Sampah Elektronik Menumpuk di Rumah, Bagaimana Mengelolanya?

Senin 10 Oktober 2022, 22:15 WIB

SUKABUMIUPDATE.com - Sampah elektronik dihasilkan dari segala jenis peralatan elektronik. Seiring berjalannya waktu jumlah sampah elektronik akan semakin meningkat apalagi di tengah perkembangan teknologi dan semakin majunya industri elektronik.

Produk industri elektronik menciptakan produk yang semakin bervariasi dan canggih. Kemudahan yang ditawarkan oleh dunia digital juga turut menjadi daya tarik meskipun sampah elektronik adalah dampak negatif dari kemajuan tersebut.

Mengutip dari Digitalbisa.id, beberapa informasi berikut dapat membantumu lebih memahami seputar sampah elektronik.

Definisi Sampah elektronik

Sampah elektronik didefinisikan sebagai sampah yang sumbernya berasal dari berbagai peralatan elektronik.

Sampah elektronik juga dikategorikan sebagai Sampah B3 karena mengandung berbagai macam bahan beracun dan berbahaya. 

Fakta Sampah Elektronik yang Wajib Kamu Ketahui

Pada tahun 2019, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah merilis data jumlah sampah elektronik dalam Global E-Waste Monitor.

Jumlah sampah elektronik ternyata mencapai 53 juta ton pada tahun tersebut.

Sedangkan sepanjang tahun 2021, data lain dalam Waste Electrical and Electronic Equipment (WEEE) Forum menyebutkan jumlah sampah elektronik atau e-waste tercatat lebih banyak dari tahun 2019 lalu, yaitu mencapai 57,4 juta ton.

Artinya, dalam kurun waktu dua tahun telah terjadi peningkatan sekitar 4,4 juta ton.

Tak hanya itu, fakta mengejutkan lainnya adalah PBB telah memprediksi adanya penumpukan sampah elektronik sebanyak 74 juta ton pada tahun 2030 mendatang. Lonjakan juga diprediksi akan terjadi pada tahun 2050 sehingga menjadi 120 juta ton. 

Selain itu juga diketahui, sampah elektronik memiliki berbagai kandungan metal berharga seperti emas, perak, logam, tembaga, dan platinum.

Sayangnya perhatian terhadap sampah elektronik tergolong masih sangat kurang karena hanya sekitar 17,4% saja dari kandungan tersebut yang dapat didaur ulang.

Baca Juga :

Berantas Sampah di Kota Sukabumi, Yuk Ketahui Kode Daur Ulang Segitiga Plastik!

Bahaya Sampah elektronik

photo(Ilustrasi) Sampah elektronik seringkali menumpuk di rumah karena terbatasnya pengetahuan yang dimiliki - (Unplash/Markus Spiske)</span

Pengelolaan yang tidak benar dari sampah elektronik akan berdampak buruk bagi makhluk hidup dan lingkungan sekitar.

Kandungan B3 pada sampah elektronik dapat menimbulkan pencemaran lingkungan yang juga membahayakan kesehatan manusia, seperti memicu terjadinya kanker, kerusakan organ tubuh, bahkan hingga kerusakan DNA.

Sampah elektronik ini memerlukan penanganan yang tepat dan ramah lingkungan.

Konsumsi masyarakat Indonesia yang meningkat pada perangkat elektronik dapat berpotensi menyebabkan ledakan timbunan sampah elektronik. Ditambah lagi dengan Indonesia jumlah penduduk yang padat dan termasuk negara dengan penduduk terbanyak keempat di dunia.

Isu sampah elektronik kerap dipandang sebelah mata karena kesadaran dan kepedulian masyarakat untuk mengelola sampah elektronik masih sangat rendah.

Jenis Sampah elektronik

Setelah mengetahui definisi dari sampah elektronik, kamu wajib mengetahui jenis-jenisnya. Apa saja jenis dari sampah elektronik ini? Sampah elektronik yang terdapat di lingkungan sekitar kita dapat berupa ponsel, tablet, laptop, kipas angin, televisi, kulkas, mesin cuci, kamera dan peralatan lain yang memiliki komponen listrik ataupun daya baterai yang sudah tidak digunakan lagi.

Pengelolaan Sampah Elektronik

Kamu tentu sudah asing dengan jenis-jenis sampah elektronik kan? Jika ya, kamu wajib tahu langkah tepat yang dilakukan!

Penumpukan sampah elektronik perlu ditangani segera dan harus  dengan langkah ang tepat. Kamu dapat melakukan dengan tips berikut yaitu Pilah, Olah, Buang.

Baca Juga :

Para Pemuda Ini Sulap Sampah Kayu di Pantai Loji Sukabumi Jadi Energi Terbarukan

1. Pilah

Sampah elektronik yang telah kamu simpan dan kumpulkan di tempat terpisah dari sampah domestik selanjutnya dapat kamu pilih atau melakukan proses sortir.

Dampak buruk sampah elektronik dapat dicegah dengan cara kamu harus memilah sampah tersebut dan tidak boleh dicampurkan dengan sampah domestik jenis lainnya.

Pilah merupakan langkah pertama agar kamu dapat memisahkan jenis sampah elektronik mana yang akan kamu olah dan mana yang akan kamu buang.

Pastikan identifikasi jenis sampah kamu lakukan dengan benar agar kamu tidak salah mengkategorikan sampah elektronik yang masih dapat didaur ulang untuk dibuang.

2. Olah

Hasil seleksi peralatan yang masih memiliki kemungkinan untuk direparasi kemudian kamu lanjutan ke tahapan yang kedua yaitu Olah. 

3. Buang

Pengelolaan sampah elektronik pada tahap yang ketiga adalah Buang.

Sampah elektronik yang sudah tidak ingin kamu pakai namun masih dapat digunakan atau direparasi dapat kamu buang dengan berbagai cara.

Buang yang dimaksud bukan kamu dengan membuang habis tanpa sisa, namun kamu dapat menjual, atau memberikan sampah elektronik yang masih layak pakai kepada orang yang lebih membutuhkan misalnya tempat servis.

Sampah elektronik yang sudah tidak terpakai dapat juga kamu serahkan kepada lembaga-lembaga pengelolaan sampah elektronik.

Mengapa harus pada lembaga pengelolaan sampah elektronik? Hal ini dikarenakan pengelolaan sampah elektronik sudah memiliki dasar hukumnya lho.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 101 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3), pengelolaan sampah elektronik harus dilakukan oleh pihak yang telah memiliki izin.

Pengelolaan sampah elektronik tidak boleh dilakukan oleh sembarang orang.

Selain dengan adanya peraturan perundang-undangan dan regulasi yang diberlakukan pemerintah, pengelolaan sampah elektronik harus melibatkan semua komponen masyarakat, mulai dari produsen, distributor, maupun konsumen produk sampah elektronik. 

Para produsen barang-barang elektronik juga harus bertanggung jawab dalam upaya pengelolaan dan daur ulang produk bersumber sampah elektronik yang mereka buat.

Setelah menyimak uraian tadi, dapat disimpulkan bahwa permasalahan sampah elektronik bukan lah tanggung jawab individu namun menjadi tanggung jawab global.

Namun demikian, upaya mengurangi penumpukan sampah elektronik dapat dimulai dari diri sendiri. Konsumen atau para pengguna produk elektronik wajib menjaga dan memelihara barang agar tidak menjadi sampah elektronik.

Pengurangan sampah elektronik ditentukan oleh daya beli konsumen.

Daya beli konsumen juga harus didasarkan pada asas kebutuhan agar pembelian tidak hanya keinginan semata.  Konsumen harus selektif dalam memilih keputusan apakah mereka harus membeli atau cukup menyewa peralatan elektronik.

Edukasi sampah elektronik juga wajib dilakukan oleh siapapun yang memahami hal tersebut. Upaya menjaga wajib dilakukan bersama dengan dilandaskan pada ilmu pengetahuan yang cukup tentang sampah elektronik.

Sehingga diharapkan semua unsur dapat terlibat secara maksimal dalam upaya pengelolaan sampah elektronik.

Baca Juga :

Word Clean Up Day: 1 Jam Pungut Sampah dari Jalanan Sukabumi: Puntung Rokok Dimana-mana

Writer: Nida Salma Mardiyyah

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Simak breaking news Sukabumi dan sekitarnya langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita SukabumiUpdate.com WhatsApp Channel : https://whatsapp.com/channel/0029VaXv5ii0LKZ6hTzB9V2W. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.
Editor :
Berita Terkini
Kecantikan20 Juni 2024, 18:15 WIB

Selain Menggunakan Lotion, 5 Cara Mengatasi Telapak Tangan yang Kasar dan Kering

Telapak tangan kasar dan kering bisa menjadi masalah yang mengganggu aktivitas sehari-hari. Hal ini bisa diatasi dengan mengurangi paparan air dan memilih sabun yang tepat
Ilustrasi tangan kasar yang bisa diatasi (Sumber : pixabay.com/@noursh90)
Life20 Juni 2024, 18:00 WIB

Doa Agar Dijauhkan dari Rasa Malas, Amalkan Supaya Semangat Beraktivitas

Doa Menghilangkan Rasa Malas yang Perlu Diamalkan Agar Kembali Semangat
Doa Menghilangkan Rasa Malas yang Perlu Diamalkan Agar Kembali Semangat. | Sumber: Freepik.com
Life20 Juni 2024, 17:45 WIB

Orang yang Suka Makan Sendirian di Restoran Ternyata Punya 5 Karakter Ini

Seseorang yang sering makan sendirian di restoran ternyata memiliki karakteristik unik, salah satunya nyaman dengan kesendirian.
Ilustrasi orang makan sendirian di restoran yang menunjukkan karakteristik unik (Sumber : Pexels.com/@Andreapiacquadio)
Sehat20 Juni 2024, 17:30 WIB

9 Tanda dan Gejala Peringatan Dini Diabetes Tipe 2, Termasuk Sering Haus

Ada beberapa tanda tetang peringatan dini diabetes tipe 2 yang perlu diketahui.
Ilustrasi minum - Ada beberapa tanda tetang peringatan dini diabetes tipe 2 yang perlu diketahui. | (Sumber : Freepik.com)
Keuangan20 Juni 2024, 17:27 WIB

Uang Ratusan Miliar di Rekening Terafiliasi Judi Online akan Diambil Negara

Satgas Judi Online mencatat pemain judi online di Indonesia sekitar 2,37 juta warga dengan 80 persen dari kalangan menengah ke bawah.
(Ilustrasi) mesin judi online | Foto : Pixabay
Life20 Juni 2024, 17:15 WIB

6 Cara Menghargai Orang Lain, Agar Makin Banyak Disukai

Ada banyak alasan mengapa kita harus menghormati orang lain. Sebagai makhluk sosial, kita hidup dalam masyarakat yang mengharuskan kita untuk saling menghargai.
Ilustrasi menghargai orang lain agar semakin banyak disukai (Sumber : pixabay.com/@mondy23)
Musik20 Juni 2024, 17:00 WIB

Lirik dan Terjemahan Lagu Barcelona Alan Walker feat Ina Wroldsen

Referensi budaya ke Barcelona menambah kedalaman narasi Lagu Alan Walker feat Ina Wroldsen ini.
Official Video Lagu Barcelona Alan Walker feat Ina Wroldsen. Foto: Istimewa
Life20 Juni 2024, 16:45 WIB

Perhatikan Sikapnya, 5 Tanda Orang Tidak Tulus Meminta Maaf Menurut Psikologi

Menurut psikologi, orang yang tidak benar-benar tulus meminta maaf akan menunjukkan tanda-tanda tertentu yang bisa dilihat dari sikapnya.
Ilustrasi orang yang tidak tulus meminta maaf (Sumber : Pexels.com/@LizaSummer)
Sukabumi20 Juni 2024, 16:43 WIB

Kebakaran di Pabrik Es Krim Cicurug Sukabumi, Diduga Dipicu Korsleting Listrik

Kebakaran terjadi di pabrik es krim di kawasan Industri, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi pada Kamis (20/6/2024). Peristiwa terjadi sekitar pukul 12.00 WIB.
Satu unit Damkar dikerahkan untuk pemadaman kebakar di Pabrik Es Krim di Cicurug Sukabumi | Foto : Ibnu Sanubari
Sehat20 Juni 2024, 16:30 WIB

Konsumsi Banyak Serat, Ini 10 Cara Mencegah Lonjakan Gula Darah Setelah Makan Manis

Mengingat kadar gula yang tinggi dapat menimbulkan gejala seperti haus, kelelahan, dan sering pergi ke toilet.
Ilustrasi. Cara Mencegah Lonjakan Gula Darah Setelah Makan Manis (Sumber : Freepik/@freepik)