TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
bankbjb

Musim Pancaroba, Waspada Penyebab Batuk Pilek pada Anak-anak

Administrator
Penulis
Kamis 22 Sep 2022, 17:30 WIB
Musim Pancaroba, Waspada Penyebab Batuk Pilek pada Anak-anak

SUKABUMIUPDATE.com - Penyakit batuk pilek pada bulan September tahun 2022 naik signifikan, lantas mengapa kasus tersebut bisa sampai terjadi dan menyerang anak-anak?

Dihimpun dari Tempo.co, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bandung mengungkapkan pada awal September akan memasuki akhir musim kemarau dan akhir September memasuki masa peralihan atau pancaroba. Masa peralihan akan berlangsung hingga pertengahan Oktober mendatang. 

Pergantian musim alias pancaroba melanda ini biasanya ditandai dengan angin kencang, hujan tak menentu yang datang tiba-tiba dalam waktu singkat, udara terasa panas dan cuaca tiba-tiba terik, serta arah angin tidak teratur.  

Baca Juga :

Perubahan udara dan temperatur tersebut sedikit banyak berpengaruh pada tubuh, karena tubuh kita otomatis akan berusaha keras menyesuaikan dengan temperatur sekitar. Saat itu pula imunitas atau daya tahan tubuh terhadap penyebab penyakit kita akan berkurang, sehingga sering menyebabkan orang sakit di musim pancaroba.

Suhu Berubah-ubah Bisa Pacu Virus dan Bakteri Berbiak 

Mengutip dari Bisnis.com, selain itu temperatur yang berubah-ubah menjadi salah satu kondisi yang memicu virus dan bakteri untuk lebih cepat berkembang biak. Inilah yang menyebabkan orang terserang penyakit di musim pancaroba dibanding di musim yang temperaturnya relatif stabil. 

Musim pancaroba ini berkaitan erat dengan beberapa gangguan kesehatan seperti flu, batuk, pilek, demam, gangguan saluran napas, masuk angin, influenza, gangguan pencernaan seperti diare, dan tifus abdominalis.

Apabila kondisi daya tahan tubuh sedang lemah, risiko untuk sakit pun membesar, terutama bagi bayi dan anak-anak. Maka dari itu, penting untuk Anda mewaspadai aktivitas dan asupan makan anak untuk menjaga kesehatannya pada musim pancaroba. 

Mengutip dari Antara, sistem kekebalan tubuh anak yang belum sempurna membuatnya lebih rentan terjangkit penyakit, terutama di tengah perubahan cuaca yang ekstrem saat pancaroba, kata dokter Carlinda Nekawaty.  


Administrator
Editor
Halaman :
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini