Populer di Jamannya! Ini 7 Permainan Tradisional Sunda: Nyanyian dan Cara Bermain

Rabu 26 Oktober 2022, 13:00 WIB
Ilustrasi. Permainan Tradisional Sunda

Ilustrasi. Permainan Tradisional Sunda

SUKABUMIUPDATE.com - Permainan tradisional saat ini jarang sekali diminati terutama oleh anak-anak, kalah oleh gadget. Padahal banyak permainan tradisional, salah satunya yang jadi tradisi masyarakat sunda.  

 

Permainan tradisional ini bahkan sudah jarang dimainkan oleh anak-anak. Padahal, permainan tradisional merupakan jenis permainan yang dapat meningkatkan bonding antar pemainnya.

 

Perkembangan teknologi di era digital juga perlahan mulai menggeser permainan tradisional, meskipun tidak semua orang melupakan permainan ini.

 

Mengutip dari The Asian Parent, inilah tujuh permainan tradisional sunda yang sempat populer zaman dahulu. Kamu wajib tahu agar permainan ini tidak punah tergerus zaman!

 

 1. Permainan Tradisional: Sondah atau Engklek

 

Sondah atau engklek adalah salah satu permainan tradisional sederhana yang biasa dimainkan oleh anak-anak. Permainan tradisional sondah menggunakan petak-petak kotak sebagai arena permainan. 

 

Anak-anak bisa menggunakan keramik atau di gambar secara manual menggunakan kapur di lantai. Sondah dimainkan dengan cara menggambar arena terlebih dahulu. Arena berbentuk kotak dengan jumlah sekitar 7-9 petak yang berderet.

 

Para pemain membutuhkan benda untuk dilempar ke salah satu petak yang sudah digambar. Benda yang digunakan bisa bermacam-macam, misalnya kertas yang sudah dilipat-lipat kemudian diberi air agar menempel saat dilempar.

 

Saat dimulai, pemain berdiri dengan badan membelakangi arena dan melemparkan benda miliknya. Pemain harus melompati tiap petak menggunakan satu kaki. 

 

Petak yang sudah ditempati oleh benda pemain lain tidak boleh dilompati. Apabila terlanjur dilompati maka dinyatakan kalah dan harus menunggu giliran untuk bermain lagi.

 

Pemain sondah dikatakan berhasil jika sudah menyelesaikan satu putaran. Pemain yang berhasil bisa memilih petak miliknya agar tidak dilompati pemain lain. 

 

Petak yang berhasil menjadi hak milik kemudian dihitung untuk dilihat siapa pemilik petak terbanyak yang akan menjadi pemenang. Jumlah pemain pada permainan Sondah atau Engklek biasanya terdiri dari dua orang atau lebih.

 

2. Permainan Tradisional: Endog-endogan

 

Permainan tradisional berikutnya adalah permainan yang sangat sederhana, yaitu endog-endogan. Endog adalah bahasa sunda dari telur, sehingga dalam bahasa Indonesia endog-endogan adalah permainan 'telur-teluran’.

 

Permainan endog-endogan tidak memerlukan peralatan atau arena apapun. Endog-endogan dimainkan dengan cara mengepalkan tangan seolah telur. 

 

Telur-telur kepalan tangan ini kemudian ditumpuk ke atas dengan pemain lain sambil diiringi nyanyian khas. 

 

Lirik nyanyian pengiring permainan endog-endogan yaitu:

'Endog-endogan peupeus hiji pre.

Endog-endogan peupeus hiji pre.'

 

Nah, serunya adalah ketika nyanyian menyebut kata ‘pre’, maka kepalan tangan yang paling atas harus terkenan ke tangan yang berada di bawahnya. Kemudian kepalan tangan paling bawah akan terbuka, seakan-akan menjadi telur yang pecah. 

 

Telur yang sudah pecah kemudian diputar bersama seluruh pemain. Permainan akan selesai jika semua kepalan tangan sudah terbuka sambil bernyanyi;

'Goleang-goleang mata sapi buleneng.

Wleeee'

 

Saat di akhir nyanyian para pemain akan menarik mata nya seakan-akan sedang melotot pada orang disekitarnya.

 

3. Permainan Tradisional: Cingciripit

 

Cingciripit termasuk salah satu permainan tradisional sunda yang dapat dimainkan tanpa memandang usia. Cingciripit biasanya dimainkan untuk memulai sebuah permainan lain karena berguna untuk menentukan pemain yang akan menjadi kucing (dalam Bahasa Sunda disebut emeng).

 

Para pemain Cingciripit harus berkumpul membentuk lingkaran. Kemudian, salah seorang pemain harus membuka telapak tangan agar pemain lainnya dapat meletakkan satu telunjuk di atasnya.

 

Setelah formasi siap, seluruh pemain akan menyanyikan lagu Cingciripit. Saat lagu hampir berakhir, semua pemain harus bersiap mengangkat telunjuknya. 

