TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
bankbjb

Bahas Kota Hiroshima 2, Warga Cireunghas Sukabumi akan Datangi Kemendikbud Ristek

Fitriansyah
Penulis
Kamis 10 Jun 2021, 20:18 WIB
Bahas Kota Hiroshima 2, Warga Cireunghas Sukabumi akan Datangi Kemendikbud Ristek

SUKABUMIUPDATE.com - Warga Cireunghas Kabupaten Sukabumi yang tergabung dalam Yayasan Cagar Budaya Nasional Pojok Gunung Kekenceng akan mendatangi Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi. Mereka akan mendorong pemerintah melalui Kemendikbud Ristek untuk melindungi dan melestarikan Kota Hiroshima 2, di Desa Tegalpanjang Kecamatan  Cireunghas Kabupaten Sukabumi Jawa Barat, sebagai salah satu situs sejarah perjuangan Rakyat Indonesia.

Hal ini ditegaskan Tedi Ginanjar, Ketua Yayasan Cagar Budaya Nasional Nasional Pojok Gunung Kekenceng. "Insya Allah hari Rabu depan kami berangkat memenuhi panggilan Kemendikbud Ristek, untuk membahas pelestarian situs Kota Jepang Hiroshima 2 yang ada di Desa Tegalpanjang," jelasnya kepada sukabumiupdate.com, Kamis.

Ini merupakan respon pemerintah setelah menerima surat dari Ketua Yayasan Cagar Budaya Nasional Nasional Pojok Gunung Kekenceng. Tanggal 6 Juni 2021 lalu, yayasan ini mengirim surat ke Dirjen Kebudayaan Kemendikbud.

Dalam surat bernomor 22/YCBN-PGK/VI/2021 dituliskan perihal Permohonan Perlindungan dan Pelestarian Situs Kota Jepang Hiroshima 2, Tempat Bersejarah Ir.Soekarno Merancang Kemerdekaan RI di Desa Tegal Panjang Kec. Cireunghas Kabupaten Sukabumi.

Baca Juga :

Dalam surat tersebut Yayasan Cagar Budaya Nasional Nasional Pojok Gunung Kekenceng membeberkan maksud dan tujuan. Berikut kutipan lengkap isi surat yang ditujukan agar pemerintah secepatnya menetapkan situs sejarah Kota Hirosima 2 di Tegal Panjang menjadi warisan cagar budaya. 

Pelestarian dan penyelamatan situs pertahanan Divisi Siliwangi TKR Resimen III Sukabumi yang terletak di gunung Kekenceng desa Tegal panjang dan situs kota militer Jepang Hiroshima ke II di kampung Pojok dan kampung Bandang desa Tegal panjang kecamatan Cireunghas kabupaten Sukabumi. Keduanya sarat dengan perjuangan pada masa mempertahankan kemerdekaan RI dari pihak-pihak yang ingin mengeksploitasi sumber daya alam dan mineral secara tidak bertanggung jawab.

Ditinjau dari aspek sejarah dan hasil penelitian yang dilakukan beberapa tahun kebelakang baik oleh pihak Yayasan, Dinas Kebudayaan Kabupaten Sukabumi, Balai Pelestarian Cagar Budaya Banten, Balai Arkeologi Jawa Barat dan BINTALDAM III/Siliwangi juga dari bukti literature, artefak dan saksi hidup membuktikan bahwa situs tersebut di atas penuh dengan sejarah perjuangan rakyat Sukabumi yaitu Laskar Hizbullah, Laskar Pesindo, Laskar Banteng dan Laskar Wanita Indonesia ( LASWI), juga Divisi Siliwangi TKR Resimen III Sukabumi pimpinan Letkol Edi Sukardi pada masa revolusi. 

Begitupun dalam literatur buku Sejarah Sukabumi karya Ruyatna Jaya dan buku Manusia dan Tanahnya karya Aoh Karta Miharja disebutkan dengan jelas bahwa H.J.C Princen pimpinan Pasukan Istimewa Batalyon 312 Kala Hitam Kodam III Siliwangi pernah bermarkas di situs sejarah kota Jepang Hiroshima II di Desa Tegal Panjang kecamatan Cireunghas Kabupaten Sukabumi ketika bertahan dari kejaran Koninklijk Speciale Troepen/KST yaitu Pasukan Khusus Belanda pimpinan Kapten Westerling.


Fitriansyah
Editor
Halaman :
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini