Mengenal Asam Urat: Penyebab, Gejala dan 6 Cara Untuk Mencegahnya

Senin 11 Maret 2024, 14:00 WIB
Ilustrasi - Asam urat dapat menyerang sendi mana pun, namun paling sering menyerang jempol kaki. (Sumber : Freepik.com).

Ilustrasi - Asam urat dapat menyerang sendi mana pun, namun paling sering menyerang jempol kaki. (Sumber : Freepik.com).

SUKABUMIUPDATE.com - Asam urat adalah sejenis radang sendi yang disebabkan oleh penumpukan kristal asam urat di persendian. Kristal ini dapat terbentuk ketika kadar asam urat dalam darah terlalu tinggi.

Asam urat termasuk zat alami yang ditemukan dalam tubuh dan dalam makanan tertentu. Ketika tubuh memecah purin, zat yang ditemukan dalam makanan, itu menghasilkan asam urat.

Asam urat dapat menyerang sendi mana pun, namun paling sering menyerang jempol kaki.

Baca Juga: Punya Asam Urat? 5 Jenis Makanan yang Sebaiknya Anda Hindari

Serangan asam urat terjadi secara tiba-tiba. Mereka dapat membangunkan Anda di tengah malam, merasa jempol kaki Anda terbakar. Jari kaki sangat meradang sehingga sprei yang ringan sekalipun dapat menyebabkan rasa sakit yang parah. 

Penderita asam urat sering kali mengalami gejala yang datang dan pergi masa kambuh (gejala parah) dan masa remisi (sedikit atau tanpa gejala). Pengobatan asam urat biasanya berfokus pada pengelolaan gejala dan mencegah serangan asam urat. 

 

Penyebab Asam Urat

Asam urat disebabkan oleh hiperurisemia (terlalu banyak asam urat di dalam tubuh). Asam urat dapat menyebabkan terbentuknya kristal tajam di persendian. Hiperurisemia dapat terjadi karena tubuh memproduksi terlalu banyak atau ginjal tidak dapat menghilangkannya dengan baik.

Jika kadar asam urat terlalu tinggi, kristal urat menumpuk di persendian. Kristal inilah yang menjadi penyebab asam urat.  Bisa saja kadar asam uratnya tinggi dan tidak pernah terkena asam urat. Menurut laporan Biomolekul tahun 2021 , hanya 36% penderita hiperurisemia yang akan menderita asam urat.

Baca Juga: Mengapa Gula Darah Tinggi Menyebabkan Kelelahan? Simak 5 Tips untuk Mencegahnya

Apa Itu Asam Urat?

Asam urat adalah produk limbah yang dihasilkan ketika tubuh memecah bahan kimia yang disebut purin . Zat-zat ini dilepaskan dari sel-sel tubuh ketika dipecah, dan ditemukan dalam makanan. Seringkali, asam urat akan larut dalam darah, melewati ginjal, dan keluar dari tubuh melalui urin.

Pola makan kaya makanan dan minuman purin dapat meningkatkan kadar asam urat. Makanan dan minuman yang kaya purin antara lain: 

  • Makanan laut
  • Daging merah 
  • Daging organ seperti hati
  • Makanan dan minuman yang mengandung sirup jagung fruktosa tinggi 
  • Alkohol, terutama bir 

Terlalu banyak asam urat dalam tubuh menyebabkan hiperurisemia. Hiperurisemia akan menyebabkan kristal urat berkembang dan mengendap di persendian sehingga menyebabkan asam urat. Kristal urat juga dapat masuk ke ginjal dan menyebabkan batu ginjal .

Baca Juga: Apa yang Harus Dilakukan Saat Gula Darah Tinggi di Malam Hari, Ini Cara Mengatasinya

Gejala Asam Urat

Periode peningkatan gejala asam urat disebut serangan asam urat atau serangan asam urat. Serangan asam urat sangat menyakitkan dan dapat terjadi dengan cepat. 

Gejala serangan asam urat mungkin termasuk:

  • Rasa sakit yang hebat dirasakan bahkan dengan sentuhan sekecil apapun, seperti dari tempat tidur Anda 
  • Pembengkakan 
  • Kekakuan 
  • Kemerahan 
  • Panas atau perasaan bahwa sendi yang meradang terbakar

Baca Juga: Cara Menurunkan Gula Darah Secara Alami, Simak 7 Tips Ubah Pola Makan dan Gaya Hidup

Serangan asam urat umumnya menyerang satu sendi dalam satu waktu. Asam urat biasanya menyerang jempol kaki namun bisa menyerang sendi lain, termasuk lutut, pergelangan kaki, kaki, tangan, pergelangan tangan, dan siku.

Serangan asam urat adalah yang terburuk dalam 12-24 jam pertama. Tanda-tanda awal serangan asam urat adalah rasa gatal, terbakar, kaku, atau nyeri ringan pada sendi yang terkena. Gejala akan memburuk dan kemudian hilang secara perlahan. 

Kebanyakan orang akan pulih dari serangan asam urat dalam waktu satu atau dua minggu. Setelah kambuhnya penyakit teratasi, Anda mungkin akan mengalami gejala dalam jangka waktu yang lama (beberapa bulan hingga satu tahun atau lebih). 

Baca Juga: Apa Itu GERD? Gejala, Penyebab, Pemicu Hingga Cara untuk Mengatasinya

Pencegahan Asam Urat

Meskipun pengobatan dapat membantu memperbaiki gejala atau mencegah serangan, Anda juga harus mempertimbangkan pola makan Anda sebagai pengobatan, seperti:

 

  • Hindari minuman tinggi purin: Batasi alkohol dan minuman manis.
  • Hindari makanan tinggi purin: Daging merah, jeroan (seperti hati), dan makanan laut kaya purin (ikan teri dan sarden) merupakan makanan yang dapat meningkatkan kadar asam urat.  
  • Minum banyak air: Meningkatkan asupan air akan menjaga kesehatan ginjal dan mengeluarkan asam urat dari tubuh.
  • Makan makanan yang sehat: Diet yang sehat dan seimbang mencakup banyak sayuran, buah-buahan, biji-bijian, dan kacang-kacangan. Produk susu rendah lemak dapat membantu menurunkan asam urat dalam darah dan menurunkan risiko serangan di masa depan.
  • Cobalah ceri dan jus ceri: Ini juga dipercaya dapat mencegah serangan asam urat. Sebuah studi crossover besar yang menggunakan survei online menemukan bahwa asupan ceri selama dua hari dikaitkan dengan penurunan risiko serangan asam urat sebesar 35%, dan ekstrak ceri mengurangi risiko sebesar 45%.
  • Menurunkan berat badan: Menurunkan berat badan dapat membantu menurunkan kadar asam urat dan mencegah serangan asam urat. Penelitian menunjukkan penurunan berat badan dapat membantu penderita asam urat mencapai tujuan jangka panjang, seperti menurunkan kadar asam urat dan mengurangi serangan asam urat. 

Baca Juga: Asam Urat: Rekomendasi Makanan untuk Dimakan dan Apa Saja yang Harus Dihindari

Penurunan berat badan juga bermanfaat bagi kesehatan sendi, mengurangi tofi dan kerusakan sendi, meningkatkan fungsi fisik dan kualitas hidup, serta mengurangi potensi komplikasi asam urat atau penyakit penyerta.



Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkait
Berita Terkini
Opini24 Mei 2024, 15:02 WIB

Menggugat Kebijakan PTN BH: Mewujudkan Pendidikan Tinggi Terjangkau bagi Semua?

Kenaikan Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang ramai dibicarakan terutama terjadi di Perguruan Tinggi Negeri (PTN) yang berstatus Perguruan Tinggi Negeri Berbadan Hukum (PTN BH)
Mulyawan Safwandy Nugraha / Pengamat dan Praktisi Pendidikan Tinggi | Foto : Sukabumiupdate
Inspirasi24 Mei 2024, 15:00 WIB

Lowongan Kerja Sebagai Helper Minimal Lulusan SLTA/SMU/SMA di Minimarket Sukabumi

Apabila kamu tertarik dengan lowongan kerja ini, segera daftarkan diri sekarang juga!
Ilustrasi. Lowongan Kerja Sebagai Helper Minimal Lulusan SLTA/SMU/SMA di Minimarket Sukabumi. (Sumber : Freepik)
Sukabumi24 Mei 2024, 14:41 WIB

Tak Mampu Bayar Kontrakan, Kakek Nenek dan Cucu di Sukabumi Huni Bekas Kandang Sapi

Suryana menyebut masyarakat kasihan dengan kondisi Emad dan keluarganya.
Ida (65 tahun) di depan rumah bekas kandang sapi yang dihuninya di Kampung Cimaja RT 14/04 Desa Pasiripis, Kecamatan Surade, Kabupaten Sukabumi. | Foto: Istimewa
Sukabumi24 Mei 2024, 14:40 WIB

Darurat Sampah di Jalur Geopark Ciletuh Sukabumi, Ini Kata DLH

Jalan Raya Bagbagan yang menjadi akses utama menuju Geopark Ciletuh tercemari oleh tumpukan sampah berceceran di pinggir jalan, tepatnya di bahu jalan dekat Jembatan Bagbagan.
Kondisi tumpukan sampah di bahu jalan dekat Jembatan Bagbagan, Desa Cidadap, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi | Foto : Ilyas Supendi
Life24 Mei 2024, 14:30 WIB

Penampilan Menarik, Ini 9 Gaya Hidup yang Membuat Orang Iri dengan Kita

Orang yang melihat bagaimana kita mengelola berbagai aspek kehidupan dengan baik cenderung merasa terinspirasi dan mungkin merasa iri dengan pencapaian dan keseimbangan yang kita miliki.
Ilustrasi. Cantik dan Menutup Aurat, Standar Fashion Kekinian yang Cocok untuk Hijabers (Sumber : Pexels.com/BaTik)
Sukabumi24 Mei 2024, 14:05 WIB

Pemda Tinggal Bayar, PTPN Soal Lahan Huntap Korban Bencana Alam di Nyalindung Sukabumi

Penyintas pergerakan tanah di Dusun Ciherang belum mendapat kepastian.
Huntap yang sudah terbangun di Desa Cijangkar, Kecamatan Nyalindung, Kabupaten Sukabumi. | Foto : Istimewa
Sehat24 Mei 2024, 14:00 WIB

Demam dan Sakit Punggung Bawah? Hati-hati 5 Gejala Tak Biasa Asam Urat

Gejala tak biasa asam urat ini harus diwaspadai oleh para penderitanya.
Ilustrasi - Gejala tak biasa asam urat ini harus diwaspadai oleh para penderitanya. (Sumber : Freepik.com).
Sehat24 Mei 2024, 13:30 WIB

Ingin Bebas Diabetes? Konsumsi 8 Minuman Sehat Ini Tiap Pagi Hari!

Bagi seseorang yang ingin bebas diabetes tidak hanya dengan mengubah pola makan dan gaya hidup. Ada beberapa minuman sehat yang dapat membantu untuk mengelola darah dan bisa diminum saat pagi hari
Mengonsumsi minuman sehat tiap pagi hari, bisa membuat gula darah terkendali dan bebas diabetes. (Sumber : Freepik.com)
Sehat24 Mei 2024, 13:00 WIB

5 Cara Mengatasi Serangan Asam Urat yang Menyakitkan, Begini Langkahnya

Asam urat dapat diatasi dengan langkah-langkah yang benar.
Ilustrasi - Asam urat dapat diatasi dengan langkah-langkah yang benar. (Sumber : Freepik.com)
Sehat24 Mei 2024, 12:30 WIB

Alami Diabetes? Konsumsi 7 Bahan Alami Ini Untuk Kendalikan Gula Darah

Ada beberapa bahan alami yang membantu untuk mengendalikan gula darah bagi seseorang yang mengalami diabestes. Bila dikonsumsi secara rutin bahan-bahan alami dapat mengobati diabetes secara perlahan-lahan
Ilustrasi - Air Biji Ketumbar yang menjadi salah satu bahan alami untuk mengendalikan gula darah (Sumber : Freepik.com)