bankbjb

BMKG Sebut Potensi Hujan Meningkat Karena Bibit Siklon Baru di Selatan Jawa

Aidil Fichri
Penulis
Senin 7 Feb 2022, 10:45 WIB
BMKG Sebut Potensi Hujan Meningkat Karena Bibit Siklon Baru di Selatan Jawa

SUKABUMIUPDATE.com - BMKG memantau kemunculan pusat tekanan rendah baru di selatan Jawa atau Samudra Hindia, sejak Ahad, 6 Februari 2022. Bibit siklon tersebut dinamai 93S, menggantikan siklon 99S di sebelah barat Australia yang mempengaruhi cuaca di Indonesia sebelumnya.

BMKG menyebut bibit siklon 93S menyebabkan perlambatan kecepatan angin dari perairan barat Bengkulu hingga Banten. Bibit siklon 93S juga meningkatkan kecepatan angin di selatan perairan Banten hingga Jawa Timur.

photo(Ilustrasi) Siklon Tropis. - (EUMETSAT)

Di luar pengaruh bibit siklon 93S, sirkulasi siklonik terpantau di Kalimantan Barat bagian utara yang membentuk daerah pertemuan dan perlambatan kecepatan angin (konvergensi) memanjang di Kalimantan Utara. Daerah konvergensi lainnya memanjang dari Semenanjung Malaysia hingga Riau.

Baca Juga :

Konvergensi juga terpantau di Sumatera Barat. Lalu, dari perairan sebelah barat Sumatera Utara hingga Sumatera Selatan. Terpantau pula di Laut Jawa, di Jawa Timur, dari Kalimantan Timur hingga Kalimantan Selatan, dari Sulawesi Tengah hingga Sulawesi Tenggara, di Laut Sulawesi bagian timur, di Papua Barat dan di Papua.

"Bibit siklon tersebut dapat meningkatkan potensi pertumbuhan awan hujan di sekitarnya," bunyi informasi yang dibagikan BMKG. 

BMKG kemudian merinci prakiraan cuaca untuk hari ini, Senin 7 Februari 2022. Wilayah yang berpotensi hujan lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang di antaranya adalah Aceh, Riau, Kepulauan Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung, Banten, Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur untuk wilayah di Pulau Sumatera dan Jawa.


Halaman :
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini