TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
bankbjb

Kisah Veteran di Sukabumi: 7 Bulan Menumpas Antek PKI Hingga Mengawal AH Nasution

Penulis
Jumat 30 Sep 2022, 19:25 WIB

SUKABUMIUPDATE.com - Andi Nurdin (85 tahun) seorang veteran di Kota Sukabumi masih mengingat kita dia mengemban tugas dalam operasi penumpasan antek-antek Partai Komunis Indonesia (PKI) pada tahun 1966 di Kalimantan Barat. 

Operasi penumpasan para simpatisan dan anggota PKI berlangsung massif setelah upaya kudeta melalui Gerakan 30 September 1965 atau yang lazim dikenal dengan G30S PKI, gagal.

Baca Juga :

G30SPKI: Sukabumi Jadi Bagian Skenario Pemberontakan, Diatur Sjam Kamaruzaman

Saat itu Andi bertugas menjadi intelejen di Batalyon Infanteri 310/Kidang Kancana atau Yonif 310/KK. Ia bersama pasukan lainnya ditugaskan ke Kalimantan Barat dalam operasi militer tersebut. 

Dalam tugas itu, 11 prajurit Yonif 310/KK gugur dalam pertempuran sengit dengan PKI di Sungai Sekayam, sebuah sungai di Kalimantan yang merupakan anak sungai dari Sungai Kapuas. 

"Kalau itu memang musim-musim PKI, dari 310 itu ada 11 orang korban. Karena PKI di Kalimantan juga dilengkapi senjata api, sempat saling adu tembak di daerah Kalimantan Barat sungai sekayam," kata Andi saat ditemui di rumahnya Jumat (30/9/2022). 

"Dari hasil operasi penumpasan PKI, kita mendapat 250 pucuk senjata hasil rampasan dari PKI,” imbuhnya.

Andi menuturkan, pasukan 310/Kidang Kencana mampu menyelesaikan operasi penumpasan PKI di Kalimantan Barat dalam waktu 7 bulan. “310 itu Istimewa, pasukan lain 1 tahun kita 7 bulan," tuturnya. 

Dalam tugas itu, Andi menyebut Yonif 310/KK menerapkan operasi pagar betis. "Selama 7 bulan itu kita kepung di setiap gunung-gunung yang ada di Kalimantan Barat, setiap hari dari jam 6 pagi hingga jam 5 sore kita jalan kaki untuk mencari antek-antek PKI itu mau hujan panas kita jalan terus sampai sepatu habis [rusak]," kata dia.


Halaman :
BERITA TERPOPULER
Berita Terkini
x