Gempa Cianjur: Bencana Bukan Wisata, Kenali Penyebab Si Caper Selfitis Syndrom

Sabtu 26 November 2022, 16:00 WIB

SUKABUMIUPDATE.com - Bencana gempa Cianjur masih menjadi perbincangan hangat di kalangan masyarakat, termasuk Sukabumi.

Lokasi gempa Cianjur bahkan tak pernah absen dari hiruk pikuk pengunjung, baik dari dalam maupun luar daerah.

Antusiasme masyarakat untuk berkunjung ke lokasi bencana nyatanya tak melulu berdampak positif. Sampai-sampai Suharyanto, Kepala BNPB menyatakan lokasi bencana gempa bumi Cianjur bukan tempat wisata, pada Kamis, 24 November 2022.

Mengutip dari doktersehat.com, fenomena lokasi bencana bukan tempat wisata ternyata pernah terjadi pada 2018 lalu saat Tsunami menerjang kawasan pesisir Selat Sunda.

Ketika itu banyak orang menyalurkan bantuan untuk korban tetapi juga melakukan selfie di lokasi bencana, bukan semata dokumentasi kegiatan lembaga tertentu. Maka tak heran perilaku tersebut dianggap tidak berempati.

Apakah Selfie Termasuk Gangguan Jiwa?

Selfie
Ilustrasi Selfie | Foto: Pexels

Berbicara mengenai selfie maka sebenarnya itu adalah hak pribadi masing-masing. Namun, ketika frekuensi selfie terlalu sering hingga merugikan orang lain maka hal tersebut harus segera diwaspadai.

Jadi apakah selfie gangguan jiwa? Jawabannya adalah iya, jika berlebihan. Pasalnya dalam dunia medis, selfie berlebihan disebut sebagai Selfitis atau Selfitis Syndrome.

Selfitis Syndrome membuat pengidapnya memiliki kebutuhan besar untuk memotret diri sendiri dan mengunggahnya di media sosial.

Istilah Selfitis Syndrome diciptakan oleh para ahli dari American Psychiatric Association tahun 2014 silam untuk menggambarkan obsesi berlebihan terhadap selfie.

Fakta lain tentang Selfitis Syndrome juga diungkap dalam penelitian dr. Mark Griffiths dari Nottingham Trent University dan rekan-rekannya dari Thiagarajar School of Management, India.

Penelitian tersebut mencoba memahami tingkat keparahan selfitis 400 partisipan asal India, negara pengguna media sosial Facebook terbesar di dunia.

Pada tahun 2017, hasil penelitian dipublikasikan dalam International Journal of Mental Health and Addition, mengungkap tiga tingkatan selfitis Selfitis Syndrome.

  • Borderline Selfitis, adalah Selfitis Syndrome yang ditandai dengan memotret diri sendiri minimal sehari tiga kali namun tidak diunggah di akun media sosial.
  • Acute Selfitis, sedikit berbeda dengan Borderline Selfitis. Tingkatan Selfitis Syndrome yang ditandai dengan kebiasaan memotret diri sendiri setidaknya sehari tiga kali dan diunggah di akun media sosial.
  • Chronic Selfitis, tingkatan Selfitis Syndrome terakhir berupa dorongan yang tidak dapat dikendalikan untuk memotret diri sendiri sepanjang waktu.

Foto yang diambil kemudian diunggah ke akun media sosial, frekuensi dalam satu hari bahkan bisa lebih dari enam kali.

Lantas mengapa seseorang bisa mengidap Selfitis Syndrome?

Penyebab Selfitis Syndrome cukup beragam yang terbagi menjadi enam kategori, diantaranya yaitu: 

1. Wadah Meningkatkan Kualitas Lingkungan

Pengidap Selfitis Syndrome beranggapan bahwa perilaku selfie dan mengunggah hasil foto ke media sosial dapat meningkatkan kualitas lingkungan yang dimiliki.

Biasanya ditandai dengan merasa nyaman dan punya kemampuan ekspresif terhadap dirinya.

2. Status Sosial

Selfitis Syndrome dapat dipicu oleh faktor kompetisi “sosial”,  persaingan jumlah views, likes, maupun comments di sosial media.

Pengidap Selfitis Syndrome meyakini semakin banyak jumlah likes pada postingan mereka maka semakin tinggi pula status sosial mereka.

Oleh karenanya, pengidap Selfitis Syndrome rela melakukan apapun demi meraih views, likes, atau comments sebanyak-banyaknya.

3. Si Caper atau Cari Perhatian

Sebagian besar orang mengaku kebiasaan mengunggah foto berlebihan di akun media sosial karena kurang perhatian dari orang-orang sekitar, termasuk keluarga.

Sehingga, para pengidap Selfitis Syndrome memilih mencari perhatian secara virtual dengan selfie berlebihan.

4. Upaya Mengurangi Stress

Pengidap Selfitis Syndrome merasa lebih baik ketika melakukan aktivitas memotret diri sendiri.

Para Selfitis Syndrome juga merasa nyaman dan menganggap selfie sebagai pelarian untuk meredakan stress.

Perilaku ini bisa jadi dipicu oleh pengakuan positif dari pengguna sosial media di dunia maya, dimana perhatian tersebut tidak didapatkan dari dunia nyata.

5. Lebih PD atau Percaya Diri

Teknologi yang semakin berkembang memudahkan siapapun untuk melakukan beberapa perubahan sesuai yang kita inginkan.

Maksudnya adalah seperti penggunaan filter tertentu secara berlebihan agar tampil lebih baik dalam hal visual di dunia virtual.

Imbasnya kepercayaan diri akan meningkat dan timbul dorongan internal untuk melakukan hal serupa secara terus menerus.

Akhirnya, selfie dan foto diunggah berlebihan terus dilakukan karena haus akan validasi atau pengakuan dari orang sekitar.

6. Penyesuaian Diri dengan Lingkungan

Para pengidap Selfitis Syndrom menyebut kebiasaan selfie dan mengunggah foto di akun media sosial adalah bentuk penyesuaian diri dengan suatu komunitas atau kelompok sosial.

Ketakutan dan Kekhawatiran tidak diakui di kelompok tersebut menjadi alasan utama selfie dilakukan berlebihan.

Writer: Nida Salma S

#SHOWRELATEBERITA
AYO! main games di Sukabumi Update Games
Follow Berita Sukabumi Update di Google News
Berita Terkini
Sehat14 Juni 2024, 13:45 WIB

8 Manfaat Timun Untuk Tubuh, Bebaskan Kolesterol & Darah Tinggi Saat Idul Adha!

Pada hari besar Idul Adha, pasti banyak daging kurban yang diolah menjadi makanan enak Berkolesterol dan bagi penderitanya perlu bisa mengontrol berapa banyak yang dimakan, untuk mencegahnya bisa dengan timun
Ilustrasi Timun, sayuran bermanfaat untuk kadar kolesterol dan tekanan darah tinggi (Sumber : Freepik.com/@8photo)
Sukabumi14 Juni 2024, 13:40 WIB

Luka Kepala Berat, Pemotor di Sukabumi Tewas Terlindas Truk Akibat Gagal Nyalip

Kecelakaan berawal ketika MN melaju dari arah Cicurug menuju Parungkuda.
MN (50 tahun), korban tewas kecelakaan terlindas truk di Jalan Nasional Sukabumi-Bogor, tepatnya di Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi, Jumat (14/6/2024). | Foto: Istimewa
Food & Travel14 Juni 2024, 13:30 WIB

7 Makanan Lebaran yang Aman Dikonsumsi Penderita Kolesterol, Boleh Makan Sate?

Jika Ingin Makan Sate, Penderita kolesterol sebaiknya memilih daging tanpa lemak, hindari penggunaan jeroan. Sajikan dengan bumbu kacang yang rendah minyak, ya!
Ilustrasi. Sate. Makanan Lebaran yang Aman Dikonsumsi Penderita Kolesterol (Sumber : Freepik/@nuraghies)
Sehat14 Juni 2024, 13:15 WIB

Jaga Kadar Kolesterol dan Gula Darah Saat Idul Adha dengan Teh Daun Jambu Biji!

Saat perayaan Idul Adha yang sebentar lagi akan datang, penting untuk menjaga kadar gula darah dan kolesterol pada tubuh. Untuk menghindari lonjakan tinggi, maka upayakan mengkonsumsi minuman teh daun jambu biji
Ilustrasi Teh daun jambu biji bisa jaga kadar kolesterol dan gula darah (Sumber : YouTube/Rooted)
Sehat14 Juni 2024, 13:00 WIB

10 Karbohidrat dengan Indeks Glikemik Rendah untuk Penderita Diabetes, Gula Darah Aman Terkendali

Beberapa makanan karbohidrat dengan Indeks Glikemik rendah aman dikonsumsi bagi penderita diabetes.
Ilustrasi - Beberapa makanan karbohidrat dengan Indeks Glikemik rendah aman dikonsumsi bagi penderita diabetes. (Sumber : pexels.com/@Jess Loiterton).
Sehat14 Juni 2024, 12:45 WIB

Benarkah Kopi Ampuh Mengatasi Penyakit Asam Urat? Cek Faktanya

Minum kopi sempat dimitoskan tidak baik dikonsumsi ada pula yang meyakini bisa menjaga kadar asam urat. Penting mengetahui fakta kesehatan sebenarnya
Ilustrasi Mitos tentang kopi bagi penderita asam urat yang penting diperhatikan (Sumber : Pexels.com/@Chevanon Photography)
Nasional14 Juni 2024, 12:34 WIB

Indonesia Darurat Slot dkk, Saat Oknum Polri dan TNI pun Terjerat Judi Online

sejak Agustus 2023, Menteri Komunikasi dan Informatika Budi Arie Setiadi menyebut jika Indonesia memasuki fase darurat judi online. Tiga bulan pertama di 2024, perputaran uang judi online mencapai Rp100 triliun.
Ilustrasi TNI Polri. Presiden Jokowi menegaskan semua elemen melawan dan memberantas Judi Online (Sumber: istimewa)
Life14 Juni 2024, 12:30 WIB

Berhenti Minum ASI? Inilah 5 Tanda Anak Siap Diberi Susu Formula

Dengan memperhatikan tanda-tanda kesiapan anak dan melakukan peralihan dengan lembut dan bertahap, proses beralih dari ASI ke susu formula bisa menjadi lebih mudah dan nyaman bagi ibu dan anak.
Ilustrasi. Memberikan Susu untuk Anak (Sumber : Freepik/@freepik)
Sehat14 Juni 2024, 12:15 WIB

6 Rekomendasi Susu Sehat yang Ampuh Mengontrol Kadar Gula Darah, Yuk Dicoba!

Untuk penderita diabetes sangat penting memperhatikan mengkonsumsi asupan makan dan minum. Salah satunya susu untuk menurunkan kadar gula darah
Ilustrasi Rekomendasi susu untuk mengontrol kadar gula darah khusus penderita diabetes (Sumber : Pixabay.com/@Couleur)
Bola14 Juni 2024, 12:00 WIB

Rumors Transfer Persib: Dimas Drajad Santer Dikabarkan Akan Berbaju Pangeran Biru

Persib Bandung dikaitkan dengan penyerang Dimas Drajad.
Persib Bandung dikaitkan dengan penyerang Dimas Drajad. (Sumber : Instagram/@dimasdrajad/Ist).