Cerita dari Gegerbitung Sukabumi, Awal Terbongkarnya Kebun Ganja di Gunung Karuhun

Rabu 29 Juni 2022, 12:05 WIB

SUKABUMIUPDATE.com - Terbongkarnya ladang atau kebun ganja di Gunung Karuhun perbatasan Kabupaten Sukabumi dan Cianjur Jawa Barat berawal dari warga Gegerbitung. Tim gabungan Polres Cianjur dibantu jajaran Polsek Gegerbitung Polres Sukabumi, Selasa kemarin 29 Juni 2022 menyita ratusan pohon ganja dari lereng Gunung Karuhun.

Lokasi temuan kebun ganja ini berada di wilayah administrasi Kampung Pasirleneng Desa Cimenteng, Kecamatan Campaka Kabupaten Cianjur. Seluruh barang bukti kurang lebih 200 batang ganja, dan barang-barang yang ditemukan di gubuk atau saung di dekat lokasi diamankan jajaran Polres Cianjur.

Penyidikan kasus ini akan dilakukan oleh Polres Cianjur termasuk mengejar pemilik tanaman ganja tersebut. Saat penggerebekan tim gabungan tidak menemukan siapapun di lokasi ladang ganja itu, diduga pemiliknya sudah melarikan diri.

Jika dilihat dari aplikasi google earth, gunung karuhun ini hanya dipisahkan lembah aliran hulu sungai Cimandiri, dengan kawasan bukit Bongas yang masuk wilayah Kecamatan Gegerbitung Kabupaten Sukabumi Jawa Barat.

Terbongkarnya kebun ganja inipun berawal dari warga Gegerbitung yang curiga dengan tanaman yang ditemukannya di lokasi tersebut. Dengan tergesa, warga tersebut membawa daun tanaman itu ke Polsek Gegerbitung pada hari Minggu 26 Juni 2022.

"Jadi ada warga yang datang ke polsek membawa beberapa lembar daun. Pak ini daun ganja sanes? kata warga sambil menunjukkan kepada kami dan petugas piket Polsek Gegerbitung," jelas Kanit Reskrim Polsek Gegerbitung, Bripka Yadi Supriyadi kepada sukabumiupdate.com, Rabu 29 Juni 2022.

Butuh waktu jika harus membawa sampel daun yang bentuknya mirip daun ganja ini ke lap. Yadi dan petugas Polsek Gegerbitung kemudian menggunakan metode bakar untuk memastikan, barang yang dibawa warga itu adalah daun ganja.

"Dari bentuknya kami yakin itu daun ganja, tapi untuk memastikan harus dibawa ke lap. Prosesnya tentu lama, jadi kami bakar saja selembar daunnya. Pertimbangan kami jika memang tercium bau ganja, maka kami harus cepat ke lokasi temuannya. Dan benar aroma daun itu setelah dibakar adalah ganja," lanjut Yadi.

photoLokasi Gunung Karuhun di Campaka Cianjur berbatasan dengan Gegerbitung Kabupaten Sukabumi - (google earth)</span

Setelah berkoordinasi dengan pimpinannya, Kapolsek Gegerbitung Iptu Erman dan Kapolres Sukabumi AKBP Dedy Darmawangsa, Yadi bersama dua personil kepolisian bergerak menuju ladang ganja. "Kami ditugaskan memastikan laporan warga tersebut, mengambil foto tanaman ganja dan menandai lokasinya," jelas Yadi.

"Dibilang nekat ya nekat aja, karena pertimbangan kami ini perintah dan khawatir barang bukti sudah tidak ada. Saya bersama dua personel Polsek Gegerbitung dan warga mulai perjalan ke lokasi pada Minggu petang," lanjut Yadi.

Berbekal sepatu bot dan mantel plastik karena saat itu hujan, Bripka Yadi Supriyadi memulai perjalanan menyusuri lembah, sungai dan lereng bukit mencari lokasi ladang ganja tersebut. "Kami juga membekali diri dengan senjata api, untuk jaga-jaga khawatirnya ladang tersebut milik sindikat narkotika," beber Kanit Reskrim Polsek Gegerbitung.

Lebih dari lima kali rombongan kecil ini berhenti untuk istirahat, karena medan yang ditempuh cukup berat, lereng curam ditambah hujan deras. Mereka harus memutar untuk menyebrangi hulu sungai Cimandiri yang saat itu meluap karena hujan deras.

Baca Juga :

Kronologi Penemuan Kebun Ganja di Gunung Karuhun Perbatasan Sukabumi-Cianjur

Baca Juga :

Kebun Ganja di Gunung Karuhun Perbatasan Sukabumi-Cianjur, Ini Penampakannya!

"Kurang lebih tiga jam perjalanan, akhirnya kami menemukan spot pertama yang ditanami ganja. Posisinya jauh dari jalan setapak. Lokasinya sudah dibuka seperti tegalan kecil. Ditanam diantara kapol dan pisang, kami menemukan kurang lebih 10 batang yang ditanam berjejer, ketinggiannya bervariasi," ungkap Yadi.

Usai mendokumentasi, tim kecil ini kemudian bergerak mencari spot lainnya. Ada sejumlah titik yang ditemukan, setelah kebutuhan dokumentasi dan menandai lokasi dilakukan, tim ini berusaha cepat meninggalkan lokasi.

"Kami bergerak turun setelah memastikan laporan warga benar dan mengamankan sampel barang bukti. Saat turun terdengar gonggongan anjing dari atas, kami menduga itu peliharaan sindikat ladang ganja itu. Kami memilih mengamankan diri secepatnya. Keselamatan anggota dan warga lebih penting saat itu, walaupun kami juga membekali diri dengan senjata api," beber Yadi.

Minggu malam tim kecil ini kembali tiba di Polsek Gegerbitung. Setelah melaporkan hasil temuan tersebut ke pimpinannya. Mereka juga langsung berkoordinasi dengan Polres Cianjur, karena lokasi penemuan ladang itu berada di wilayah Kecamatan Kecamatan Campaka Cianjur.

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Editor :
Berita Terkini
Food & Travel24 Februari 2024, 20:02 WIB

Mantap dan Segar Buat Takjil! Resep Lengkap Asinan Bogor Ala Rudy Choirudin

Asinan Bogor ala Rudy Choirudin ini terbuat dari bahan-bahan segar.
Menu Asinan Bogor. | Foto: YouTube/Simple Rudy TV
Gadget24 Februari 2024, 20:00 WIB

Mulai Rp 1 Jutaan! Rekomendasi 4 HP Murah dengan Baterai 6000 mAh

HP murah saat ini menjadi pilihan menarik bagi masyarakat yang memiliki budget terbatas.
Tecno Pova 5 - HP murah saat ini menjadi pilihan menarik bagi masyarakat yang memiliki budget terbatas. (Sumber : tecno-mobile.com).
Life24 Februari 2024, 19:00 WIB

Tes Kepribadian: Pilih Satu dari 4 Bunga Ini dan Akan Ungkap Siapa Anda Sebenarnya

Memilih bunga favorit dapat mencerminkan beberapa aspek kepribadian seseorang.
Ilustrasi - Memilih bunga favorit dapat mencerminkan beberapa aspek kepribadian seseorang. (Sumber : Freepik.com/@Sketchepedia).
Life24 Februari 2024, 18:00 WIB

Doa Malam Nisfu Sya’ban untuk Dibaca Sendirian dan Berjamaah

Malam Nisfu Syaban mempunyai keistimewaan khusus bagi umat Islam.
Ilustrasi.Malam Nisfu Syaban mempunyai keistimewaan khusus bagi umat Islam. (Sumber : pixabay.com/@mohamed_hasan)
Food & Travel24 Februari 2024, 17:59 WIB

Sambut Papajar, Pesona Curug Sodong Sukabumi dengan Air Normal Usai Kemarau

Pemkab Sukabumi sudah menetapkan harga tiket baru masuk ke Curug Sodong.
Pemandangan Curug Sodong di kawasan Geopark Ciletuh Sukabumi setelah musim kemarau. | Foto: Istimewa
Musik24 Februari 2024, 17:00 WIB

Lirik dan Terjemahan Lagu ‘ONE SPARK’ - Twice, Mini album With YOU-th

Lagu ini dengan cepat mendapatkan popularitas, menjadi hit viral dan menduduki puncak berbagai tangga musik.
Lagu ini dengan cepat mendapatkan popularitas, menjadi hit viral dan menduduki puncak berbagai tangga musik. (Sumber : Instagram/@twicetagram)
Food & Travel24 Februari 2024, 16:26 WIB

Menu Sahur Praktis Tanpa Ribet, Resep Nasi Goreng Cabe Hijau Ala Rudy Choirudin

Nasi Goreng Cabe Hijau ala Rudy Choirudin ini pedasnya bisa disesuaikan dengan selera.
Menu Nasi Goreng Cabe Hijau. | Foto: YouTube/Simple Rudy TV
Sukabumi Memilih24 Februari 2024, 16:18 WIB

Budi Azhar Klaim Kantongi 29 Ribu Suara dan Raih Kursi DPRD Kabupaten Sukabumi

Belum diperoleh data berapa suara Budi Azhar menurut penghitungan manual KPU.
Budi Azhar Mutawali mengklaim kembali menduduki kursi DPRD Kabupaten Sukabumi. | Foto: Istimewa
Film24 Februari 2024, 16:00 WIB

Sinopsis Film Dealova 2024, Kisahkah Cinta Segitiga Anak SMA

Film Dealova 2024 adalah film yang cukup menghibur dengan cerita cinta segitiga yang klasik.
Film Dealova 2024 adalah film yang cukup menghibur dengan cerita cinta segitiga yang klasik. (Sumber : Instagram/@filmdealova).
Produk24 Februari 2024, 15:51 WIB

EV 4 Wheels Makin Beragam, PLN Sediakan Home Charging Bagi Pembeli Mobil Listrik Chery

Home charging merupakan produk yang dikembangkan untuk mempermudah pengguna electric vehicle (EV).
PLN mendukung ATPM Chery Sales Indonesia untuk layanan home charging. | Foto: PLN