TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
bankbjb

Kembali Suguhkan Gambar Menakjubkan, Teleskop Webb Abadikan Jam Pasir di Luar Angkasa

Kali ini teleskop penerus Hubble itu kembali mengabadikan pemandangan menakjubkan yang terjadi di luar angkasa berupa awan yang menyerupai jam pasir

Dede Imran
Penulis
Kamis 24 Nov 2022, 22:59 WIB
Kembali Suguhkan Gambar Menakjubkan, Teleskop Webb Abadikan Jam Pasir di Luar Angkasa

SUKABUMIUPDATE.com - Semenjak diluncurkan, teleskop James Webb milik badan antariksa Amerika Serikat NASA terus menyuguhkan pemandangan luar angkasa yang menakjubkan. Kali ini teleskop penerus Hubble itu kembali mengabadikan pemandangan menakjubkan yang terjadi di luar angkasa.

Melansir dari laman nasa.gov, teleskop antariksa NASA itu telah mengungkap fitur protobintang yang dulunya tersembunyi di dalam awan gelap L1527. Dijelaskan jika awan yang sekilas berbentuk seperti jam pasir di Bumi itu menyala-nyala di wilayah pembentuk bintang Taurus ini hanya terlihat dalam cahaya inframerah, menjadikannya target ideal untuk Kamera Inframerah Dekat (NIRCam) Webb.

Protobintang itu sendiri tersembunyi dari pandangan di dalam "leher" bentuk jam pasir ini. Disk protoplanet tepi terlihat sebagai garis gelap di tengah leher. Cahaya dari protobintang bocor di atas dan di bawah cakram ini, menyinari rongga di dalam gas dan debu di sekitarnya.

Fitur paling umum di wilayah ini, awan berwarna biru dan jingga dalam citra inframerah warna yang representatif ini, rongga garis besar yang tercipta saat materi melesat menjauh dari protobintang dan bertabrakan dengan materi di sekitarnya.

Warnanya sendiri disebabkan oleh lapisan debu antara Webb dan awan. Area biru adalah tempat debu paling tipis. Semakin tebal lapisan debu, semakin sedikit cahaya biru yang bisa lolos, menciptakan kantong-kantong jingga.

Webb juga mengungkap filamen hidrogen molekuler yang telah dikejutkan saat protobintang mengeluarkan material darinya. Guncangan dan turbulensi menghambat pembentukan bintang baru, yang seharusnya terbentuk di seluruh awan. Akibatnya, protobintang mendominasi ruang angkasa, mengambil banyak materi untuk dirinya sendiri.

Terlepas dari kekacauan yang disebabkan L1527, usianya baru sekitar 100.000 tahun - tubuh yang relatif muda. Mengingat usianya dan kecerahannya dalam cahaya inframerah jauh seperti yang diamati oleh misi seperti Satelit Astronomi Inframerah, L1527 dianggap sebagai protobintang kelas 0, tahap awal pembentukan bintang.

Protobintang seperti ini, yang masih terkurung dalam awan gelap debu dan gas, masih harus menempuh jalan panjang sebelum menjadi bintang utuh. L1527 belum menghasilkan energinya sendiri melalui fusi nuklir hidrogen, karakteristik penting dari bintang. Bentuknya, meski sebagian besar bulat, juga tidak stabil, berupa gumpalan gas kecil, panas, dan bengkak di antara 20 dan 40% massa Matahari kita.

Saat protobintang terus mengumpulkan massa, intinya secara bertahap memampatkan dan mendekati fusi nuklir yang stabil. Adegan yang diperlihatkan dalam gambar ini memperlihatkan L1527 melakukan hal itu. Awan molekuler di sekitarnya terdiri dari debu dan gas padat yang ditarik ke pusat, tempat tinggal protobintang.

Saat material jatuh, ia berputar di sekitar pusat. Ini menciptakan piringan material yang padat, yang dikenal sebagai piringan akresi, yang memberi makan material ke protobintang. Saat ia memperoleh lebih banyak massa dan memampatkan lebih jauh, suhu intinya akan naik, akhirnya mencapai ambang batas untuk memulai fusi nuklir.


Dede Imran
Editor
Halaman :
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini