Logistik Bantuan Gempa Cianjur Menipis, Gempa Susulan Masih Ada

Selasa 03 Januari 2023, 09:12 WIB
Kerusakan akibat gempa Cianjur. | Foto: BNPB

Kerusakan akibat gempa Cianjur. | Foto: BNPB

SUKABUMIUPDATE.com - Logistik untuk warga korban gempa Cianjur yang masih tinggal di posko pengungsian dikabarkan hanya cukup untuk lima hari ke depan.

Mengutip tempo.co, Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Cianjur, Asep Sudrajat, mengatakan saat ini stok logistik di gudang BPBD, Unilever, dan Bale Rancage, hanya cukup untuk menutupi kebutuhan warga korban gempa selama tiga sampai lima hari ke depan.

"Pendistribusian dilakukan melalui penghubung atau LO, sehingga pasokan logistik yang diajukan berdasarkan permohonan warga melalui LO di masing-masing desa. Untuk saat ini, logistik yang tersedia hanya cukup untuk tiga sampai lima hari ke depan," katanya, dikutip pada Selasa (3/1/2023).

Baca Juga: KPK Akui Ada Laporan Soal Bantuan Gempa Cianjur, Bupati: Tunggu Bukti Penyaluran

Sementara itu, Bupati Cianjur Herman Suherman mengatakan, ketersediaan logistik untuk 100 ribu lebih warga korban gempa yang masih mencukupi tersimpan di tiga gudang resmi milik pemerintah dan merupakan bantuan dari berbagai pihak.

"Masih mencukupi untuk beberapa hari ke depan dan jumlahnya kemungkinan akan terus bertambah dari berbagai kalangan mulai dari pemerintahan hingga swasta dan perorangan. Pendistribusian terus dilakukan sampai hari ini melalui dinas penghubung," katanya.

Sejak beberapa hari terakhir, kata dia, pihaknya sudah menunjuk dinas sebagai penghubung atau LO desa yang terdampak, sebagai upaya mempermudah warga dalam mendapatkan berbagai bantuan dan informasi, termasuk mengerahkan warga untuk melakukan pembersihan puing rumah.

Baca Juga: Trauma Berat! Kondisi 61 Pengungsi Korban Gempa Cianjur yang Alami Gangguan Jiwa

Satu dinas, kata bupati, membawahi satu desa yang terdampak parah, sehingga warga dapat dengan mudah mengajukan permintaan mulai dari logistik sampai dengan informasi hunian sementara dan bantuan tunai perbaikan rumah.

"Saya sudah instruksikan semua dinas terlibat dalam pemulihan termasuk melakukan pendampingan di setiap desa yang terdampak sangat parah. Ini upaya kami pemerintah daerah memberikan pelayanan langsung pada warga korban gempa," kata Herman Suherman.

Masih Ada Gempa

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mencatat selama dua hari terakhir, Minggu dan Senin 1-2 Januari 2023, empat gempa susulan terjadi di wilayah Cianjur, Jawa Barat, dengan kekuatan mulai 1.9 magnitudo sampai 3.0 magnitudo.

Kepala Stageof BMKG Bandung Teguh Rahayu mengatakan gempa susulan di Cianjur masih terjadi sejak gempa pertama 5.6 magnitudo sampai kemarin, Senin, sehingga total gempa yang tercatat sebanyak 447 kali.

"Sampai hari ini (kemarin) terjadi 447 gempa susulan yang terbaru gempa susulan berkekuatan 2.4 magnitudo pada Senin pagi, kemungkinan gempa susulan dapat terjadi meski sempat selama lima hari tidak ada," katanya.

Baca Juga: Hampir 7 Juta Sambaran Petir dan 1.290 Gempa Terjadi di Jawa Barat pada 2022

Teguh menjelaskan, kejadian gempa Cianjur merupakan terbesar dalam catatan gempa bumi di Jawa Barat sepanjang 2022. Sepanjang tahun lalu sempat terjadi 1.290 kali gempa yang disebabkan sesar aktif dasar lain, subdiksi pertemuan lempeng tektonik, hingga aktivitas sesar di darat.

"Sedangkan di Cianjur, gempa disebabkan aktivitas Sesar Cugenang yang baru teridentifikasi oleh BMKG, sehingga dari seribuan gempa di Jabar, 447 di antaranya terjadi di Cianjur," katanya.

Selama ini, kata Teguh, gempa yang terjadi di Jabar dipicu dari sesar aktif dasar laut, ada juga sesar Garsela dan Cimandiri. Sedangkan pada dua hari awal tahun 2023 empat gempa kembali terjadi di Cianjur yang getarannya sempat membuat resah warga.

Warga di beberapa desa yang baru kembali ke rumah setelah satu bulan lebih berada di posko pengungsian, berhamburan keluar rumah karena merasakan gempa yang cukup kencang sejak pagi hingga siang.

"Cukup terasa getarannya, sehingga kami berhamburan keluar rumah, pukul 07.00 WIB dan pukul 11.05 WIB, pada Minggu siang dan sore kami juga merasakan gempa yang cukup kencang. Kami berharap tidak ada lagi gempa susulan," kata warga Desa Nagrak, Fauzi Noviandi.

Sumber: Antara via Tempo.co

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Simak breaking news Sukabumi dan sekitarnya langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita SukabumiUpdate.com WhatsApp Channel : https://whatsapp.com/channel/0029VaXv5ii0LKZ6hTzB9V2W. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.
Berita Terkait
Berita Terkini
Sehat20 Juni 2024, 15:45 WIB

Inilah 4 Penyebab dan Cara Mengatasi Nyeri Asam Urat Saat Tidur Malam Hari

Saat tidur malam hari, kebanyakan penderita asam urat akan merasakan nyeri asam urat kambuh dan menyiksa sehingga mengganggu jam istirahat mereka.
Ilustrasi Ketahui penyebab dan cara mengatasi nyeri asam urat kambuh saat tidur malam hari (Sumber : Freepik.com/@krakenimages.com)
Food & Travel20 Juni 2024, 15:30 WIB

Awas! 6 Makanan Ini Bisa Menyebabkan Kadar Gula Darah Melonjak Tinggi

Kedelai tanpa pemanis cenderung paling kecil kemungkinannya untuk meningkatkan gula darah, karena kadar gula yang lebih rendah dan kadar protein yang lebih tin
Ilustrasi. Awas Makanan Ini Bisa Menyebabkan Kadar Gula Darah Melonjak Tinggi! (Sumber : Pixabay/Stanias)
Sukabumi20 Juni 2024, 15:23 WIB

Korban Tawuran Pelajar? Remaja Kena Sabetan Celurit di Pabuaran Sukabumi

Korban yang saat ini dirawat di Puskesmas Pabuaran adalah satu orang.
Luka pada kepala remaja yang saat ini ditangani di Puskesmas Pabuaran, Kecamatan Pabuaran, Kabupaten Sukabumi. | Foto: Istimewa
Food & Travel20 Juni 2024, 15:15 WIB

Aman untuk Diabetes, 5 Resep Sarapan Ringan Sehat dan Enak di Musim Panas

Resep memasak sarapan ringan dan enak yang aman dikonsumsi penderita diabetes saat musim panas.
Ilustrasi sarapan ringan dan enak untuk diabetes di musim panas (Sumber : Pexels.com/@LarissaFarber)
Inspirasi20 Juni 2024, 15:00 WIB

Lowongan Kerja Sebagai Admin Retur di Minimarket Sukabumi, Cek Kualifikasinya

Apabila kamu tertarik dengan lowongan kerja ini, segera daftarkan diri sekarang juga!
Ilustrasi. Lowongan Kerja Sebagai Admin Retur di Minimarket Sukabumi, Cek Kualfikasinya (Sumber : Freepik/@freepik)
Sukabumi20 Juni 2024, 14:48 WIB

Mayat Pria Tanpa Identitas di Cikole Sukabumi, Ciri-cirinya Rambut Cepak

Darul meminta mobil berhenti dan memberi tahu soal mayat tersebut.
Mayat pria di trotoar Jalan RE Martadinata, Kecamatan Cikole, Kota Sukabumi, Kamis (20/6/2024). | Foto: Istimewa
Life20 Juni 2024, 14:45 WIB

Pecandu Berat Wajib Tahu, Berikut Ini 8 Cara Hilangkan Kebiasaan Merokok!

Banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan berhenti merokok, termasuk manajemen stres, penghindaran pemicu rokok, perubahan pola makan, serta rutinitas olahraga yang teratur.
Ilustrasi kecanduan merokok yang perlu dihindari (Sumber : pixabay.com/@govindaxy2)
Keuangan20 Juni 2024, 14:16 WIB

Hak Jawab: BRI Sebut Sertifikat Tanah Warga Sukabumi yang Hilang dalam Proses Diganti

Hingga ini sertifikat tanah baru untuk Yeni masih dalam proses.
Kantor BRI Unit Pabuaran, Kecamatan Pabuaran, Kabupaten Sukabumi. | Foto: Istimewa
Sehat20 Juni 2024, 14:15 WIB

7 Jenis Penyakit Penyebab Sakit Hati serta Gejala yang Menyertainya

Hati merupakan salah satu organ dalam tubuh yang memiliki peran penting, salah satunya membuang produk limbah dalam darah.
Ilustrasi penyebab sakit hati pada seseorang beserta gejala yang menyertainya (Sumber : Freepik.com/@jcomp)
Sehat20 Juni 2024, 14:00 WIB

5 Kebiasaan Cara Makan yang Meningkatkan Lonjakan Gula Darah

Menjaga kebiasaan makan yang sehat adalah kunci untuk mengelola kadar gula darah dan mencegah lonjakan yang dapat berbahaya bagi penderita diabetes.
Ilustrasi - Menjaga kebiasaan makan yang sehat adalah kunci untuk mengelola kadar gula darah dan mencegah lonjakan yang dapat berbahaya bagi penderita diabetes. (Sumber : Freepik.com).