Hasil Uji DNA oleh BRIN: Rambut yang Ditemukan di Sukabumi Milik Harimau Jawa

Sabtu 23 Maret 2024, 03:45 WIB
Foto seekor Harimau Jawa yang kini telah dinyatakan punah saat berada di London Zoo Park sekitar awal tahun 1930. (Sumber Foto: Instagram@harimau.jawa)

Foto seekor Harimau Jawa yang kini telah dinyatakan punah saat berada di London Zoo Park sekitar awal tahun 1930. (Sumber Foto: [email protected])

SUKABUMIUPDATE.com - Jurnal terbaru yang dipublikasikan oleh Cambridge University Press, Cambridge Core, mengungkap temuan mengejutkan tentang kemungkinan keberadaan Harimau Jawa di Sukabumi.

Dalam laporan penelitian yang tertulis dalam jurnal itu menyatakan bahwa hasil uji
Deoxyribo Nucleic Acid (DNA) oleh sejumlah peneliti atas sampel rambut yang ditemukan di pagar kebun di Desa Cipendeuy, Kecamatan Surade, Kabupaten Sukabumi 2019 silam menunjukan bahwa rambut itu milik harimau jawa, jenis harimau yang dinyatakan punah puluhan tahun lalu.

"Dari analisis komprehensif mtDNA (DNA mitokondria) kami menyimpulkan bahwa sampel rambut dari Sukabumi Selatan milik harimau jawa, segrup dengan DNA di awetan harimau jawa di Museum Zoologicum Bogoriense, yang dikoleksi pada 1930," demikian kesimpulan para peneliti dalam jurnal tersebut.

Laporan hasil uji DNA itu dipublikasikan di Jurnal Oryx pada 21 Maret 2024 dengan judul 'Is the Javan tiger Panthera tigris sondaica extant? DNA analysis of a recent hair sample' (Apakah Harimau Jawa Panthera tigris sondaica masih ada? Analisis DNA dari sampel rambut terbaru).

Baca Juga: Menanti Hasil Penelitian Diduga Harimau Jawa di Hutan Surade Sukabumi

Adapun sejumlah peneliti yang melakukan analisis atau pemeriksaan DNA sehelai rambut diduga milik Harimau Jawa itu adalah tim dari Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN), Wirdateti dan Yulianto, Bambang Adriyanto dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) dan Kalih Raksasewu dari BEL (Bentang Edukasi Lestari) Foundation.

Masih dari jurnal penelitian tersebut, di Indonesia disebutkan bahwa dahulunya ada tiga subspesies harimau (Panthera tigris), yakni harimau sumatera (P. tigris sumatrae), harimau jawa (P. tigris sondaica), dan harimau bali (P. tigris balica).

Harimau jawa dan harimau bali telah dikategorikan punah oleh IUCN (International Union for Conservation of Nature and Natural Resources) Red List, masing-masing pada 2008 dan 2013. Disebut punah karena keduanya tidak pernah dilaporkan terlihat di alam selama 30 tahun. Penampakan harimau jawa terakhir yang terkonfirmasi positif di Taman Nasional Meru Betiri, Jawa Timur, pada 1976.

Hingga akhirnya pada tanggal 18 Agustus 2019, Ripi Yanur Fajar (warga setempat dan aktivis konservasi) melaporkan melihat seekor harimau jawa di perkebunan masyarakat dekat desa Cipendeuy di hutan Sukabumi Selatan, Jawa Barat.

Hal ini dilaporkan kepada Kalih Raksasewu yang mengunjungi lokasi tersebut pada tanggal 27 Agustus 2019. Dan saat datang ke lokasi, ia menemukan sehelai rambut, yang kemungkinan merupakan bulu harimau, di pagar tempat seekor hewan tampaknya melompat di antara jalan desa dan perkebunan. Kalih bersama Bambang Adryanto kemudian juga menemukan jejak kaki dan bekas cakar yang mungkin milik harimau dan berpotensi menguatkan pengamatan tersebut.

Baca Juga: Ada Cakaran dan Kotoran, Ahli Harimau Jawa Telusuri Hutan Surade Sukabumi

Kemudian rambut yang ditemukan itu diserahkan kepada staf geologi yang melakukan penelitian di kawasan tersebut dan diteruskan ke BKSDA Jawa Barat. Hingga akhirnya pada 4 Maret 2022, rambut itu diserahkan BKSDA ke BRIN.

