11 Dampak Silent Treatment Pada Sebuah Hubungan, Potensi Cepat Kandas

Selasa 29 Agustus 2023, 19:30 WIB
Ilustrasi - Silent treatment adalah cara mengabaikan orang lain secara diam-diam dengan tujuan mempengaruhi perasaan dan perilaku mereka. (Sumber : Freepik.com.)

Ilustrasi - Silent treatment adalah cara mengabaikan orang lain secara diam-diam dengan tujuan mempengaruhi perasaan dan perilaku mereka. (Sumber : Freepik.com.)

SUKABUMIUPDATE.com - Silent treatment adalah taktik komunikasi pasif-agresif di mana seseorang dengan sengaja memutuskan untuk tidak berbicara atau berinteraksi dengan orang lain sebagai bentuk ekspresi emosi.

Perlakuan diam atau "silent treatment" dapat memiliki dampak yang serius pada sebuah hubungan antarpribadi, baik itu hubungan pasangan, teman, atau keluarga.

Berikut adalah beberapa dampak negatif yang bisa terjadi dalam sebuah hubungan akibat adanya perlakuan diam:

1. Ketegangan dan Perasaan Tidak Nyaman

Ketika salah satu pihak memberikan "silent treatment," hal ini menciptakan suasana tegang dan tidak nyaman dalam hubungan. Komunikasi yang normal terganggu, dan atmosfer menjadi tegang.

Baca Juga: 10 Cara Membahagiakan Diri Sendiri dan Tidak Tergantung Kepada Orang Lain

2. Kehilangan Kepercayaan

Penggunaan perlakuan diam dapat menghancurkan kepercayaan yang telah dibangun dalam hubungan. Pihak yang mengalami "silent treatment" mungkin merasa dikhianati atau tidak dihargai.

3. Ketidakjelasan

Ketika alasan di balik perlakuan diam tidak diungkapkan, muncul ketidakjelasan dalam hubungan. Pihak yang tidak tahu apa yang salah atau mengapa perlakuan diam diberikan dapat merasa frustasi dan bingung.

4. Kebuntuan Komunikasi

Tanpa komunikasi terbuka, masalah atau perbedaan pendapat tidak dapat diselesaikan dengan baik. Kebuntuan komunikasi dapat membuat masalah semakin memburuk seiring waktu.

Baca Juga: 8 Sikap Agar Tetap Bahagia Meski Banyak yang Tidak Suka, Jangan Lemah!

5. Ketidakpuasan Emosional

Baik pihak yang memberikan maupun yang menerima perlakuan diam mungkin merasa tidak puas secara emosional. Rasa sakit, marah, atau kecewa dapat berkembang dan menyebabkan jarak antara keduanya.

6. Perasaan Tidak Dihargai

Orang yang menerima "silent treatment" mungkin merasa tidak dihargai atau diabaikan. Ini dapat merusak harga diri dan citra diri mereka.

7. Peningkatan Konflik

Perlakuan diam dapat memicu lebih banyak konflik dalam hubungan, karena masalah yang tidak diatasi dengan baik dapat berkembang menjadi masalah yang lebih besar.

Baca Juga: 10 Ciri Orang Licik yang Harus Dihindari Dalam Hidup, Yuk Waspada

8. Kerusakan Psikologis

Dampak "silent treatment" dapat menciptakan tekanan psikologis yang serius, termasuk stres, kecemasan, dan depresi. Rasa tidak aman dan tidak stabil dapat merusak kesejahteraan mental.

9. Pembentukan Pola Negatif

Jika "silent treatment" terjadi berulang kali dalam hubungan, ini dapat membentuk pola negatif di mana salah satu pihak merasa tidak dihargai dan merasa tidak aman.

10. Pemisahan Emosional

Perlakuan diam dapat menyebabkan pihak yang menerima perlakuan tersebut menjauh secara emosional dari pihak yang memberikannya, mengurangi kedekatan dan koneksi dalam hubungan.

Baca Juga: 7 Ciri Hidupmu Semakin Bahagia Seiring Bertambahnya Usia, Yuk Kenali!

11. Hubungan Berakhir

Jika "silent treatment" berlanjut tanpa solusi, hubungan dapat merosot secara bertahap dan bahkan berakhir. Oleh karena itu, penting untuk mengatasi masalah melalui komunikasi terbuka, empati, dan pengertian.

Menghindari perlakuan diam dan mencari solusi bersama dalam menghadapi konflik akan membantu menjaga keutuhan hubungan dan kesejahteraan psikologis kedua belah pihak.

Jika diperlukan, mendapatkan bantuan dari profesional kesehatan mental atau konselor hubungan juga bisa sangat bermanfaat.

Baca Juga: 12 Tips Bahagia Meskipun Hidup Sendirian, Dijamin Tak Kesepian!

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Simak breaking news Sukabumi dan sekitarnya langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita SukabumiUpdate.com WhatsApp Channel : https://whatsapp.com/channel/0029VaXv5ii0LKZ6hTzB9V2W. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.
Berita Terkait
Berita Terkini
Sukabumi19 Juli 2024, 23:32 WIB

Identitas Wanita Korban Tabrak Lari di Parungkuda Sukabumi Terungkap

Keluarga korban tabrak lari di Parungkuda Sukabumi berharap polisi bisa menangkap pelaku.
Polisi saat olah TKP kasus kecelakaan yang menewaskan seorang wanita usai disambar mobil di Jalan Raya Sukabumi-Bogor, Parungkuda Sukabumi. (Sumber Foto : Istimewa)
Nasional19 Juli 2024, 22:41 WIB

Wanita Sukabumi Ini Ditangkap Bareskrim Karena Terlibat Kasus Scam Online Internasional

Berikut peran dari Wanita Sukabumi yang ditangkap Bareskrim Polri saat pulang kampung karena terlibat kasus Scam Online Internasional Jaringan Dubai.
Kasubdit II Dittipidsiber Bareskrim Polri Kombes Alfis Suhaili saat konpers terkait penangkapan wanita Sukabumi tersangka scam online internasional di Gedung Bareskrim, Jakarta Selatan, Jumat (19/7/2024). (Sumber : Humas Polri)
Sehat19 Juli 2024, 21:44 WIB

BPA pada Kemasan Air Minum Dilarang, Uni Eropa Resmi Terapkan Akhir 2024

Sebanyak 27 negara maju yang bergabung dalam Uni Eropa tegas menyatakan, BPA sudah tidak boleh lagi digunakan mulai akhir tahun 2024.
(Foto Ilustrasi) Uni Eropa mengeluarkan aturan terkait penggunaan BPA pada kemasan galon isi ulang. | Foto: Istimewa
Life19 Juli 2024, 21:00 WIB

10 Cara Mendidik Anak ADHD dengan Pola Pengasuhan yang Efektif dan Tepat

Beberapa pengasuhan yang tepat untuk mendidik anak ADHD adalah solusi yang bisa dilakukan.
Ilustrasi - Beberapa pengasuhan yang tepat untuk mendidik anak ADHD adalah solusi yang bisa dilakukan. (Sumber : unsplash.com/@Séan Gorman)
Sukabumi19 Juli 2024, 20:53 WIB

Resmi Jadi Kapolres Sukabumi Kota, Ini Pesan AKBP Rita Suwadi

Kedatangan AKBP Rita Suwadi sebagai Kapolres Sukabumi Kota baru disambut polisi cilik dan tradisi pedang pora.
Tradisi pedang pora sambut kedatangan AKBP Rita Suwadi sebagai Kapolres Sukabumi Kota yang baru. (Sumber : Istimewa)
DPRD Kab. Sukabumi19 Juli 2024, 20:32 WIB

Harapan Anggota DPRD Sukabumi Terkait Penyelenggaraan Healthy Cities Summit 2024

Harapan dan pesan Anggota DPRD Kabupaten Sukabumi, Badri Suhendi terkait penyelenggaraan event HCS 2024 pada 28-31 Juli 2024 mendatang.
Badri Suhendi, Anggota Komisi I DPRD Fraksi Demokrat Kabupaten Sukabumi | Foto: dok setwan
Sukabumi19 Juli 2024, 20:00 WIB

Terekam CCTV, Wanita Tanpa Identitas Tewas Ditabrak Lari Mobil di Parungkuda Sukabumi

Berikut keterangan Polisi terkait insiden wanita tanpa identitas tewas ditabrak lari mobil saat menyeberang jalan di Parungkuda Sukabumi.
Wanita tanpa identitas jadi korban tabrak lari mobil di Jalan Raya Sukabumi-Bogor tepatnya di Parungkuda Sukabumi. (Sumber Foto: Tangkapan layar CCTV/Istimewa)
Life19 Juli 2024, 20:00 WIB

5 Ciri Kamu Sebenarnya Adalah Orang Baik Jika Dilihat dari Kebiasaan Sehari-hari

Menilai apakah seseorang adalah orang baik bisa dilihat dari kebiasaan sehari-hari mereka.
Ilustrasi - Menilai apakah seseorang adalah orang baik bisa dilihat dari kebiasaan sehari-hari mereka. (Sumber : Freepik.com)
Nasional19 Juli 2024, 19:35 WIB

Kronologi Helikopter Jatuh di Bali Diduga akibat Terlilit Tali Layangan

Berikut kronologi dan kondisi penumpang helikopter wisata yang jatuh di Bali. Kecelakaan ini diduga akibat baling-baling terlilit tali layangan.
Helikopter jatuh tidak lama lepas landas dari Helipad GWK, Bali pada Jumat (19/7/2024) pukul 14.33 WIB. (Sumber : Istimewa)
Sehat19 Juli 2024, 19:00 WIB

Tak Hanya Susu Saja, Ini 8 Makanan yang Dapat Membantu Memperkuat Tulang

Makanan sangat berpengaruh dalam membantu menjaga kesehatan tulang.
Ilustrasi Salmon  - Makanan sangat berpengaruh dalam membantu menjaga kesehatan tulang. (Sumber : pexels.com/Valeria Boltneva)