TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
bankbjb

Heboh Botol Miras di Setda Palabuhanratu Sukabumi, Ini Respons Bupati

Bupati Sukabumi Marwan Hamami mengintruksikan jajarannya melakukan investigasi soal penemuan botol miras di lingkungan Setda Palabuhanratu ini.

Penulis
Selasa 24 Jan 2023, 21:02 WIB

Foto yang menarasikan temuan sebotol miras merek Intisari di salah satu ruangan di lingkungan kantor Setda Kabupaten Sukabumi. | Foto: Istimewa

SUKABUMIUPDATE.com - Beredar di aplikasi perpesanan WhatsApp (WA), sebuah foto yang menarasikan temuan sebotol minuman keras (miras) merek Intisari di salah satu ruangan kantor di lingkungan kantor Sekretariat Daerah (Setda) Kabupaten Sukabumi, Jalan Siliwangi No.10 Kecamatan Palabuhanratu.

Diketahui, penemuan botol miras dengan isi masih setengah botol itu didokumentasikan LSM Gerakan Penyelamat Uang Negara (Gapura) Kabupaten Sukabumi saat menggelar audiensi dengan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) di Kantor Kesbangpol yang berada di area Setda Kabupaten Sukabumi pada Selasa 17 Januari 2023 yang lalu.

Saat dikonfirmasi, Bupati Sukabumi Marwan Hamami mengaku sudah mengetahui soal temuan botol miras di lingkungan kantor Setda Kabupaten Sukabumi ini. Ia juga menyebut sudah mengintruksikan anak buahnya untuk melakukan investigasi soal asal-usul botol Miras tersebut.

"Ya, kemarin saya sudah dapat kabar soal miras itu. Saya juga agak curiga ada minuman keras tiba-tiba. Ini patut menjadi pertanyaan apakah memang oknum, atau memang ada yang memang sengaja. Soal miras kita sudah memerintahkan (investigasi), tapi apa iya sih seorang PNS atau honorer wani mawa (berani bawa) miras ke lingkungan pekerjaannya, itu bunuh diri namanya, logikanya seperti itu," ujar Marwan kepada awak media, Selasa (24/1/2023).

Baca Juga: Banyak yang Tanya Kapan? Simak Rencana Atraksi Barongsai Cap Go Meh di Sukabumi

Sementara itu, Ketua LSM Gapura Kabupaten Sukabumi Hakim Aldonara menyampaikan kronologi penemuan botol miras tersebut, bermula saat dirinya tengah mengantar rekan-rekannya melakukan mediasi pada tanggal 17 Januari 2023 sekitar pukul 13.30 WIB.

"Temuan itu pada tanggal 17 Januari 2023, tengah mengantar beberapa rekan mediasi dengan DLH (Dinas Lingkungan Hidup) kaitan dengan pengelolaan sampah. Tempatnya di Kesbangpol pada hari itu," ujar Hakim.

Saat itulah, salah seorang anggotanya tidak sengaja menemukan botol miras tersebut. Botol itu disebut masih tersisa setengah botol.

"Di tengah perjalanan audensi, di bawah kolong meja secara tidak sengaja salah satu anggota kami kakinya menyentuh barang yang tadinya diduga botol, kemudian dilihat ternyata botol minuman merek Intisari, sisa minum karena masih ada setengah," ungkap Hakim.

Baca Juga: Hadiri Pelantikan 1.547 PPS, Wabup Sukabumi Minta Pemilu 2024 Dipersiapkan Matang


Editor
Halaman :
Berita Terkait
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini
x