"Berdasarkan wawancara mendalam kami dengan Ripi Yanur Fajar yang melihat harimau tersebut, kami yakin bulu tersebut berasal dari harimau jawa. Wawancara dilakukan saat survei pada 15-19 Juni 2022 di lokasi ditemukannya rambut tersebut," tulis para peneliti.

DNA rambut itupun diteliti di BRIN, Cibinong. Susunan genetikanya diurai, lalu dibandingkan dengan susunan genetika harimau sumatra, macan jawa (Panthera pardus melas), dan harimau jawa yang diawetkan di Museum Zoologi Bogor.

Hasilnya, para peneliti menyimpulkan bahwa rambut tersebut memiliki kesamaan di sekuen yang diperiksa dengan spesimen harimau jawa di Museum Zoologi sebesar 98,23 persen, lebih tinggi dari kesamaannya dengan harimau sumatra (97,06%) dan harimau benggala (96,87%).

Dan, pemeriksaan pohon filogenetik pemilik rambut misterius itu pun menunjukkan ia segrup dengan harimau jawa di Museum Zoologi.

Meski begitu, para peneliti belum bisa menyimpulkan apakah harimau jawa benar-benar masih hidup.

“Apakah harimau jawa benar-benar masih hidup di alam liar perlu dikonfirmasi dengan studi genetik dan lapangan lebih lanjut,” tulis mereka.

Baca Juga: Ini Sehelai Rambut dari Surade Sukabumi yang Diyakini BRIN Milik Harimau Jawa

Sementara itu, Kepala Desa Cipeundeuy, Bakang Anwar As'adi mengatakan bahwa kaitan jurnal hasil penelitian ini pihaknya belum mendapatkan informasi secara kelembagaan, namun hanya mengetahui dari pemberitaan saja.

"Memang pada tahun 2022, pernah ada dari LIPI, BRIN dan BKSDA, mengadakan penelitian ke hutan Surade tepatnya di blok gunting dan blok batu bokor," ujarnya kepada sukabumiupdate.com, Jumat (22/3/2024).

Menurut Bakang, adanya hasil penelitian itu membuatnya lega sekaligus harap-harap cemas.

"Disatu sisi saya merasa bangga, bahwa di wilayah saya ada pembuktian yang membanggakan di mana adanya harimau jawa yang notabene sudah dianggap punah sejak lama. Disatu sisi saya merasa khawatir," ujarnya.

Bakang mengaku khawatir terkait keselamatan warga dan hewan ternak. Meskipun belum ada kejadian semacam itu hingga saat ini, pihaknya berharap ada penanganan dan tindak lanjut dari hasil penelitian itu.

"Karena kawasan hutan di wilayah saya semuanya hutan rakyat yang biasa masyarakat sekali-kali mendatanginya ke masing-masing tanahnya," pungkasnya.

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Simak breaking news Sukabumi dan sekitarnya langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita SukabumiUpdate.com WhatsApp Channel : https://whatsapp.com/channel/0029VaXv5ii0LKZ6hTzB9V2W. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.
Berita Terkait
Berita Terkini
Sukabumi18 Juli 2024, 23:57 WIB

Tangis Histeris Pedagang Tahu di Sukabumi Diduga Jadi Korban Hipnotis, Uang Rp3 Juta Raib

Seorang pria paruh baya pedagang tahu keliling menangis histeris usai diduga jadi korban hipnotis di Nagrak Sukabumi.
Engkos menangis histeris karena uang hasil jualannya raib dibawa pelaku. Dugaan penipuan modus hipnotis ini terjadi di Nagrak Sukabumi. (Sumber Foto: Tangkapan layar video/Istimewa)
Sukabumi18 Juli 2024, 22:25 WIB

Pemkot Sukabumi Terbitkan Buku Data Statistik Sektoral Daerah, Cek Akses Bacanya di Sini

Berikut link buku Data Statistik Sektoral Daerah tahun 2024 yang diterbitkan Diskominfo Kota Sukabumi.
Kepala Diskominfo Kota Sukabumi Rahmat Sukandar saat menyerahkan buku Data Statistik Sektoral Daerah tahun 2024 kepada Pj Wali Kota Sukabumi Kusmana Hartadji. (Sumber : @diskominfo_sukabumikota)
Sukabumi18 Juli 2024, 20:59 WIB

Pengacara Terlapor Hargai Proses Hukum Kasus Pelecehan Seksual Putri Nelayan Palabuhanratu

Kuasa Hukum SRP buka suara terkait kasus pelecehan seksual finalis putri Nelayan Palabuhanratu Sukabumi yang kini naik ke tahap penyidikan.
Gedung Satreskrim Polres Sukabumi. (Sumber : SU/Ilyas)
Bola18 Juli 2024, 20:20 WIB

Adam Alis Resmi Jadi Pemain Baru Persib Bandung

Adam Alis didatangkan Persib Bandung dari Borneo FC dengan status pinjaman dengan opsi kontrak permanen.
Persib Bandung umumkan Adam Alis sebagai pemain baru. (Sumber : Medsos Persib)
Jawa Barat18 Juli 2024, 20:20 WIB

Kecam Pelecehan Seksual Putri Nelayan Palabuhanratu, Kohati Badko Jabar Minta Pelaku Dihukum Berat

Korps HMI Wati Badan Koordinasi (Kohati Badko) Jawa Barat memberikan perhatian serius terhadap kasus pelecehan seksual yang diduga melibatkan Ketua Panitia Hari Nelayan Palabuhanratu 2024.
(Foto Ilustrasi) Unit PPA Polres Sukabumi menangani kasus dugaan pemerkosaan salah satu finalis Putri Nelayan Palabuhanratu. | Foto: SU/Ilyas Supendi
Sukabumi18 Juli 2024, 20:01 WIB

Target Rampung 75 Hari, Dinas PU Perbaiki Jalan Caringin-Cidahu Sukabumi

Proyek ini merupakan bagian dari upaya Dinas PU Kabupaten Sukabumi untuk meningkatkan kualitas infrastruktur jalan di Cidahu.
Dinas PU Kabupaten Sukabumi mulai perbaiki ruas jalan Caringin-Cidahu di Desa Pondokkaso Tengah. (Sumber : Istimewa)
Sehat18 Juli 2024, 20:00 WIB

5 Cara Membantu Mengelola Strategi Perilaku ADHD Pada Anak Anda

Ada Beberapa Strategi Terbaik untuk Mengelola Perilaku ADHD Pada Anak yang Perlu Diperhatikan Orang Tua.
Ilustrasi - Ada Beberapa Strategi Terbaik untuk Mengelola Perilaku ADHD Pada Anak yang Perlu Diperhatikan Orang Tua. (Sumber : Pixabay.com/@SarahRichterArt)
Sukabumi18 Juli 2024, 19:29 WIB

Bocah 10 Tahun di Cidadap Sukabumi Lumpuh Sejak Balita, Butuh Biaya Pengobatan

Ali yang berusia 10 tahun tidak bisa berinteraksi atau bermain dengan anak-anak seusianya. Berat badannya hanya berkisar antara 8 hingga 9 kilogram, setara dengan berat badan anak usia lima tahun.
Muhamad Ali Mursali (10 tahun) dan sang ibu, Solihat, warga di Cidadap Kabupaten Sukabumi | Foto : Ragil Gilang
Arena18 Juli 2024, 19:13 WIB

Peslalom Asal Sukabumi Naik Podium di Autokhana Championship Kejurnas 2024

Bikin bangga, pembalap asal Sukabumi raih juara 2 di event Autokhana Championship Kejurnas 2024.
Bikin bangga, pembalap asal Sukabumi raih juara 2 di event Autokhana Championship Kejurnas 2024. (Sumber : Istimewa).
Sehat18 Juli 2024, 19:00 WIB

3 Gejala ADHD Pada Anak yang Umum Terjadi, Orang Tua Perlu Mengetahuinya

Ada Beberapa Ciri Perilaku ADHD Pada Anak yang Perlu Diperhatikan Orang Tua.
Ilustrasi -  Ada Beberapa Ciri Perilaku ADHD Pada Anak yang Perlu Diperhatikan Orang Tua. (Sumber : pexels.com/@Ketut Subiyanto).