TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
bankbjb

Ifan Seventeen Konser di Suspension Bridge Situ Gunung Sukabumi

Rabu 22 Sep 2021, 16:13 WIB

SUKABUMIUPDATE.com - Riefian Fajarsyah atau Ifan Seventeen menggelar pertunjukan musik berbalut I'mPossible Concert di jembatan gantung atau suspension bridge Situ Gunung, Kabupaten Sukabumi. Kegiatan tersebut diunggah Ifan di akun Instagram dan channel YouTube pribadinya pada 17 September 2021.

Tak hanya tampil bersama band pengiringnya, Ifan juga mengajak musisi tradisional, Kang Awang. Membawakan dua lagu berujudul "Jangan Dulu Pergi" dan "Janji Hati", penampilan mereka memukai warganet yang membanjiri kolom komentar. Di channel YouTube-nya, Ifan menyebut ini adalah I'mPossible Concert Chapter 0.2.

photoIfan Seventeen dan Kang Awang. - (YouTube/Ifan Seventeen TV)

"I'mPossible Concert adalah gerakan kebaikan yang diselenggarakan Ifan Seventeen manajemen untuk membantu masyarakat Indonesia yang terdampak pandemi. Program ini mengajak semua pelaku ekonomi untuk kolaborasi seperti: UMKM, Local Brand, dan Online Shop," tulis Channel YouTube Ifan Seventeen TV.

Dalam video yang telah ditonton lebih dari 28 ribu warganet itu juga disampaikan, I'mPossible Concert Chapter 0.2 melakukan sejarah paling gila dalam industri perpanggungan di Indonesia dengan mengadakan live performance di atas jambatan gantung terpanjang se-Asia Tenggara. "Kami mengajak Kang Awang selaku musisi tradisional yang terdampak pandemi untuk mengenalkan musik tradisional go to internasional."

Baca Juga :

Sukabumi-Dalam-Video-Lirik-Lagu-Sabda-Alam-Once-Mekel"> Melihat Keindahan Sukabumi Dalam Video Lirik Lagu Sabda Alam Once Mekel

Di akun Instagram pribadinya, Ifan juga mengungkapkan 17 September 2021 adalah tepat 1.000 hari kepulangan personel Seventeen menurut hitungan Jawa. "Baru aja dikasi tau, menurut hitungan jawa ternyata hari ini bertepatan dengan 1000 hari kepulangan anak-anak Seventeen dan Dylan, tepat banget hari ini," tulis Ifan. "Minta doanya untuk teman-teman kita."

Seperti diketahui, musibah tsunami Selat Sunda pada 22 Desember 2018 merenggut nyawa tiga personel Seventeen yakni M Awal Purbani (Bani - bassis), Herman Sikumbang (Herman - gitaris), Windu Andi Darmawan (Andi - drummer) serta Oki Wijaya (road manager), Ujang (kru) dan Dylan Sahara, istri Ifan Seventeen.


Halaman :
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini
x