bankbjb

Diserang Oknum Polisi, Kesaksian Yohanes Prasetyo yang Minta Stop Tembakan Gas Air Mata

Administrator
Penulis
Jumat 7 Okt 2022, 13:30 WIB
Diserang Oknum Polisi, Kesaksian Yohanes Prasetyo yang Minta Stop Tembakan Gas Air Mata

SUKABUMIUPDATE.com - Yohanes Prasetyo adalah salah satu dari suporter Arema yang menjadi saksi hidup dalam tragedi Kanjuruhan. Pemuda yang video rekamannya viral itu menceritakan tentang dirinya yang memohon kepada anggota polisi agar tidak menembakan gas air mata ke arah tribun penonton.

Dilansir dari Yoursay.suara.com (portal Suara.com) seperti yang sudah banyak diberitakan media, korban tragedi Kanjuruhan kini sudah mencapai 131 orang korban jiwa berdasarkan informasi dan pengecekan oleh Dinas Kesehatan dan direktur rumah sakit.

Hal itu sudah dikonfirmasi langsung oleh Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo, pada Rabu, 5 Oktober 2022, yang melaporkan terdapat tambahan jumlah korban meninggal dunia.

Baca Juga :

Bertambahnya jumlah korban yang meninggal dunia ini semakin membuat muram wajah dunia sepak bola, publik pun semakin tambah sedih. 

Imbas dari kesedihan ini, membuat Yohanes Prasetyo tidak kuat menahan air mata saat memberi kesaksian tragedi Kanjuruhan itu sewaktu diundang ke Mata Najwa pada Kamis malam, 6 Oktober 2022.

"Waktu saya di tribun seperti ini, tim kebanggaan saya kalah...." perkataan Yohanes seketika terpotong. Ia tidak kuat menahan isak tangis. Ia tiba-tiba menurunkan mikrofon yang dipegangnya.

Pada video di menit ketiga puluh tersebut Yohanes dihujani semangat oleh penonton lainnya. "Ayo, kuat... kuat..." kata mereka bergemuruh.

Dengan sesekali menyapu air mata dengan syal Aremania itu, Yohanes yang berada di samping Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD, kembali melanjutkan persaksiannya.

Ia menceritakan bahwa tidak ada inisiatif dirinya untuk turun ke lapangan. Sebab, ia harus pulang dan bekerja setelah menonton pertandingan tersebut. 


Administrator
Editor
Halaman :
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini