Tragedi Stadion Kanjuruhan, YLBHI: Gas Air Mata Dilarang oleh FIFA

Minggu 02 Oktober 2022, 11:30 WIB

SUKABUMIUPDATE.com - Kerusuhan yang terjadi di di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, usai laga Arema FC vs Persebaya Surabaya tentunya menjadi perhatian masyarakat karena mengakibatkan ratusan orang meninggal dunia. Ucapan bela sungkawa pun terus mengalir di berbagai platform media sosial.

Tak ketinggalan YLBHI (Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia) turut bersuara mengenai tragedi stadion Kanjuruhan Malang ini.

Baca Juga :

Tewaskan 127 Orang, Laga Arema FC vs Persebaya Berakhir Ricuh! Begini Kronologinya

“Kami menyampaikan bela sungkawa sedalam-dalamnya atas jatuhnya korban jiwa dan luka-luka dalam tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan yang terjadi setelah selesainya laga pertandingan sepakbola Arema vs Persebaya pada tanggal 1 Oktober 2022. Kami mendapat laporan bahwa sampai dengan Pukul 07.30 WIB, telah ada ratusan korban jiwa dari kejadian ini,” tulis YLBHI dalam situs resmi, Minggu (2/10/2022).

photoBuntut Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan yang Tewaskan 127 Orang PT Liga Indonesia Baru (PT LIB) menghentikan Liga 1 Indonesia musim 2022-2023 dan PSSI juga melarang Arema FC menjadi tuan rumah Liga 1 2022-2023 hingga akhir musim - (Istimewa)</span

Sejak awal panitia mengkhawatirkan akan pertandingan ini dan meminta kepada Liga (LIB) agar pertandingan dapat diselenggarakan sore hari untuk meminimalisir resiko.

Tetapi sayangnya pihak Liga menolak permintaan tersebut dan tetap menyelenggarakan pertandingan pada malam hari. 

Pertandingan berjalan lancar hingga selesai, namun kemudian kerusuhan terjadi setelah pertandingan dimana terdapat supporter memasuki lapangan dan kemudian ditindak oleh aparat. 

Dalam video yang beredar, YLBHI melihat terdapat kekerasan yang dilakukan aparat dengan memukul dan menendang suporter yang ada di lapangan. 

Ketika situasi suporter makin banyak ke lapangan, justru kemudian aparat melakukan penembakan gas air mata ke tribun yang masih banyak dipenuhi penonton. 

YLBHI menduga bahwa penggunaan kekuatan yang berlebihan (excessive use force) melalui penggunaan gas air mata dan pengendalian masa yang tidak sesuai prosedur menjadi penyebab banyaknya korban jiwa yang berjatuhan. 

Baca Juga :

Penggunaan Gas Air mata  yang tidak sesuai dengan Prosedur pengendalian massa mengakibatkan suporter di tribun berdesak-desakan mencari pintu keluar, sesak nafas, pingsan dan saling bertabrakan. 

Hal tersebut diperparah dengan over kapasitas stadion dan pertandingan big match yang dilakukan pada malam hari hal tersebut yang membuat seluruh pihak yang berkepentingan harus melakukan upaya penyelidikan dan evaluasi yang menyeluruh terhadap pertandingan ini.

Padahal jelas penggunaan gas Air mata tersebut dilarang oleh FIFA. FIFA dalam Stadium Safety and Security Regulation Pasal 19 menegaskan bahwa penggunaan gas air mata dan senjata api dilarang untuk mengamankan massa dalam stadion.

YLBHI menilai bahwa tindakan aparat dalam kejadian tersebut bertentangan dengan beberapa peraturan sebagai berikut :

  • Perkapolri No.16 Tahun 2006 Tentang Pedoman pengendalian massa
  • Perkapolri No.01 Tahun 2009 Tentang Penggunaan Kekuatan dalam Tindakan Kepolisian
  • Perkapolri No.08 Tahun 2009 Tentang Implementasi Prinsip dan Standar Hak Asasi Manusia Dalam Penyelenggaraan Tugas Kepolisian Negara RI 
  • Perkapolri No.08 Tahun 2010 Tentang Tata Cara Lintas Ganti dan Cara Bertindak Dalam Penanggulangan Huru-hara
  • Perkapolri No.02 Tahun 2019 Tentang Pengendalian Huru-hara

Maka atas pertimbangan tersebut, YLBHI menilai bahwa penanganan aparat dalam mengendalikan masa berpotensi  terhadap dugaan Pelanggaran HAM dengan meninggalnya ratusan orang dan ratusan lainnya luka-luka. 

Maka dari itu YLBHI menyatakan sikap:

  1. Mengecam Tindak represif aparat terhadap penanganan suporter dengan tidak mengindahkan berbagai peraturan, terkhusus Implementasi Prinsip HAM POLRI;
  2. Mendesak Negara untuk segera melakukan penyelidikan terhadap tragedi ini yang mengakibatkan Jatuhnya ratusan Korban jiwa dan korban luka dengan membentuk tim penyelidik independen ;
  3. Mendesak Kompolnas dan Komnas HAM untuk memeriksa dugaan Pelanggaran HAM, dugaan pelanggaran profesionalisme dan kinerja anggota kepolisian yang bertugas;
  4. Mendesak Propam POLRI dan POM TNI untuk segera memeriksa dugaan pelanggaran profesionalisme dan kinerja anggota TNI-POLRI yang bertugas pada saat peristiwa tersebut;
  5. Mendesak KAPOLRI untuk melakukan Evaluasi secara Tegas atas Tragedi yang terjadi yang memakan Korban Jiwa baik dari masa suporter maupun kepolisian;
  6. Mendesak Negara cq. Pemerintah Pusat dan Daerah terkait untuk bertanggung jawab terhadap jatuhnya korban jiwa dan luka-luka  dalam tragedi Kanjuruhan, Malang.

Baca Juga :

Buntut Kerusuhan Maut di Malang: Liga 1 Disetop Sepekan, Laga Persib vs Persija Ditunda

SUMBER: SIARAN PERS YLBHI dan LBH Kantor Seluruh Indonesia

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkini
Kecantikan03 Oktober 2023, 10:30 WIB

10 Jenis Makeup, Tipe Natural Sampai Menor Untuk Wedding

Girls, Inilah Sederet Jenis Make Up, Ada Tipe Natural Sampai Menor Untuk Wedding. Yuk, Simak!
Ilustrasi. Make Up | 10 Jenis Make Up, Tipe Natural Sampai Menor Untuk Wedding (Sumber : pixabay.com/@Ichigo121212)
Life03 Oktober 2023, 10:00 WIB

11 Ciri Orang yang Merasa Paling Benar, Suka Berdebat Tapi Tidak Mau Dikritik

Orang yang merasa paling benar tak hanya memicu pertengkaran, tetapi  juga bisa memutus silaturahmi karena sikapnya yang arogan dan egois.
Ilustrasi. Ciri Orang yang Merasa Paling Benar, Suka Berdebat Tapi Tidak Mau Dikritik (Sumber : pixabay.com/@GerdAltmann)
Inspirasi03 Oktober 2023, 09:30 WIB

Info Loker Jawa Barat untuk Pendidikan Minimal Lulusan D3

Berikut Info Lowongan Kerja Jawa Barat untuk Pendidikan Minimal Lulusan D3. Jobseeker Yuk Apply!
Info Loker Jawa Barat untuk Pendidikan Minimal Lulusan D3  (Sumber : Freepik)
Life03 Oktober 2023, 09:00 WIB

6 Alasan Mengapa Anak Kedua Lebih Bermasalah Dibandingkan Anak Pertama

Berikut Sederet Alasan Mengapa Anak Kedua Lebih Bermasalah Dibandingkan Anak Pertama. Ayah Bunda Sudah Tahu Belum?
Ilustrasi. Kakak Beradik | Cek Alasan Anak Kedua Lebih Bermasalah Dibandingkan Anak Pertama (Sumber : Freepik/@jcomp)
Life03 Oktober 2023, 08:00 WIB

11 Ciri Orang yang Pura-Pura Baik Padahal Aslinya Tidak Suka dengan Kita

Ciri orang yang pura-pura baik padahal sebenarnya tidak suka dengan kita bisa berbeda-beda tergantung pada kepribadian dan cara mereka berinteraksi.
Ilustrasi - 11 Ciri Orang yang Pura-Pura Baik Padahal Aslinya Tidak Suka dengan Kita. (Sumber : unplash/@Priscilla Du Preez 🇨🇦).
Life03 Oktober 2023, 07:00 WIB

10 Ciri-ciri Orang yang Pura-pura Tulus, Jangan Tertipu!

Berikut ciri-ciri orang yang pura-pura tulus dapat dilihat dari sikapnya
Ilustrasi. 10 Ciri-ciri Orang yang Pura-pura Tulus, Jangan Tertipu! (Sumber : Freepik/wayhomestudio)
Science03 Oktober 2023, 06:30 WIB

Prakiraan Cuaca 3 Oktober 2023, Yuk Cek Dulu Langit Jabar Hari Ini

Berikut prakiraan cuaca wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya Selasa 3 Oktober 2023
Ilustrasi. Berikut prakiraan cuaca wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya Selasa 3 Oktober 2023 | Foto: SU/Dede
Sehat03 Oktober 2023, 06:15 WIB

9 Manfaat Bangun Pagi untuk Kesehatan, Salah Satunya Meningkatkan Kualitas Hidup

Bangun pagi merupakan salah satu kebiasaan yang baik untuk diterapkan.
Ilustrasi - 9 Manfaat Bangun Pagi untuk Kesehatan, Salah Satunya Meningkatkan Kualitas Hidup. (Sumber : Freepik.com).
Food & Travel03 Oktober 2023, 06:00 WIB

Resep Tempe Lada Hitam, Menu Makan Untuk Keluarga yang Unik dan Ekonomis

Resep Tempe Lada Hitam, Menu Makan Untuk Keluarga yang Unik dan Ekonomis
Resep Tempe Lada Hitam, Menu Makan Untuk Keluarga yang Unik dan Ekonomis | Sumber: Youtube Devina Hermawan
Life03 Oktober 2023, 05:00 WIB

5 Doa Mohon Keselamatan, Dianjurkan Dibaca Sehabis Shalat Lima Waktu

Berdoa memohon keselamatan dapat memberikan kita kebahagiaan dunia dan akhirat. Di dunia, kita akan terhindar dari segala bahaya dan bencana. Di akhirat, kita akan selamat dari siksa api neraka.
Ilustrasi berdoa. | (Sumber : Foto: Freepik.com)