TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
bankbjb

Recovery Uang Negara dari Kasus SPK Bodong Dinkes, bank bjb Apresiasi Kejari Sukabumi

Kejari Sukabumi menerima uang titipan kasus SPK fiktif di Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sukabumi senilai Rp 4,3 miliar. Uang tersebut baru sebagian dari jumlah kerugian yang mencapai Rp 25 miliar.

Fitriansyah
Penulis
Rabu 16 Nov 2022, 16:20 WIB
Recovery Uang Negara dari Kasus SPK Bodong Dinkes, bank bjb Apresiasi Kejari Sukabumi

SUKABUMIUPDATE.com - bank bjb menyampaikan terima kasih dan apresiasi kepada Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, yang telah mengungkap kasus Surat Perintah Kerja atau SPK bodong fiktif pada Dinas Kesehatan.

Diketahui Kasus SPK fiktif Dinkes Kabupaten Sukabumi ini terjadi pada keuangan Kantor Cabang bank bjb Palabuhanratu, yang merupakan bantuan dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat di tahun anggaran 2016.

"bank bjb memberikan ucapan terima kasih kepada kejaksaan yang telah membantu penagihan dan recovery keuangan negara," Widi Hartoto sebagai Pemimpin Divisi Corporate Secretary.

Widi menegaskan, bank bjb, sebagai perusahaan berkomitmen mendukung upaya pemerintah, dalam hal ini lembaga penegakan hukum, dalam mencegah berbagai bentuk kejahatan keuangan.

Untuk diketahui Kejari Sukabumi menerima uang titipan kasus SPK fiktif di Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sukabumi senilai Rp 4,3 miliar. Uang tersebut baru sebagian dari jumlah kerugian yang mencapai Rp 25 miliar. 

Untuk menghitung uang titipan tersebut, pada Selasa, 15 November 2022, mulai sekitar pukul 16.00 WIB, petugas dari bank bjb membawa mesin penghitungan uang melakukan proses penghitungan. Proses tersebut, disaksikan Kepala Kejaksaan Negeri Kabupaten Sukabumi, Siju bersama tim Kasi Tindak Pidana Khusus (Pidsus) Ratno Timur Habeahan Pasaribu didampingi Kasi Intelijen, Tigor Untung Marjuki.

Termasuk hadir Pimpinan Cabang Kantor bank bjb Palabuhanratu, Rahmat Abadi secara bersama-sama menyaksikan penghitungan uang miliaran tersebut di aula Kejaksaan Negeri Kabupaten Sukabumi.

Penitipan uang kepada Kejari Kabupaten Sukabumi ini merupakan hasil penyidikan berdasarkan surat perintah penyidikan Kepala Kejari Kabupaten Sukabumi nomor 02/M.2330/FD.1/10/2022 tanggal 31 Oktober 2022 tentang dugaan tindak pidana korupsi SPK fiktif.

#SHOWRELATEBERITA



Fitriansyah
Editor
Halaman :
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini