat 30 Mei 2024, Cek Dulu Yuk Langit di Akhir Bulan

Prakiraan cuaca hari ini wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya Jumat 31 Mei 2024.
Prakiraan cuaca hari ini wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya Jumat 31 Mei 2024. (Sumber : Freepik/@wirestock)
Sukabumi Memilih31 Mei 2024, 00:01 WIB

KPU Pastikan Gunakan Kembali Sirekap untuk Pilkada 2024

KPU sedang menyusun daftar perbaikan untuk fitur di Sirekap agar bisa digunakan kembali pada Pilkada 2024.
Aplikasi sirekap Pemilu dipakai kembali KPU di Pilkada 2024. (Sumber : Istimewa)
Sukabumi30 Mei 2024, 23:25 WIB

3 Kampus di Sukabumi Raih Peringkat Perguruan Tinggi Terpopuler Versi UniRank

UniRank merilis sebanyak 596 Perguruan Tinggi yang memenuhi kriteria seleksi. Dari sejumlah tersebut, tiga diantaranya Perguruan Tinggi yang ada di Sukabumi.
Kampus Universitas Nusa Putra Sukabumi | Foto : Istimewa
Sukabumi30 Mei 2024, 23:20 WIB

Nabung Rp30 Ribu Selama 10 Tahun, Tukang Batu Asal Sukabumi Wujudkan Mimpi Naik Haji

Cerita Abad, tukang batu asal Surade Sukabumi sisihkan penghasilan selama 10 tahun agar bisa mewujudkan mimpinya naik haji.
Kisah tukang batu asal Surade Sukabumi bernama Abad (66 tahun). Menanti hingga 10 tahun untuk bisa mewujudkan mimpinya naik haji. (Sumber : Istimewa)
Sukabumi30 Mei 2024, 22:46 WIB

Replika Gigi Megalodon Surade Sukabumi Hilang dan Patah

Replika ini dibuat sesuai dengan apa yang ditemukan oleh masyarakat Desa Gunung Sungging, bahkan giginya disesuaikan dengan jumlah yang ditemukan, yakni sebanyak 242 buah berjejer pada rahang atas dan bawah.
Replika fosil rahang Megalodon, giginya hilang dan patah | Foto : Ragil Gilang
Sukabumi30 Mei 2024, 22:30 WIB

Rawan Kecelakaan, PU Pasang Rambu Peringatan di Jalan Amblas Simpenan Sukabumi

Dinas PU Kabupaten Sukabumi melalui UPTD PU Wilayah IV Palabuhanratu memasang sejumlah rambu peringatan di jalan amblas yang berada di Simpenan Sukabumi.
Dinas PU Kabupaten Sukabumi pasang rambu peringatan di ruas jalan amblas di Simpenan. (Sumber : Istimewa)
Jawa Barat30 Mei 2024, 22:02 WIB

Kisah Adu Kesaktian Mbah Karang Bolong Melawan Jawara Jongos VOC di Pesisir Sukabumi

Pantai Karang Bolong yang berada diperbatasan Desa Cidahu Kecamatan Cibitung dan Desa Sukatani Kecamatan Surade, Kabupaten Sukabumi menjadi saksi pertempuran sengit antara pasukan Belanda dengan keturunan kerajaan Cirebon.
Ilustrasi pertempuran antara Rd.Mas Martanagara alias Mbah Partadilaga atau Mbah Karang Bolong dengan Mbah Brojonoto terjadi dipesisir Pantai Karang Bolong | Foto : Dok Okezone dari Antara
Sukabumi30 Mei 2024, 21:23 WIB

Bahagianya Mak Paraji Warga Surade Sukabumi, Motor Kembali Usai Digondol Maling

Mak Paraji Dede Sumiati kehilangan motor saat tengah diparkirkan di dalam rumah, pada 29 April 2024 lalu. Saat terbangun pada waktu Subuh, motornya sudah hilang digondol maling.
Dede Sumiati (55 tahun) yang berprofesi sebagai Paraji saat mengambil motornya di Mapolres Sukabumi | Foto : Ilyas Supendi
Sukabumi30 Mei 2024, 21:06 WIB

Sembunyikan Sabu di Bungkus Jajanan dan Sedotan, Pria asal Wardoy Sukabumi Ditangkap

Polisi menangkap pengedar narkotika di Wardoy Sukabumi. Sembunyikan sabu di bungkus jajanan dan sedotan.
Barang bukti sabu seberat 10.28 gram yang diamankan polisi dari pria asal Wardoy Sukabumi. (Sumber : Istimewa)
Sukabumi30 Mei 2024, 20:45 WIB

Merasa Kehilangan Motor? Silakan Cek di Mapolres Sukabumi, Berikut Ini Jenisnya

Polres Sukabumi berhasil mengamankan sebanyak 21 unit sepeda motor berbagai merek yang merupakan hasil dari tindak pencurian kendaraan bermotor (Curanmor).
Motor hasil curian diamankan di Mapolres Sukabumi di Palabuhanratu | Foto : Ilyas Supendi