Bupati Sukabumi Tanggapi Dugaan Pemicu Tanah Longsor di Cibadak

Rabu 31 Januari 2024, 23:50 WIB
Bupati Sukabumi Marwan Hamami saat meninjau lokasi longsor Cibadak. (Sumber : SU/Ibnu)

Bupati Sukabumi Marwan Hamami saat meninjau lokasi longsor Cibadak. (Sumber : SU/Ibnu)

SUKABUMIUPDATE.com - Bupati Sukabumi Marwan Hamami, memberikan respons terkait dugaan bahwa perumahan di atas lokasi Kampung Cibatu Hilir RT 01/11, Desa Sekarwangi, Kecamatan Cibadak, Kabupaten Sukabumi, menjadi pemicu terjadinya tanah longsor.

Marwan menyatakan perlunya evaluasi terhadap semua izin, baik yang baru maupun yang sudah lama. Ia menyoroti fakta bahwa kejadian ini tidak terkait dengan Gunung Walat seperti yang awalnya dianggap longsor.

"Kita harus evaluasi seluruh ya, terutama izin-izin baru, izin lama juga kita akan ingatkan juga. Terutama ini tidak mungkin yang awalnya saya pikir itu Gunung Walat, saya berpikir waktu mendengar ada longsoran di Cibadak," ungkap Marwan.

"Ternyata di sini, ini yang menjadi persoalan, bukan persoalan baru sendiri ya, hari ini kan izin ini lewat Online Single Submission (OSS)," lanjutnya.

Menurut Marwan, OSS itu mereka secara sistem seharusnya dimulai dari proses awal ruang, dimana bisa tidak tempat itu dimanfaatkan untuk perumahan atau industri atau apapun.

"Rata-rata hari ini mereka mengajukan izin lewat OSS Itu dia tidak pernah dia tidak pernah dilalui, ketika turun ada masalah dengan lingkungan, dimana mereka akan berusaha atau akan mendirikan kegiatan ini akhirnya menjadi polemik ke pemerintah daerah," ujarnya.

Ia menekankan, di sistem aplikasi yang diinput oleh mereka itu seharusnya mengelurkan izin salah satunya adalah ruang di tempat itu diperbolehkan atau tidak.

"Nah ini yang tidak tidak terlihat hari ini, atau misalnya kalau industri saja, misalnya industri ini bukan untuk industri yang sifatnya pencemaran. Tiba-tiba muncul industri yang menyebabkan pencemaran, tapi karena tanahnya sudah dibeli akhirnya dilematis dan mereka mengajukan ke Kementerian untuk merubah ruang yang kadang-kadang menjadi persoalan," bebernya.

Ia menyatakan perumahan tersebut sejak beberapa tahun lalu izinnya sudah keluar, sehingga hal tersebut ketika masa peralihan dirinya menjabat Bupati Sukabumi.

"Sama dengan Perumahan tadi ini, 2015-2016 izin keluar berati peralihan ketika saya baru masuk, Ini sudah keluar nama izinnya. Makanya pak camat sudah diingatkan, pak kepala desa dan pak camat untuk melihat ruang dimana akan terjadi kegiatan itu berlangsung," katanya.

Perlu diingatkan bilamana sampai bisa pengembang Industri atau tidak bisa, contohnya ada industri hari ini sudah berapa tahun di atas perumahan, di bawah industri daerah Parungkuda, sudah hampir 5 tahun polemik terus.

"Karena biasanya kan mana anak ayam mana telur duluan, bertahan di situ. Tetapi kalau lihat dari konsentrasi mereka membangun di gawir model gitu (jurang seperti itu), kan juga beresiko kepada penduduk yang ada di bawahnya, bangun di komplek dimana alasan mereka saya lebih duluan, nah itulah inilah butuhnya satu keyakinan," katanya.

Marwan menambahkan bahwa dari 47 kecamatan yang ada, baru lima kecamatan yang memiliki Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) yang telah disahkan. Ia mengingatkan pentingnya keyakinan dan pertimbangan yang matang dalam merencanakan penggunaan ruang di daerah tersebut.

"Bagaimana ruang ini hari ini baru beberapa kecamatan yang ada RDTR-nya sudah disahkan. 47 Kecamatan kita punya hanya baru 5 RDTR yang turun dari Cicurug Cibadak Pelabuhan Ratu, daerah utara rata-rata," ungkapnya.

Contoh hal lainnya, sambung Marwan, Curug Kembar, yang mana daerah pergeseran setiap tahun, namun masyarakat seperti orang yang berangkat dan pulang kerja di Saudi.

"Karena punya duit, meskipun dilarang membangun rumah permanen dua tingkat saja, mereka tetap bangun," katanya.

Marwan menyebut, di Curug Kembar, dibawahnya masyarakat sudah mengetahui pergeseran tanah luar biasa, karena tanah dua meter ke bawah itu sudah pasir dan kerikil.

"Itu dengan rumah-rumahnya kegeser semua, tapi bagi mereka mungkin sudah biasa. Jadi kalau geser rumah itu nanti ada kesepakatan adat, bahwa tanah yang rumahnya dia di situ jadi diganti ke pemilik yang untuk diganti lahan baru, lahan yang dia geser jadi lahan mereka," paparnya.

"Itu hukum adat mereka tapi tetap saja persoalannya ketika hari ini mereka mau dipindahkan agak sulit, katanya saya lahirkan didieu gede didieu, lah sagala rupa, (lahir di sini dan besar di sini, lah segalam macam), hal ini pun mungkin seperti itu," pungkasnya menambahkan.

Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkini
Sehat18 April 2024, 21:00 WIB

Cara Simpel Membuat Jus Mengkudu untuk Mengontrol Gula Darah, Ini Langkahnya

Jus mengkudu dipercaya bisa mengobati berbagai penyakit salah satunya untuk mengontrol kadar gula darah.
Ilustrasi - Jus mengkudu dipercaya bisa mengobati berbagai penyakit salah satunya untuk mengontrol kadar gula darah. (Sumber : YouTube/@Angela Kim).
Keuangan18 April 2024, 20:30 WIB

Pengunjung Membludak Namun PAD Wisata Belum Maksimal, Ini Respons Bapenda Sukabumi

Bapenda Kabupaten Sukabumi menyoroti soal ramainya wisatawan yang berkunjung di libur Lebaran 2024 namjn tak berbanding lurus dengan pendapatan asli daerah (PAD).
Para pengunjung sedang melakukan aktivitas libur lebaran di objek wisata pantai Karanghawu Sukabumi | Foto : Ilyas Supendi
Life18 April 2024, 20:00 WIB

10 Alternatif Kegiatan Menyenangkan Agar Tidak Stres Saat Menghadapi Masalah

Yuk Lakukan Alternatif Hal-hal Menyenangkan Berikut Agar Tidak Stres Saat Menghadapi Masalah Hidup.
Ilustrasi. Mendengarkan Musik. Alternatif Kegiatan Menyenangkan Agar Tidak Stres Saat Menghadapi Masalah (Sumber : pixabay.com/@Martine)
Sehat18 April 2024, 19:45 WIB

Pradibetes: 10 Makanan yang Harus Dihindari Agar Tidak Terjadi Lonjakan Gula Darah

Bagi Anda penderita diabetes, penting untuk selalu menjaga asupan untuk menjaga kadar gula darah.
Ilustrasi Makanan Manis - Bagi Anda penderita diabetes, penting untuk selalu menjaga asupan untuk menjaga kadar gula darah. (Sumber : YouTube/@Teri Raradini)
Bola18 April 2024, 19:30 WIB

Link Live Streaming Timnas Indonesia U-23 vs Australia U-23 di Piala Asia, Gratis!

Bagi kamu yang ingin menyaksikan pertandingan Piala Asia U-23 2024 antara Timnas Indonesia U-23 vs Australia U-23 berikut kami sediakan layanan live streamingnya.
Bagi kamu yang ingin menyaksikan pertandingan Piala Asia U-23 2024 antara Timnas Indonesia U-23 vs Australia U-23 berikut kami sediakan layanan live streamingnya. (Sumber : Instagram/@jagad_stadium/Ist).
Sukabumi18 April 2024, 19:20 WIB

Diduga Rem Blong, Truk AMDK Hantam Angkot di Cicurug Sukabumi

Kecelakaan terjadi di Jalan Nasional Sukabumi-Bogor, tepatnya depan Kantor Kelurahan Cicurug, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi, melibatkan Colt Diesel Isuzu dan Angkot, Kamis (18/04/24).
Kondisi Angkot trayek Cibadak-Cicurug usai ditabrak Truk AMDK di depan Kantor Kelurahan Cicurug, Kabupaten Sukabumi | Foto : Ibnu Sanubari
Sehat18 April 2024, 19:00 WIB

10 Makanan dan Minuman yang Dianjurkan untuk Penderita Gula Darah

Berikut Beberapa Makanan dan Minuman yang Dianjurkan untuk Dikonsumsi Penderita Gula Darah.
Ilustrasi. Sayuran Hijau Brokoli. Makanan yang Dianjurkan untuk Penderita Gula Darah | Foto: Pixabay/silviarita
Sukabumi18 April 2024, 18:42 WIB

Kecelakaan Tunggal Di Depan SMAN 5 Sukabumi, Diduga Ngerem Mendadak Di Jalan Berpasir

Kecelakaan tunggal dialami Asep Syarif Mulyana (43 tahun) asal Kuningan Jawa Barat (Jabar) di Jalan Sarasa tepatnya di Jalan Sarasa Kelurahan Limusnunggal, Kecamatan Cibeureum, Kota Sukabumi
Asep Syarif Mulyana (43 tahun) asal Kuningan Jawa Barat korban kecelakaan tunggal di Jalan Sarasa Kelurahan Limusnunggal, Kecamatan Cibeureum, Kota Sukabumi | Foto : Ist
Sukabumi18 April 2024, 18:35 WIB

Batu Unik Diduga Benda Prasejarah Ditemukan di Sungai Cikarang Ciracap Sukabumi

Batu unik diduga benda prasejarah berupa batu dakon ditemukan warga di aliran Sungai Cikarang Ciracap Sukabumi.
Bongkahan batu unik diduga batu dakon di aliran sungai Cikarang Ciracap Sukabumi. (Sumber : Istimewa)
Sehat18 April 2024, 18:30 WIB

Asam Urat: Penyebab, Gejala dan 6 Cara Efektif Untuk Mengobatinya

Asam urat dapat menyerang sendi mana pun, namun paling sering menyerang jempol kaki.
Ilustrasi - Asam urat dapat menyerang sendi mana pun, namun paling sering menyerang jempol kaki. (Sumber : Freepik.com).