11 Cara Memperbaiki Mental Anak yang Sering Dimarahi, Yuk Bunda Ketahui Langkahnya

Kamis 02 November 2023, 21:00 WIB
Ilustrasi - Memperbaiki mental anak yang sering dimarahi adalah langkah serius yang harus dilakukan. (Sumber : pexels.com/RDNE Stock project.)

Ilustrasi - Memperbaiki mental anak yang sering dimarahi adalah langkah serius yang harus dilakukan. (Sumber : pexels.com/RDNE Stock project.)

SUKABUMIUPDATE.com - Memperbaiki mental anak adalah proses yang kompleks dan membutuhkan waktu. Namun, ada beberapa hal yang dapat dilakukan oleh orang tua untuk membantu anak mereka memiliki mental yang sehat dan bahagia.

Meski begitu, memperbaiki mental anak yang sering dimarahi tidak semudah membalikan telapak tangan. Ada suatu proses yang memerlukan waktu, kesabaran, dan perhatian dari orang tua maupun pengasuhnya.

Penting untuk diingat bahwa memperbaiki mental anak tidak hanya tanggung jawab orang tua, tetapi juga memerlukan kerja sama dengan anak itu sendiri. Sebab, membentak dan memarahi anak dengan kekerasan fisik berpotensi membuat sang anak mengalami gangguan mental dan depresi di masa depan.

Baca Juga: 11 Ciri-ciri Orang Stres Karena Tekanan Hidup, Kamu Salah Satunya?

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat membantu dalam memperbaiki mental anak yang sering dimarahi:

1. Berbicara dengan Lembut dan Empati

Ketika menghadapi anak yang sering dimarahi, cobalah berbicara dengan lembut dan penuh empati. Dengarkan perasaan dan pendapat anak dengan sungguh-sungguh, sehingga anak merasa didengarkan dan dipahami.

2. Komunikasi yang Terbuka

Buka saluran komunikasi yang baik dengan anak. Berbicaralah dengan anak tentang apa yang menyebabkan dirinya sering dimarahi dan bagaimana perasaannya tentang itu. Dorong anak untuk berbicara tentang perasaan dan pikirannya tanpa takut dihakimi atau dimarahi.

Baca Juga: Mengapa Semakin Dewasa Kita Merasa Kesepian? Ini 10 Alasannya

3. Pujian dan Penghargaan

Beri pujian dan penghargaan pada anak ketika dia melakukan hal-hal yang baik atau berperilaku dengan baik. Ini akan meningkatkan rasa percaya diri dan motivasi anak untuk berbuat lebih baik.

4. Kenali Tanda-tanda Stres atau Kesulitan

Perhatikan tanda-tanda stres atau kesulitan yang mungkin dialami anak. Anak yang sering dimarahi mungkin mengalami tekanan emosional atau menghadapi kesulitan di sekolah atau dalam hubungan dengan teman-temannya.

5. Berikan Dukungan dan Konsistensi

Tunjukkan dukungan dan kasih sayang kepada anak secara konsisten. Anak yang merasa didukung dan dicintai akan lebih mampu mengatasi masalah dan menghadapi tantangan.

Baca Juga: 10 Ciri Orang yang Kesepian dalam Hidupnya, Apa Kamu Mengalaminya?

6. Ajarkan Keterampilan Mengatasi Emosi

Bantu anak untuk mengenali dan mengelola emosinya dengan baik. Ajarkan keterampilan mengatasi stres, frustrasi, atau kecemasan dengan cara yang sehat, seperti bernapas dalam-dalam atau berbicara tentang perasaan.

7. Modelkan Sikap yang Positif

Jadilah contoh sikap yang positif dan cara mengatasi masalah dengan baik. Anak cenderung meniru perilaku orang tua atau pengasuhnya, jadi usahakan untuk menunjukkan sikap yang tenang dan penuh pengertian.

8. Bantu Anak Memahami Akibat Perilaku

Ajarkan anak tentang akibat dari perilaku negatif atau berperilaku buruk, dan dorongnya untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Baca Juga: 10 Ciri-ciri Orang yang Mudah Stres, Apakah Kamu Salah Satunya?

9. Ajak Anak Melibatkan Diri dalam Aktivitas Positif

Dorong anak untuk terlibat dalam kegiatan positif yang sesuai dengan minat dan bakatnya. Aktivitas ini dapat membantu anak merasa lebih bahagia, mengurangi stres, dan meningkatkan rasa percaya diri.

10. Berhenti Memarahi Anak

Ini adalah langkah paling penting untuk memperbaiki mental anak. Orang tua harus belajar untuk mengekspresikan kemarahan dengan cara yang sehat dan konstruktif.

11. Beri Ruang untuk Kesalahan

Ingatlah bahwa anak adalah manusia dan akan melakukan kesalahan. Beri ruang untuk kesalahan dan gunakan kesalahan sebagai kesempatan untuk belajar dan tumbuh.

Baca Juga: 10 Hal yang Membuat Stres dan Cara Mengatasinya, Yuk Kenali!

Ingatlah bahwa setiap anak adalah unik, jadi bisa jadi beberapa langkah lebih efektif daripada yang lain. Selalu perhatikan dan perhatikan bagaimana anak merespons upaya Anda dalam membantu memperbaiki mentalnya.

Jika masalah terus berlanjut atau tampaknya semakin parah, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan profesional seperti psikolog anak atau konselor sekolah untuk bantuan tambahan.

 

 

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkait
Berita Terkini
Sehat23 Mei 2024, 06:00 WIB

Cara Membuat Infused Water Jeruk untuk Mengobati Kolesterol, Langkahnya Simpel!

Jeruk mengandung vitamin C, antioksidan, dan serat larut yang dapat membantu menurunkan kadar kolesterol jahat (LDL).
Ilustrasi. Cara Membuat Infused Water Jeruk untuk Mengobati Kolesterol (Sumber : Pexels/ToniCuenca)
Science23 Mei 2024, 05:00 WIB

Prakiraan Cuaca Jawa Barat 23 Mei 2024, Sukabumi Pagi Berawan dan Hujan Siang Hari

Prakiraan cuaca hari ini wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya 23 Mei 2024.
Prakiraan cuaca hari ini wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya 23 Mei 2024. (Sumber : Freepik/wirestock)
Sukabumi22 Mei 2024, 22:29 WIB

Mantan Ketua RT di Surade Sukabumi Tewas Saat Mengembala Kambing

Tergeletak di tengah pematang sawah, mantan ketua RT di Surade Sukabumi ditemukan tewas saat mengembala kambing.
Warga dan petugas kepolisian saat akan mengevakuasi jasad mantan ketua RT di Surade Sukabumi yang ditemukan tewas di pematang sawah saat menggembala kambing. (Sumber : Istimewa)
Sukabumi22 Mei 2024, 21:31 WIB

Rawan Kecelakaan, Warga Keluhkan PJU Mati di Jalan Sukawayana Sukabumi

Padamnya sejumlah PJU di jalan Sukawayana Cikakak Sukabumi atau jalan utama Palabuhanratu-Cisolok dikeluhkan warga.
Ruas jalan nasional Palabuhanratu-Cisolok di Sukawayana, Desa Cikakak, Kecamatan Cikakak, Kabupaten Sukabumi gelap gulita akibat matinya lampu PJU. (Sumber : SU/Ilyas)
Food & Travel22 Mei 2024, 21:00 WIB

6 Makanan Malam yang Bisa Menyebabkan Serangan Asam Urat

Yuk Ketahui Apa Saja Makanan Malam yang Bisa Menyebabkan Serangan Asam Urat. Hindari!
Ilustrasi - Penderita asam urat. Ketahui Apa Saja Makanan Malam yang Bisa Menyebabkan Serangan Asam Urat. (Sumber : Freepik.com)
Sukabumi22 Mei 2024, 20:36 WIB

Ojol Diteriaki Culik di Sukaraja Sukabumi, Polisi Sebut Hanya Keliling dengan Anak-anak

Melihat warga lain kurang kondusif, Dendra berinisiatif melapor ke polisi.
MRA (25 tahun) saat akan diamankan oleh polisi. MRA adalah driver ojol yang diteriaki penculik di Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Sukabumi, Rabu (22/5/2024). | Foto: Istimewa
Sukabumi22 Mei 2024, 20:10 WIB

Diduga Korban Tabrak Lari, Pemotor Ditemukan Terkapar di Selokan Cisaat Sukabumi

Saat ini kasus dugaan tabrak lari ini ditangani oleh pihak kepolisian. Pemotor yang ditemukan terkapar di selokan Cisaat Sukabumi sudah diketahui identitasnya.
Tempat kejadian perkara di Jalan Nasional III, Desa Cibolang Kaler, Kecamatan Cisaat, Kabupaten Sukabumi. (Sumber : SU/Asep Awaludin)
Life22 Mei 2024, 20:00 WIB

9 Aktivitas Berat di Malam Hari yang Sebaiknya Dihindari Penderita Gula Darah

Mengonsumsi makanan besar atau tinggi karbohidrat dapat menyebabkan lonjakan gula darah yang signifikan. Aktivitas yang tergolong berat ini bisa diikuti oleh penurunan gula darah mendadak yang mengganggu tidur.
Ilustrasi. Makan Terlalu Banyak. Aktivitas Berat di Malam Hari yang Sebaiknya Dihindari Penderita Gula Darah. (Sumber : Pexels/n-voitkevich)
Sukabumi22 Mei 2024, 19:51 WIB

116 Siswa Bersaing, Disdik Kabupaten Sukabumi Gelar Seleksi Hafiz Tingkat SMP

Kegiatan ini bertujuan melahirkan generasi yang mencintai Alquran.
Kegiatan seleksi dan evaluasi hafiz tingkat SMP se-Kabupaten Sukabumi di SMPN 1 Cikembar, Kecamatan Cikembar, Kabupaten Sukabumi, Rabu (22/5/2024). | Foto: Istimewa
Cek Fakta22 Mei 2024, 19:32 WIB

CekFakta.com Deteksi Dis/Misinformasi, Google Beri Dukungan Guna Berantas Hoaks!

Kerjasama dengan CekFakta.com merupakan salah satu langkah penting GNI dalam memerangi misinformasi dan meningkatkan kualitas ekosistem berita di Indonesia.
Ilustrasi. Penyebaran Berita Melalui Koran. CekFakta.com Deteksi Disinformasi, Google Beri Dukungan Penuh Guna Berantas Hoaks. Foto: Pexels/Pixabay