Mengenal Pakaian Adat Sunda; Sejarah dan Bentuknya

Senin 16 Oktober 2023, 19:15 WIB
Mengenal Pakaian Adat Sunda; Sejarah dan Bentuknya (Sumber : unsplash/Mahmur Marganti)

Mengenal Pakaian Adat Sunda; Sejarah dan Bentuknya (Sumber : unsplash/Mahmur Marganti)

SUKABUMIUPDATE.com - Di beberapa daerah atau tepatnya sekolah di Jawa Barat, ada aturan dimana harus menggunakan pakaian adat Sunda setiap satu hari dalam seminggu, seperti pangsi, bedahan, menak, hingga kebaya Sunda.

Aturan tersebut berdasar pada Peraturan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nomor 50 tahun 2022 tentang Pakaian Seragam Sekolah Bagi Peserta Didik Jenjang Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah.

Nah, sebagai orang Indonesia, khususnya Suku Sunda penasaran gak sih gimana awal mula pakaian adat Sunda atau seperti apa sebenarnya bentuk pakaian adat Sunda itu?

Baca Juga: Contoh Babasan Sunda dalam Karakter "Cageur": Abong Biwir Teu Diwengku

Dirangkum dari buku “Pakaian Tradisional Jawa Barat” yang dikeluarkan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan tahun 1988, dalam bukti tertulis yang paling awal menyebutkan adanya benda yang memiliki hubungan dengan busana di Jawa Barat.

Bukti tersebut tercantum pada piagam tembaga Kebantenan yang ditulis pada masa pemerintahan Sri Baduga Maharaja (1482 - 1521).

Isi piagam tersebut berbunyi:

Nihan sakakala Rahyang Niskala Wastu Kencana pun turun ka Rahyang Ningrat Kancana, maka nguni ka Susuhunan ayeuna di Pakwan Pajajaran pun. Mulah mo mihape dayeuhan di Jayagiri deung dayeuhan di Sunda Sembawa. Aya manu ngabayuan inya, ulah dek ngaheuryanan inya ku na dasa calagara, kapas tambang pare dongdang pun.

Baca Juga: 6 Kota di Dunia yang Namanya Mirip dengan Bahasa Indonesia dan Sunda

Artinya:

Inilah tanda peringatan Rahyang Niskala Wastu Kancana yang turun kepada Rahyang Ningrat Kancana, demikian pula kepada Susuhunan yang sekarang ada di Pakuan Pajajaran. Titiplah ibu kota di Jayagiri dan ibu kota Sunda Sembawa. Di sana ada orang yang memberi kesejahteraan (kepada penduduk). Jangan diganggu oleh pemungut pajak, (baik) kapas yang telah ditimbang (maupun) padi·yang sudah dipikul dengan menggunakan dongdang.

Dapat dipastikan bahwa kapas yang disebut pada piagam itu adalah bahan baku untuk membuat pakaian. Di Jawa Barat sendiri banyak cerita rakyat yang menggambarkan sosok perempuan yang sedang menenun. Salah satunya Dayang Sumbi pada cerita Legenda Gunung Tangkuban Perahu.

Tidak hanya itu, ternyata kesopanan berpakaian sudah dianggap penting sejak dahulu di masyarakat Sunda. Pada buku Sanghyang Siksa Kandang Karesian yang ditulis pada tahun 1518 menyebutkan : jaga rang nemu jalan gede beet, banga di cang-ut di pangadwa yang berarti hati-hati, bila kita ada di jalan raya atau jalan biasa, kau harus membawa/menggunakan celana dan baju secara lengkap.

Baca Juga: Nani? 10 Kata Bahasa Sunda dan Jepang Ini Mirip

Lalu seperti apa sih bentuk dandanan perempuan dan lelaki di Sunda? Untuk dandanan perempuan terdapat pada naskah yang diperkirakan ditulis awal abad ke-18, yakni pada Ratu Pakuan (Atja, 1970:40). Isinya:

disawur ku sekar suhun.

Kangkalung deung tapok gelung

sigar deu (ng) pameunteu beuheung

kilat bahu ti katuhu

geulang kancana ti ketja

gorolong gumbrar homas kancana

Baca Juga: 5 Karakter Kesundaan yang Identik dengan Babasan Sunda

Artinya:

kepala dihias bunga

berkalung dan tusuk konde

bermahkota dan lehernya berhias

hiasan pangkal lengan melilit di kanan

gelang mas ada di kiri

berkilauan emas kencana

Sebenarnya ada deskripsi lebih detail mengenai dandanan perempuan pada cerita pantun Caritana Lutung Kasarung (1970), namun terasa akan terlalu panjang jika harus dituliskan di sini. Selanjutnya untuk laki-laki juga sering digambarkan pada cerita pantun Sunda, salah satunya dalam Panggung karaton (1971).

Baca Juga: Resep Nasi Tutug Oncom, Makanan Khas Sunda yang Bisa Dimakan Bersama Keluarga

Disebutkan terdapat ungkapan cawet puril pupurikil (bercawat ketat tak bercelana); disingjangan kotok nonggeng (berkain gaya ayam menungging); totopong bong totopong bang (ikat kepala bong dan bang); lancingan lepas (celana panjang); baju bekek (baju berlengan pendek); totopong batik manyingnyong (ikat kepala gaya batik manyingnyong); dibendo dibelengongkeun (bersetangan kepala rapih dalam bentuk menggelembung); baju kurung; baju mikung (baju anak-anak); baju paret (baju dengan kancing banyak); baju senting (baju laki-laki yang pendek bagian belakangnya).

Tidak hanya itu, informasi perihal pakaian Sunda tercatat juga pada The History of Java, volume kedua (Raffles, 1817:xciiix civ), berikut isiannya : papakayan (pakaian) ; sakalat (kain la ken); kapas; samping beurang mas (kain songket); sutra; samping sutra (kain sutra); sutra diwangga; kawai (baju); lapisan (kain lapis); kabaya (baju kabaya); sisek kawai (tepi baju); kancing; tanda kancing (lubang kancing); jarum; lyang jarum (lubang jarum); kukular (benang pada jarum); jalujur (kelim); kopia (pici); surban (serban); jubah; kasit (sepatu); hihid (kipas); babaseuh (basahan); beubeur (sabuk); kandit (rantai pinggang); kongkoreung (kalung); chantil (pengait ba ju); suwang (subang); anting (anting-anting); geuleung bahu (ikat pangkal lengan); geuleung (gelang); ali ( cincin); dan ali-chap (cincin setempel).

Namun perkembangan busana pada abad 19 terus berkembang di Jawa Barat. Bupati Sukapura Raden Tanu wangsa, yang bergelar Raden Temenggung Wiradadaha, serta memerintah sejak tahun 1855 telah mengubah tata cara kehidupan masyarakat, contohnya dalam cara berbicara dan berpakaian.

Baca Juga: Asal Usul Batagor Kuliner Khas Sunda, Tercipta Karena Keinginan Menghindari Mubazir

Dengan cara menyaring tata cara lama yang masih sesuai perkembangan zaman sekaligus mengusahakan mempertahankan kepribadian Sunda (Sejarah Jawa Barat untuk Pariwisata 1).

Diperkirakan pada saat yang bersamaan di daerah lain pun sedang dalam usaha yang sama. Seperti pembuatan bendo, saat itu terdapat macam jenisnya.

Di antaranya bendo Bandung, Tasik, Ciamis, dan Sumedang. Ada juga istilah bendo Sakola Raja dan bendo Sakola Menak yang merupakan gaya bendo untuk siswa Sekolah Guru (Kweekschool) dan Sekolah Pangreh Praja (Opleding School voor Inlandsche Ambtenaaren, OSVIA) yang didirikan di Bandung awal abad XX.

Semua bendo tersebut bermuara pada satu bentuk yakni bendo Sunda yang kita kenal sekarang, berbeda dengan bendo Cirebon, ataupun blangkon Yogya dan Solo.

Sebelum zaman penjajahan Jepang, disebutkan dalam buku Tatakrama Oerang Soenda karangan R. Satja dibrata tahun 1946 (terbitan pertama 1943) terdapat pembahasan mengenai ketentuan berpakaian orang Sunda yang dianggap baku saat itu.

Busana kaum laki-laki yang dianggap pantas pada zaman itu ialah:

  1. Bendo, jas (tutup atau bukaan berdasi), kain poleng Sunda, dan terompah atau selop
  2. Bendo, jas (tutup atau bukaan berdasi), kain kebat, dan terompah atau selop tanpa kaos kaki
  3. Bendo, jas (tutup atau bukaan ber dasi), pan talon ( celana panjang), dan sepatu tanpa kaos.

Sedangkan untuk perempuan:

kebaya, kain, selop, dan karembong (selendang). lalu untuk rambut biasa dibentuk menjadi sanggul yang nama atau jenisnya bermacam-macam.

Jika ditelusuri lebih dalam, busana Sunda juga berkaitan dengan pekerjaan mereka. salah satunya seorang juru tulis di kabupaten, mempunyai pakaian khusus jika ia dipanggil untuk menghadapi kanjeng dalem (bupati), yaitu harus mengenakan pakaian berwarna hitam.

Mungkin begitu kurang lebih garis besar sejarah mengenai pakaian adat atau busana Sunda. Sebenarnya masih banyak yang perlu dibahas secara lebih detail, namun terasa akan lebih nyaman dibahas di artikel terpisah agar fokus bahasan tidak kesana-kemari. Sekian, semoga dapat menambah wawasan baru.

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Editor :
Berita Terkait
Berita Terkini
Keuangan01 Maret 2024, 17:52 WIB

Berikan Pelayanan Prima, BPR Cikembar Sukabumi Ekspansi ke Pabrik hingga Kunjungi Nasabah

BPR Sukabumi cabang Cikembar terus berkomitmen untuk memberikan pelayanan prima kepada masyarakat di wilayah kerjanya.
Kepala Cabang BPR Sukabumi cabang Cikembar, Yudi Eka Sembada (kanan) dan Staf sedang melayani nasabah (kiri) | Foto : Ibnu Sanubari
Musik01 Maret 2024, 17:00 WIB

Lirik Lagu Rumah - Salma Salsabil, “Tempat yang Kurindu Sejak Lama”

Lirik lagu "Rumah" menceritakan tentang kerinduan seorang anak terhadap kampung halamannya.
Lirik lagu "Rumah" menceritakan tentang kerinduan seorang anak terhadap kampung halamannya. (Sumber : YouTube/@Salma Salsabil).
Life01 Maret 2024, 16:30 WIB

Kapan Puasa Ramadan 2024 Dilaksanakan? Ini Perkiraan Waktunya

Berikut ini informasi kapan puasa 2024 dimulai berdasarkan kalender dari Kemenag RI dan Kalender dari Muhammadiyah
Ilustrasi - Berikut ini informasi kapan puasa 2024 dimulai berdasarkan kalender dari Kemenag RI dan Kalender dari Muhammadiyah | (Sumber : Freepik.com/@ Sketchepedia)
Film01 Maret 2024, 16:00 WIB

Kabar Gembira! Film Live Action Naruto Segera Digarap Oleh Lionsgate

Diharapkan Live Action Naruto dapat memenuhi ekspektasi para penggemar dan menjadi film yang menghibur dan berkualitas.
Diharapkan Live Action Naruto dapat memenuhi ekspektasi para penggemar dan menjadi film yang menghibur dan berkualitas. (Sumber : X/@Naruto_Anime_EN).
Food & Travel01 Maret 2024, 15:30 WIB

6 Tempat Wisata Kids Friendly di Sukabumi, Anak Langsung Gembira

Berikut ini tempat wisata kids friendly di Sukabumi yang bisa dijadikan pilihan ketika menghabiskan momen liburan di Sukabumi
Berikut ini tempat wisata kids friendly di Sukabumi yang bisa dijadikan pilihan ketika menghabiskan momen liburan di Sukabumi (Sumber : Istimewa)
Sukabumi01 Maret 2024, 15:28 WIB

Tekan Inflasi Jelang Ramadhan, Pemkab Sukabumi Akan Gencarkan Operasi Pasar Murah

Sekda Kabupaten Sukabumi, Ade Suryaman mengikuti Rapat Koordinasi Dwimingguan Ke-24 Pengendalian Inflasi di Daerah Provinsi dan Kabupaten dan Kota Se-Jawa Barat Secara Virtual di Sukabumi Command Center, Setda-Palabuhanratu.
Sekda Ade Suryaman saat mengikuti Rakor Pengendalian Inflasi di Daerah Provinsi dan Kabupaten dan Kota Se-Jawa Barat Secara Virtual di Sukabumi Command Center, Setda-Palabuhanratu. Kamis (29/2/2024) | Foto : Dokpim
Keuangan01 Maret 2024, 15:06 WIB

BPS: Beras Sumbang Inflasi Terbesar Februari, Hanya 1 Provinsi yang Harganya Turun

Beras mengalami inflasi 5,32 persen dengan andil terhadap IHK 0,21 persen.
(Foto Ilustrasi) BPS menyebut beras menyumbang inflasi terbesar pada Februari 2024. | Foto: Istimewa
Inspirasi01 Maret 2024, 15:00 WIB

Lowongan Kerja Sukabumi Sebagai Admin Lapangan di Minimarket

Apabila kamu tertarik dengan lowongan kerja ini, yuk daftarkan diri sekarang juga!
Lowongan Kerja Sukabumi Sebagai Admin Lapangan di Minimarket (Sumber : Istimewa)
Sukabumi01 Maret 2024, 14:51 WIB

Catat! Ini 4 Program Prioritas Dinsos Kota Sukabumi hingga 2025

Program pertama adalah peningkatan mutu penanganan rehabilitasi dan perlindungan sosial.
Kadinsos Kota Sukabumi Fajar Rajasa saat menghadiri forum perangkat daerah untuk rencana kerja tahun 2025 pada Jumat (1/3/2024). | Foto: SU
KATA WARGANET01 Maret 2024, 14:45 WIB

KPID Berbondong-bondong Desak MK Perpanjang Masa Jabatan KPI Jadi 5 Tahun

Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) di berbagai daerah mendesak kepada Mahkamah Konstitusi (MK) agar mengabulkan permohonan uji materiil Pasal 9 ayat (3) UU 32/2002 tentang Penyiaran terkait perpanjangan masa jabatan KPI
Irwansyah, Ketua KPID Kalimantan Timur | Foto : Ist/Sukabumi Update