 

Pemain yang terlambat mengangkat telunjuk dan tertangkap oleh telapak tangan yang tertutup dinyatakan kalah dan harus menjadi kucing.Berikut lirik dari cingciripit:

'Cingciripit tulang bajing kacapit

Kacapit ku bulu pare

Bulu pare seuseukeutna

Jol Pak Dalang

Mawa wayang

Jrek jrek nong

Jrek jrek nong'

 

4. Permainan Tradisional: Oray-orayan

 

Oray-orayan adalah jenis permainan yang bernuansa ceria karena memadukan unsur gerak dan suara. Permainan tradisional oray-orayan dimainkan dengan jumlah pemain yang sangat banyak, karena makin banyak tambah seru. 

 

Oray dalam bahasa Indonesia adalah 'ular'. Oray-orayan akan dimainkan dengan bentuk pemain yang berbaris menyerupai tubuh ular yang panjang. Dua pemain bertugas sebagai gerbang yang saling berpegangan tangan. 

 

Masing-masing gerbang tersebut berperan sebagai bulan dan bintang yang posisinya dirahasiakan. Sisa pemain lainnya berbaris panjang kemudian barisan pemain harus melewati gerbang terus-menerus sambil menyanyikan lagu bertajuk Oray-orayan.

 

Pada akhir lagu, dua pemain yang bertindak sebagai gerbang akan menurunkan tangan untuk menangkap satu pemain dalam barisan. Lalu pemain tersebut diminta memilih bulan atau bintang sebelum akhirnya berbaris di belakang pilihannya.

 

Jika barisan pemain sudah habis, kubu bulan dan bintang akan adu kekuatan dengan cara saling menarik tangan menyerupai permainan tarik tambang.

 

Lagu oray-orayan berbunyi:

'Oray-orayan luar leor mapay sawah

Tong ka sawah pare na keur sedeng beukah'

 

5. Permainan Tradisional: Congklak

 

Congklak merupakan permainan tradisional sederhana yang hanya dapat dimainkan oleh dua orang. Permainan ini menggunakan alat seperti papan yang biasanya terbuat dari plastik, tanah, mapun kayu.

 

Papan dibentuk dengan 7×2 lubang sejajar, serta masing-masing satu lubang lebih besar di tiap ujung sisi. Pemain harus mengisi lubang-lubang tersebut menggunakan biji congklak yang biasanya sudah disediakan satu paket dengan papannya. 

 

Permainan akan berakhir saat lubang kecil kosong dan akan dihitung perolehan biji congklak pada lubang besar. Jumlah biji congklak yang paling banyak adalah pemenangnya.

 

6. Permainan Tradisional: Ucang-ucang Anggé

 

Permainan tradisional Ucang-ucang Anggé biasanya dilakukan oleh orangtua saat mengasuh anaknya, terutama anak batita atau balita. Ucang-ucang angge sangat mudah dilakukan, yaitu orang tua duduk dengan kaki yang menggantung dan diluruskan.

 

Kemudian, anak duduk di punggung kaki dan diayunkan perlahan ke atas dan ke bawah sambil menyanyikan:

“Ucang-ucang anggé, mulung muncang sa paranggé,

Di Udag ku anjing gedé, anjing gedé nu ki lebé,

Ari gog..gog cungunguuung”

 

7. Permainan Tradisional: Paciwit-ciwit Lutung

 

Permainan tradisional yang terakhir adalah paciwit-ciwit lutung.  Jenis permainan tradisional tergolong cukup unik, karena mengharuskan pemainnya saling mencubit punggung tangan, hingga tangan para pemain tersusun ke atas.

 

Sambil menyusun tangan ke atas, permainan tradisional selalu diiringi nyanyian khas. Adapun nyanyian paciwit-ciwit lutung yaitu:

'Paciwit-ciwit lutung

Si lutung pindah ka luhur

Paciwit-ciwit lutung

Si lutung pindah ka tung tung'

 

Itulah tujuh permainan tradisional sunda yang bisa kamu mainkan dengan keluarga atau dengan teman-teman seusia mu. Permainan tradisional sunda bisa dijadikan momentum bonding silaturahmi karena tidak menggunakan gawai sama sekali.

 

#SHOWRELATEBERITA

 

Sumber : The Asiant Parent

 

Writer: Nida Salma Mardiyyah

 

tags: permainan tradisional,Sunda,Cingciripit,Sondah,Oray-orayan,Paciwit-ciwit Lutung,Ucang-ucang Anggé,Congklak,Endog-endogan

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Editor :
Berita Terkini
Sukabumi14 April 2024, 21:36 WIB

Aman Dilalui Meski Hujan? Tol Bocimi Sukabumi Menuju Bogor Dibuka Hingga Malam

Tol Bocimi Seksi 2 dari arah Sukabumi menuju Bogor-Jakarta dibuka hingga malam hari, meskipun sejak Minggu (14/4/2024) sore dilanda hujan dengan intensitas tinggi dan terus menerus.
Tol Bocimi arah Sukabumi menuju Bogor dibuka hingga malam meski hujan | Foto : Ibnu Sanubari
Life14 April 2024, 21:00 WIB

Mampu Menerima Kritik, 10 Ciri Orang yang Kuat Mental Meski Sering Disakiti

Menjadi orang yang kuat mental bukanlah hal yang mudah, namun dapat dilatih dan dipelajari.
Ilustrasi. Menjadi orang yang kuat mental bukanlah hal yang mudah, namun dapat dilatih dan dipelajari. (Sumber : pixabay.com/@Elias)
Seleb14 April 2024, 20:45 WIB

Pulang Shooting di Sukabumi Terjebak Macet, Luna Maya Puji Situ Gunung: Pinter Banget Pilih Lokasinya

Model dan artis papan atas Luna Maya tertangkap kamera warga berkunjung ke Situ Gunung, Kadudampit, Kabupaten Sukabumi, hari ini Minggu (14/4/2024).
Pulang Shooting dari Sukabumi Terjebak Macet, Luna Maya Puji Situ Gunung: Pinter Banget Pilih Lokasinya | Foto : Ist
Life14 April 2024, 20:00 WIB

Menatapmu, 10 Bahasa Tubuh Wanita Pertanda dia Jatuh Cinta Padamu

Bahasa tubuh wanita bisa menjadi salah satu cara untuk mengetahui apakah dia tertarik atau jatuh cinta kepadamu.
Bahasa tubuh wanita bisa menjadi salah satu cara untuk mengetahui apakah dia tertarik atau jatuh cinta kepadamu. (Sumber : Freepik/freepik)
Sukabumi14 April 2024, 19:53 WIB

Baru 4 Bulan, Dermaga Apung Muara Indah Cikaso Sukabumi Sudah Rusak-Terancam Terbawa Arus

Dermaga apung di Pantai Kesik Urug Muara Indah Cikaso, Desa Buniasih, Kecamatan Tegalbuleud, Kabupaten Sukabumi, menjadi sorotan warga
Kondisi Dermaga Apung Muara Cikaso Desa Buniasih Kecamatan Tegalbuleud | Foto : Ragil Gilang
Gadget14 April 2024, 19:00 WIB

16 Rekomendasi HP Tecno Edisi April 2024 yang Harganya Mulai dari Rp1 Jutaan

HP Tecno memang mulai dikenal di tanah air dan mulai cukup bersaing dengan produsen HP lainnya.
Spesifikasi Tecno Phantom V Flip 5G -  HP Tecno memang mulai dikenal di tanah air dan mulai cukup bersaing dengan produsen HP lainnya. (Sumber : tecnomobile)
Gadget14 April 2024, 18:35 WIB

Terbuka untuk Umum, DPC PDIP Buka Pendaftaran Bacalon Walikota/Wakil Walikota Sukabumi

DPC PDIP Kota Sukabumi membuka pendaftaran untuk menjaring bakal calon walikota dan wakil walikota yang akan diusung pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024.
Pembukaan penjaringan bakal calon walikota dan wakil walikota Sukabumi untuk Pilkada 2024 | Foto : Sukabumi Update
Life14 April 2024, 18:00 WIB

Baca Doa Ini untuk Memohon Diampuni Dosa atas Kesalahan yang Telah Diperbuat

Bacaan doa untuk memohon ampunan dosa atas keselahan-kesalahan yang telah diperbuat.
Ilustrasi. Bacaan doa untuk memohon ampunan dosa atas keselahan-kesalahan yang telah diperbuat. | Foto: Unplash/Rachid Oucharia
Musik14 April 2024, 17:00 WIB

Lirik Lagu Ingkar dari Tulus Viral di TikTok, “Aku Coba dengan yang Baru”

Kombinasi dari lirik yang relatable, penggunaan dalam konten yang sedang tren, dan melodi yang easy listening inilah yang membuat lagu "Ingkar" viral di TikTok.
Kombinasi dari lirik yang relatable, penggunaan dalam konten yang sedang tren, dan melodi yang easy listening inilah yang membuat lagu "Ingkar" viral di TikTok. (Sumber : Instagram/@tulusm).
Sukabumi14 April 2024, 16:31 WIB

Sigap, Puskesmas Ciracap Tangani Dua Laka Di Pantai Cibuaya Sukabumi

UPTD Puskesmas Ciracap Dinkes Kabupaten Sukabumi selama libur Lebaran 1445 H memberikan pelayanan kesehatan, baik melalui petugas yang piket di Puskesmas maupun pelayanan di lokasi wisata Pantai Cibuaya.
Tim medis Puskesmas Ciracap bersama tim pengamanan Pospam Pantai Cibuaya | Foto : Ragil Gilang