Ilmuwan Temukan Spesies Paus Baru, Bukti Jika Lautan Menyimpan Banyak Misteri

Senin 24 Oktober 2022, 11:30 WIB

SUKABUMIUPDATE.com - Spesies paus baru ditemukan pada awal tahun lalu oleh para peneliti dari National Oceanic and Atmospheric Administration, hal tersebut juga menunjukan jika lautan masih menyimpan banyak misteri yang menarik untuk dijelajahi.

Ilmuwan telah mengidentifikasi jika spesies paus baru tersebut hanya terlihat di Teluk Meksiko.

Dikenal sebagai paus Rice atau paus Teluk Meksiko, hewan ini dapat tumbuh hingga panjang 42 kaki dan berat hingga 60.000 pon — kira-kira seberat truk pemadam kebakaran. 

Para ilmuwan lama mengira ini adalah paus Bryde, yang ditemukan di lautan di seluruh dunia. Tetapi hanya dalam beberapa tahun terakhir mereka mengkonfirmasi bahwa paus Teluk Meksiko berbeda secara struktural dan genetik.

Ilustrasi Paus Teluk Meksiko | Foto: NOAA
Ilustrasi Paus Teluk Meksiko | Foto: NOAA

Paus yang baru ditunjuk juga terancam punah; seluruh spesies hanya memiliki sekitar 50 individu yang diketahui, menurut NOAA.

Melansir dari The Washington Post, pada hari Kamis, 20 Oktober 2022, lebih dari 100 ilmuwan kelautan menandatangani surat terbuka yang panjang kepada pemerintahan Biden, memohon berbagai perlindungan tambahan untuk apa yang mereka sebut "salah satu spesies mamalia laut paling terancam punah" di planet ini.

“Beberapa dari kita telah mencoba untuk meningkatkan profil paus ini selama bertahun-tahun sekarang,” kata Peter Corkeron, seorang ilmuwan senior dan peneliti paus di Anderson Cabot Center for Ocean Life di New England Aquarium.

Namun, katanya, terlalu banyak orang yang tidak menyadari bahaya yang dihadapi paus Teluk Meksiko dan perlindungan yang sangat dibutuhkan makhluk tersebut.

Secara khusus, kelompok itu menulis bahwa ketika pemerintahan Biden mempertimbangkan pengeboran minyak dan gas lepas pantai tambahan di perairan federal selama lima tahun ke depan, itu harus menimbang proyek-proyek semacam itu terhadap potensi bahaya yang mereka timbulkan terhadap paus Rice.

“Pengembangan minyak dan gas yang berkelanjutan di Teluk merupakan ancaman nyata bagi kelangsungan hidup dan pemulihan paus,” tulis kelompok itu dalam sebuah surat kepada Menteri Dalam Negeri Deborah Haaland dan Menteri Perdagangan Gina Raimondo.

Spesies, yang sebagian besar dapat ditemukan di wilayah Teluk DeSoto Canyon, rentan terhadap paparan kronis terhadap ledakan senapan angin seismik yang menyertai eksplorasi minyak dan gas dapat mengganggu aktivitas untuk memberi makan dan reproduksi spesies tersebut di wilayah laut yang luas.

Paparan dari minyak tumpah, termasuk peristiwa besar seperti Deepwater Horizon pada 2010, juga mengancam penyakit parah atau kematian mamalia laut. 

Minyak dari tumpahan semacam itu dapat menyebabkan masalah paru-paru atau pernapasan dan melapisi balin yang digunakan paus Rice untuk memberi makan.

“Pengembangan minyak dan gas benar-benar menciptakan sesuatu yang menakutkan bagi spesies ini,” kata Michael Jasny, direktur perlindungan mamalia laut di Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam.

Tabrakan dengan kapal menimbulkan ancaman serius lainnya. Pada malam hari, paus Teluk Meksiko beristirahat di hulu lautan, berpotensi meninggalkan mereka di jalur kapal. 

Pada tahun 2009, seekor betina menyusui ditemukan tewas di Tampa Bay, kemungkinan terbunuh oleh trauma benda tumpul dari serangan kapal.

“Sejumlah rute pelayaran melintasi habitat paus di sepanjang Teluk utara, dan risiko tabrakan kemungkinan akan meningkat dengan pengembangan minyak dan gas lepas pantai baru,” tulis para ilmuwan.

Paus | Foto: Nola.com
Paus | Foto: Nola.com
“Dengan kelimpahan yang sangat rendah, hilangnya satu paus pun mengancam kelangsungan hidup spesies tersebut.”

Beberapa dekade upaya ilmiah dilakukan untuk menemukan spesies paus yang berenang selama bertahun-tahun di bawah hidung para ilmuwan Amerika.

Paus Teluk Meksiko adalah bagian dari kelompok spesies yang disebut ‘kompleks paus Bryde’ yang sulit dibedakan satu sama lain dengan penglihatan. 

Ahli biologi Dale W. Rice pertama kali mendeteksi populasi pada 1960-an setelah memeriksa satu yang terdampar hidup-hidup di Florida Panhandle sebelum ditarik ke laut.

Tumpahan minyak Deepwater Horizon menghidupkan kembali minat ilmiah pada mamalia laut teluk dan satwa liar lainnya. 

Sampel genetik dari paus di wilayah tersebut menunjukkan bahwa garis keturunan yang berbeda secara evolusioner ada di perairan.

Sebuah istirahat datang pada tahun 2019 ketika seorang laki-laki terdampar dan meninggal di Everglades. 

Beberapa bulan kemudian, tim dari Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian menggali sisa-sisa itu.

Bentuk tengkorak yang berbeda menjadi bukti penting bahwa paus mewakili spesies baru dalam ilmu pengetahuan. Ini adalah satu-satunya paus besar yang hidup sepanjang tahun di perairan AS.

“Ini adalah satu-satunya paus besar yang sepenuhnya milik Amerika Serikat,” kata Jasny. “Dan itu memberi kita, saya pikir, tanggung jawab khusus untuk perlindungannya.”

Surat Kamis bukanlah upaya pertama untuk mengamankan perlindungan yang lebih kuat untuk paus Teluk Meksiko. 

Bahkan sebelum para peneliti secara resmi menyatakan paus itu spesies yang berbeda, beberapa ilmuwan dan pendukung lingkungan khawatir tentang prospeknya untuk bertahan hidup.

Pada tahun 2019, NOAA Fisheries menyelesaikan aturan yang mencantumkan paus Teluk Meksiko sebagai subspesies yang terancam punah di bawah Undang-Undang Spesies Terancam Punah.

Yyang berarti pemerintah berkewajiban untuk memantau statusnya, menetapkan ‘habitat kritis’ yang menjadi sandarannya untuk bertahan hidup dan mengembangkan rencana pemulihan . Dua tahun kemudian, badan tersebut mengklasifikasi ulang paus itu sebagai spesiesnya sendiri.

Kristen Monsell, direktur hukum Program Kelautan di Pusat Keanekaragaman Hayati, mengatakan bahwa meskipun penunjukan yang terancam punah itu menggembirakan, pemerintah federal perlu berbuat lebih banyak, dan bertindak lebih cepat untuk melindungi paus.

"Mereka menghadapi serangan gencar ancaman," katanya, menambahkan bahwa dia berharap surat Kamis memacu urgensi baru atas masalah ini.

Pada Mei 2021, kelompoknya dan organisasi lingkungan lainnya, termasuk Earthjustice dan Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam, mengajukan petisi kepada Layanan Perikanan Laut Nasional NOAA untuk menetapkan batas kecepatan 10 knot sepanjang tahun di area seluas sekitar 11.500 mil persegi.

Florida dan Alabama tempat paus biasanya melayang-layang di dekat permukaan.

NOAA belum bertindak atas petisi tersebut. Tetapi Corkeron dari Akuarium New England mengatakan bahwa dia berharap lebih banyak perlindungan segera datang dan para pemimpin pemerintah akan melihat pelestarian spesies unik seperti itu sebagai prioritas.

“Apakah kita ingin lautan menjadi tempat di mana paus bisa hidup dan berkembang, atau tidak?” dia berkata. 

“Jika kita tidak cukup peduli untuk menyelamatkan mereka, itu berbicara banyak tentang siapa kita semua.”

#SHOWRELATEBERITA

Sumber: The Washington Post

AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkini
Science19 Juni 2024, 05:00 WIB

Prakiraan Cuaca Jawa Barat 19 Juni 2024, Sukabumi Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan cuaca hari ini wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya 19 Juni 2024.
Ilustrasi. Prakiraan cuaca hari ini wilayah Jawa Barat termasuk Sukabumi dan sekitarnya 19 Juni 2024. (Sumber : Freepik/tawatchai07)
Jawa Barat18 Juni 2024, 23:04 WIB

Sesar Cugenang Terus Bergerak, Picu 8 Kali Gempa di Cianjur Hari Ini

BMKG melaporkan aktivitas sesar Cugenang masih berlanjut hingga menimbulkan sejumlah getaran gempa di Kabupaten Cianjur dan sekitarnya.
Zona bahaya Sesar Cugenang. Sesar aktif yang memicu gempa Cianjur berkekuatan 5,6 magnitudo itu membentang sepanjang kurang lebih 9 kilometer dan melintasi sedikitnya 9 desa. | Foto: BMKG
Sukabumi18 Juni 2024, 21:54 WIB

Arus Balik Libur Idul Adha 2024, Jalur Utara Sukabumi Padat Imbas Bubaran Pabrik

Polisi menyebut bubaran pabrik jadi salah satu penyebab kepadatan di jalur Utara Sukabumi pada momen arus balik Idul Adha 2024 Selasa (18/6/2024) malam.
Kondisi kepadatan di jalan Nasional Sukabumi-Bogor di momen arus balik libur lebaran Idul Adha 2024. (Sumber : Istimewa)
Sehat18 Juni 2024, 21:00 WIB

9 Ramuan Herbal untuk Mengobati GERD dan Asam Lambung, Dijamin Efektif!

Bahan herbal dipercaya mampu mengobati penyakit GERD dan asam lambung.
Ilustrasi - Bahan herbal dipercaya mampu mengobati penyakit GERD dan asam lambung. (Sumber : Freepik.com/@jcomp).
Sukabumi18 Juni 2024, 20:26 WIB

Kronologi Pemotor Tewas usai Salip Truk Galon di Simpenan Sukabumi

Berikut kronologi kecelakaan maut pemotor tewas tertimpa truk galon di jalan raya Kiaradua, Simpenan Sukabumi.
Petugas kepolisian dibantu warga saat mengevakuasi jasad pemotor yang tertimpa truk galon di Simpenan Sukabumi. (Sumber : Istimewa)
Sehat18 Juni 2024, 20:00 WIB

8 Cara Menyembuhkan Asam Lambung dengan Cara Alami dan Sederhana

Beberapa cara ini dapat membantu Anda mengobati asam lambung secara alami dan sederhana.
Ilustrasi -  Beberapa cara ini dapat membantu Anda mengobati asam lambung secara alami dan sederhana.(Sumber : Freepik.com)
Nasional18 Juni 2024, 19:30 WIB

Kecanduan Tapi Selalu Kalah Saat Main Judi Online? Simak Penjelasan dan Rahasianya

Fenomena judi online yang marak di Indonesia dipicu oleh berbagai faktor, termasuk kemudahan akses internet, kondisi ekonomi, regulasi yang longgar, dan pengaruh sosial.
Ilustrasi - Fenomena judi online yang marak di Indonesia dipicu oleh berbagai faktor, termasuk kemudahan akses internet, kondisi ekonomi, regulasi yang longgar, dan pengaruh sosial. (Sumber : Freepik.com/@rawpixel.com).
Sukabumi18 Juni 2024, 19:13 WIB

Pemotor Tewas Tertimpa Truk Galon di Simpenan Sukabumi

Berikut kesaksian warga terkait kecelakaan maut di Simpenan Sukabumi, pemotor tewas tertimpa truk galon yang diduga alami rem blong.
Pemotor tewas tertimpa truk bermuatan galon yang diduga rem blong di Simpenan Sukabumi. (Sumber : Istimewa)
Life18 Juni 2024, 19:00 WIB

8 Tips Makan Malam yang Aman untuk Menjaga Kadar Gula Darah dan Contoh Menunya

Lemak sehat dapat membantu mengontrol kadar gula darah dan memberikan energi bagi penderita diabetes.
Ilustrasi. Tips Makan Malam yang Aman untuk Menjaga Kadar Gula Darah dan Contoh Menunya. (Sumber : Pexels/KarolinaKaboompics)
Sehat18 Juni 2024, 18:45 WIB

6 Manfaat Daging Kambing untuk Kesehatan yang Jarang Diketahui, Kamu Wajib tahu!

daging kambing memiliki banyak manfaat salah satunya dapat menghilangkan penyakit anemia, mencegah obesitas dan kesehatan tulang
Ilustrasi daging kambing yang bermanfaat untuk kesehatan (Sumber : Pixabay.com/@wildjjou1)